Kompas.com - 24/04/2022, 16:00 WIB

KOMPAS.com - Kanker serviks merupakan salah satu penyakit kanker yang mencatat korban jiwa tertinggi di Indonesia, sehingga penting untuk melakukan deteksi dini, menurut Kementerian Kesehatan.

Mengutip buku "Perilaku Pencegahan Knaker Serviks" (2020) oleh Mukhlisiana Ahmad, SST., MKes, kanker serviks adalah tumor ganas yang tumbuh di dalam leher rahim (serviks).

Kanker ini biasanya menyerang wanita berusia 35-55 tahun, tetapi bukti statistik menunjukkan bahwa penyakit ini dapat juga menyerang wanita yang berumur antara 20-30 tahun.

Baca juga: 12 Faktor Risiko Kanker Serviks yang Perlu Diketahui

Kanker serviks berkembang secara bertahap, tetapi progresif.

Kanker leher rahim ditandai dengan adanya pertumbuhan sel-sel pada leher rahim yang tidak lazim (abnormal).

Proses terjadinya dimulai dengan sel yang mengalami mutasi, lalu berkembang menjadi sel diplastik sehingga terjadi kelainan epitel, yang disebut displasia.

Kemudian, displasia berkembang secara bertahap:

  • Displasia ringan
  • Displasia sedang
  • Displasia berat
  • Karsinoma in kis (KIS) atau prakanker
  • Karsinoma invasif

Penyebab terjadinya karsinoma di leher rahim atau kanker serviks bisa dari:

  • Human Papiloma Virus (HPV)
  • Herpes Simpleks Virus tipe 2
  • Sperma yang mengandung komplemen histone (bersifat alkalis) yang bereaksi dengan DNA sel leher rahim.

Baca juga: Tanda-tanda Kanker Serviks yang Harus Dideteksi Sejak Dini

Cara deteksi dini

Mengutip buku "Perilaku Pencegahan Knaker Serviks" (2020) oleh Mukhlisiana Ahmad, SST., MKes, deteksi dini merupakan cara pencegahan sekunder terhadap kanker serviks.

Deteksi dini ini dilakukan pada masa individu mulai merasakan gejala awal kanker serviks.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.