Kompas.com - 06/05/2022, 21:00 WIB

KOMPAS.com - Merokok adalah salah satu penyebab penyakit paru-paru yang paling sering terjadi karena kandungan ribuan bahan kimia beracunnya, dari nikotin hingga karbon monoksida.

Mengutip Healthline, paru-paru kita adalah sistem organ yang luar biasa yang, dalam beberapa kasus, memiliki kemampuan untuk memperbaiki diri dari waktu ke waktu.

Saat berhenti merokok sebenarnya paru-paru dapat mulai membersihkan diri dari racun yang menumpuk dan memperbaiki kerusakan yang telah terjadi untuk kembali normal.

Orang yang merokok memiliki risiko lebih tinggi untuk mengembangkan banyak penyakit kronis, seperti:

  • Penyakit jantung
  • Diabetes
  • Tekanan darah tinggi
  • Kanker
  • PPOK

Baca juga: 6 Hal Pemicu Kanker Paru-paru

Merokok menyebabkan 2 jenis kerusakan permanen pada paru-paru, yaitu:

  • Empisema

Pada emfisema, kantung udara kecil di paru-paru, yang disebut alveoli, dapat hancur, yang mengurangi luas permukaan paru-paru.

Paru-paru kemudian tidak dapat menukar oksigen yang dibutuhkan tubuh Anda.

  • Bronkitis kronis

Bronkitis kronis dapat menyebabkan saluran udara kecil yang mengarah ke alveoli menjadi meradang, sehingga menghambat oksigen mencapai alveoli.

Jika emfisema dan bronkitis kronis terjadi bersama-sama, kondisi ini dikenal sebagai penyakit paru obstruktif kronik (PPOK).

Saat berhenti merokok, paru-paru mulai perlahan beregenerasi untuk menyembuhkan diri.

Kecepatan penyembuhan paru-paru itu tergantung pada berapa lama seseorang merokok dan seberapa parah kerusakan yang terjadi.

Baca juga: Polusi Udara Sebabkan Kanker Paru-paru

Jangka waktu penyembuhan

Mengutip Medical News Today, segera setelah seseorang berhenti merokok, tubuh mulai pulih dengan cara berikut:

Setelah 1 jam

Hanya dalam 20 menit setelah rokok terakhir dihisap, detak jantung turun dan kembali normal.

Tekanan darah mulai turun dan sirkulasi mungkin mulai membaik.

Setelah 12 jam

Rokok mengandung banyak racun, salah satunya karbon monoksida, gas yang ada dalam asap rokok.

Gas karbon monoksida bisa berbahaya atau berdampak fatal jika terpapar dalam dosis tinggi, karena dapat mencegah oksigen memasuki paru-paru dan darah.

Bila terhirup dalam dosis besar dalam waktu singkat, bisa terjadi mati lemas karena kekurangan oksigen.

Setelah hanya 12 jam tanpa rokok, tubuh membersihkan diri dari kelebihan karbon monoksida.

Tingkat karbon monoksida kembali normal dan meningkatkan kadar oksigen tubuh.

Baca juga: Berhenti Merokok, Cara Penderita Kanker Paru-paru Kurangi Risiko

Setelah 1 hari

Hanya 1 hari setelah berhenti merokok, risiko serangan jantung mulai berkurang.

Merokok meningkatkan risiko terkena penyakit jantung koroner dengan menurunkan kolesterol baik.

Merokok juga meningkatkan tekanan darah dan meningkatkan pembekuan darah, sehingga meningkatkan risiko stroke.

Hanya dalam 1 hari setelah berhenti merokok, tekanan darah seseorang mulai turun, mengurangi risiko penyakit jantung akibat tekanan darah tinggi yang disebabkan oleh merokok.

Dalam waktu singkat ini, kondisi yang menyehatkan jantung dapat terpicu:

  • Kadar oksigen seseorang meningkat
  • Aktivitas fisik dan olahraga lebih mudah dilakukan.

Setelah 2 hari

Merokok merusak ujung saraf yang bertanggung jawab atas indera penciuman dan perasa.

Hanya dalam 2 hari setelah berhenti merokok, seseorang mungkin merasakan peningkatan indra penciuman dan perasa yang lebih jelas saat saraf yang rusak mulai sembuh.

Setelah 3 hari

Tiga hari setelah berhenti merokok, kadar nikotin dalam tubuh seseorang semakin menipis.

