Kompas.com - 16/04/2022, 20:31 WIB

KOMPAS.com - Kekurangan cairan adalah salah satu keniscayaan ketika sedang menjalankan ibadah puasa.

Pasalnya, tubuh tidak mendapatkan asupan cairan sepanjang belasan jam saat berpuasa.

Derajat atau tingkat keparahan kondisi ini bisa bervariasi. Mulai dari ringan yang tidak berdampak pada tubuh, sampai sedang dan berat yang bisa memengaruhi kesehatan.

Baca juga: 5 Cara Mengatasi Sakit Perut saat Puasa

Dilansir dari British Nutrition Foundation, tubuh sebenarnya sudah dirancang untuk menghemat air agar tidak kekurangan cairan saat puasa.

Tubuh memang tidak dapat menyimpan air. Namun, organ ginjal bakal bekerja menghemat air sebanyak mungkin dengan cara meminimalkan air keluar dari tubuh lewat urine.

Meskipun sudah dihemat, setiap orang yang berpuasa tetap bakal kehilangan cairan secara bertahap ketika buang air, sampai lewat kulit saat berkeringat.

Terlebih ketika saat puasa cuaca cenderung panas dan waktunya lebih panjang, orang yang menjalani ibadah puasa bakal rentan kekurangan cairan ringan.

Sebelum menyimak beberapa tips agar tubuh tidak kekurangan cairan saat puasa, kenali dulu beberapa tanda-tanda dehidrasi ringan ini.

Baca juga: 7 Cara Meningkatkan Daya Tahan Tubuh saat Puasa Agar Tak Gampang Sakit

Tanda-tanda kekurangan cairan saat puasa

Dilansir dari Egypt Independent, ada beberapa tanda-tanda kekurangan cairan saat puasa, antara lain:

  • Rasa haus berlebihan
  • Bibir pecah-pecah
  • Kulit kemerahan
  • Badan lemas atau kelelahan
  • Suhu tubuh meningkat
  • Napas jadi lebih cepat
  • Detak jantung cepat
  • Pusing
  • Sedikit sesak napas

Jika Anda kerap merasakan tanda-tanda kekurangan cairan saat puasa di atas, ada baiknya untuk menjaga diri tetap terhidrasi.

Apabila tidak segera dicarikan solusinya, orang yang kekurangan cairan berkepanjangan bisa sakit kepala hebat, sembelit, gangguan pencernaan, sampai gampang sakit.

Baca juga: 6 Cara Menjaga Berat Badan saat Puasa Agar Tetap Ideal

Cara agar tubuh tidak kekurangan cairan saat puasa

Ada beberapa cara agar tubuh tidak mudah kekurangan cairan saat puasa, antara lain:

  • Minum cukup air

Dilansir dari KhaleejTimes, sebagian orang yang menjalankan ibadah puasa terkadang kesulitan minum air delapan gelas sepanjang buka puasa sampai sebelum subuh.

Pasalnya, waktu untuk minum cukup air relatif pendek, tubuh terkadang tidak terbiasa minum banyak, dan waktu makan cenderung singkat sehingga orang tidak bisa banyak minum.

Solusinya, coba jadwalkan minum air putih sebanyak satu sampai dua gelas setiap jam sepanjang buka sampai sebelum tidur. Lalu, minum segelas lagi saat bangun tidur dan segelas setelah sahur.

Hindari minuman manis atau banyak mengandung gula seperti es sirup, minuman dalam kemasan, atau minuman ringan lain karena bisa menyebabkan tubuh kekurangan cairan.

Selain itu, batasi mengonsumsi asupan berkafein seperti kopi, teh, cokelat, soda, dan minuman berenergi.

Baca juga: 5 Cara Mengatasi Susah BAB Saat Puasa

  • Konsumsi makanan kaya cairan

Jika Anda masih sulit minum air putih satu jam sekali saat buka puasa sampai selepas santap sahur, upayakan makan makanan yang kaya cairan.

Makan beberapa buah-buahan yang kaya cairan seperti semangka, melon, timun suri, blewah, pepaya, jeruk, atau air kelapa.

Atau, Anda juga bisa makan hidangan pembuka yang sehat seperti salad buah dan sayur atau aneka sup.

  • Gunakan pakaian yang nyaman

Saat puasa dan udara cenderung panas, gunakan pakaian yang nyaman agar tubuh tidak kepanasan dan banyak berkeringat.

Hindari menggunakan pakaian yang berlapis-lapis dan ketat. Pilih pakaian yang menggunakan bahan katun yang nyaman dan longgar.

Bila perlu, siapkan baju ganti. Jika pakaian sudah basah dengan keringat, segera ganti agar suhu tubuh tidak meningkat.

Baca juga: 8 Cara Agar Tidak Gampang Haus saat Puasa

  • Mandi air dingin

Saat puasa dan tubuh mulai menunjukkan tanda-tanda kekurangan cairan ringan, coba mandi dengan air dingin.

Mandi dengan air dingin bisa membantu menurunkan suhu tubuh. Jika mandi tidak memungkinkan, Anda bisa menggunakan waslap atau ganduk kecil yang sudah dibasahi air dingin.

Tempelkan handuk lembap ini ke dahi, area sekitar telinga, pangkal leher, punggung atas, dan bagian dada.

  • Pilih waktu yang tepat untuk berolahraga

Jika Anda merasakan olahraga saat puasa menguras cairan tubuh, coba atur kembali waktunya.

Coba geser jadwal olahraga jadi setelah buka puasa. Dengan begitu, Anda bisa dapat cukup asupan energi sekaligus bisa segera menghidrasi tubuh yang baru membuang banyak cairan lewat keringat.

Coba beberapa tips agar tubuh tidak kekurangan cairan saat puasa di atas. Dengan begitu, ibadah bisa berjalan lebih lancar tanpa hambatan berarti.

Baca juga: 10 Cara Mengatasi Mual saat Puasa dan Penyebabnya

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.