Meskipun lebih sehat tidak memiliki nikotin dalam tubuh, penipisan awal ini dapat menyebabkan penarikan nikotin.

Sekitar 3 hari setelah berhenti merokok, kebanyakan orang akan mengalami:

Kemurungan dan lekas marah
Sakit kepala parah, dan mengidam saat tubuh menyesuaikan diri.

Baca juga: Kanker Paru-paru

Setelah 1 bulan

Hanya dalam waktu 1 bulan, fungsi paru-paru seseorang dapat mulai membaik.

Saat paru-paru sembuh dan kapasitas paru-paru meningkat, mantan perokok mungkin tidak mengalami batuk dan sesak napas.

Daya tahan atletik meningkat dan mantan perokok mungkin melihat kemampuan baru untuk aktivitas kardiovaskular, seperti berlari dan melompat.

Setelah 1-3 bulan

Selama beberapa bulan berikutnya setelah berhenti, sirkulasi terus membaik.

Setelah 9 bulan

Sembilan bulan setelah berhenti merokok, paru-paru telah sembuh sendiri secara signifikan.

Struktur halus seperti rambut di dalam paru-paru yang dikenal sebagai silia telah pulih dari asap rokok.

Struktur ini membantu mendorong lendir keluar dari paru-paru dan membantu melawan infeksi.

Sekitar waktu ini, banyak mantan perokok melihat penurunan frekuensi infeksi paru-paru karena silia yang sembuh dapat melakukan pekerjaan mereka dengan lebih mudah.

Setelah 1 tahun

Satu tahun setelah berhenti merokok, risiko seseorang terkena penyakit jantung koroner berkurang setengahnya.

Risiko ini akan terus turun melewati tanda 1 tahun.

Baca juga: Apakah Paru-paru Bocor Bisa Sembuh?

Setelah 5 tahun

Rokok mengandung banyak racun yang diketahui menyebabkan arteri dan pembuluh darah menyempit.

Racun yang sama ini juga meningkatkan kemungkinan terjadinya pembekuan darah.

Setelah 5 tahun berhenti merokok, tubuh sudah cukup dapat menyembuhkan diri, sehingga arteri dan pembuluh darah mulai melebar kembali.

Pelebaran pembuluh ini berarti sirkulasi darah dapat lebih lanca, tidak menggumpal, sehingga menurunkan risiko stroke.

Risiko stroke akan terus berkurang selama 10 tahun ke depan seiring dengan semakin pulihnya tubuh dari efek samping merokok.

Setelah 10 tahun

Setelah 10 tahun berhenti merokok, kemungkinan seseorang terkena kanker paru-paru dan meninggal karenanya dapat berkurang setengahnya dibandingkan dengan seseorang yang terus merokok.

Kemungkinan risiko kanker mulut, tenggorokan, atau pankreas juga berkurang secara signifikan.

Setelah 15 tahun

Setelah 15 tahun berhenti merokok, kemungkinan terkena penyakit jantung koroner sama dengan bukan perokok.

Demikian pula, risiko terkena kanker pankreas telah berkurang ke tingkat yang sama dengan non-perokok.

Setelah 20 tahun

Setelah 20 tahun berhenti merokok, risiko kematian akibat penyakit yang berhubungan dengan merokok turun ke tingkat seseorang yang tidak pernah merokok dalam hidupnya, seperti penyakit kanker paru-paru.

Risiko terkena kanker pankreas juga telah berkurang menjadi seseorang yang tidak pernah merokok.

Baca juga: 7 Gejala Paru-paru Bocor yang Perlu Diketahui

Fakta singkat

Mengutip Medical News Today, berikut beberapa poin penting tentang berhenti merokok:

  • Berhenti merokok berarti memutus siklus kecanduan dan pada dasarnya mengatur ulang otak untuk berhenti menginginkan nikotin.
  • Agar berhasil, perokok yang ingin berhenti merokok perlu memiliki rencana untuk mengalahkan keinginan dan pemicunya.
  • Manfaat berhenti merokok dimulai hanya dalam 1 jam setelah rokok terakhir.
  • Semakin cepat seorang perokok berhenti, semakin cepat mereka akan mengurangi risiko kanker, penyakit jantung dan paru-paru, serta kondisi lain yang berhubungan dengan merokok.

Baca juga: 4 Penyebab Paru-paru Bocor dan Faktor Risikonya

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.