Kompas.com - 17/02/2014, 17:46 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi
|
EditorAsep Candra

KOMPAS.com -
Kanker darah atau leukemia merupakan salah satu jenis kanker yang banyak menimpa anak-anak. Kanker ini menyebabkan komponen sel darah tidak berfungsi layaknya pada orang kebanyakan.
 
Penderita laukemia dapat mengalami pendarahan yang keluar lewat gusi, lubang hidung, dan lubang telinga, hingga hanya berupa bintik merah. Tanda bintik merah relatif sama dengan demam berdarah, akibatnya orangtua kerap tak mengetahui gejala kanker pada anaknya.
 
"Meski gejala leukemia ada yang sama dengan demam berdarah, namun keduanya jelas berbeda. Leukemia tidak bisa sembuh dengan obat untuk demam berdarah, walau sudah diobati dalam waktu yang lama," kata ahli onkologi anak dari RS Harapan Kita, Edi Setiawan Tehuteru, kepada KOMPAS Health Senin (17/2/2014).
 
Orangtua harus waspada jika pengobatan demam berdarah yang rata-rata memerlukan waktu seminggu tak kunjung memberi hasil. Anak tetap saja pucat akibat produksi sel darah merah (eritrosit) menurun, demam yang masih naik turun karena kurangnya produksi sel darah putih (leukosit), dan pendarahan akibat turunnya produksi keping darah (trombosit).
 
Leukemia merupakan kanker yang terjadi pada pabrik sel darah, yaitu sumsum tulang. Tanpa sebab yang jelas, produksi leukosit menjadi kurang dari 5 ribu. Selanjutnya produksi eritrosit menjadi kurang dari 12 dan trombosit maksimal hanya 150 ribu. Akibatnya, penderita leukemia kerap terlihat pucat, demam tak kunjung turun, dan mengalami pendarahan.
 
Gejala lain yang menyertai leukemia antara lain kejang, pembengkakan gusi, nyeri tulang, dan perut terlihat membesar. Bila kanker sudah menyebar hingga alat kelamin pada anak laki-laki, maka testis terlihat membesar dan keras.
 
Kanker darah dapat diketahui lewat tes darah yang dilanjutkan dengan uji sumsum tulang. "Kalau sudah lewat waktu 7-10 hari sebaiknya segera cek darah dan uji sumsum tulang. Bila benar kanker maka bisa diobati sedini mungkin, sehingga memperbesar kesempatan sembuh penderita," kata Edi.
 
Berbeda dengan kanker padat, leukemia yang merupakan kanker cair tidak mengenal stadium. Leukemia terbagi berdasarkan kemampuan kambuh dan lamanya pengobatan. Kanker darah risiko tinggi memerlukan waktu pengobatan selama 2 tahun, dan berpeluang besar untuk kambuh setelah 5 tahun. Sedangkan leukemia risiko rendah memerlukan waktu pengobatan kurang dari 1 tahun, dan berpeluang kecil untuk kambuh selama 5 tahun (masa survivor).
 
Pengobatan leukemia hampir sama dengan kanker lainnya, yang terdiri atas radioterapi, kemoterapi, dan operasi. Hasil pengecekan kanker darah bisa langsung menentukan jenis pengobatan yang diterima. Hal ini berbeda dengan kanker padat yang harus mengalami biopsi usai serangkain tes penegakan diagnosis, untuk menentukan jenis pengobatan yang diterima.
 
Usai pengobatan, pasien harus melewati 5 tahun masa kontrol dengan durasi berbeda. Pada tahun pertama frekuensi kontrol lebih sering karena risiko kambuh lebih besar. Pada tahun pertama pasien harus kontrol 1-2 bulan sekali, kemudian 2-3 bulan sekali di tahun kedua, yang dilanjutkan 3-4 bulan sekali pada tahun ketiga, 6 bulan sekali menginjak tahun keempat, dan 1 tahun sekali saat tahun kelima.
 
Kesempatan penderita leukemia pada anak sebetulnya sangat besar, bila diketahui sejak dini. Akibatnya, kanker membutuhkan kewaspadaan orangtua jika anaknya tak juga sembuh dengan pengobatan biasa. "Penyebab kanker pada anak sampai saat ini tak diketahui. Karenanya, orangtua wajib waspada bila anaknya tak juga sembuh dengan pengobatan biasa dan secepatnya melakukan konsultasi," jelas Edi.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Lanjut

Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Lanjut

Health
Bagaimana Pengobatan Rumahan Saraf Kejepit?

Bagaimana Pengobatan Rumahan Saraf Kejepit?

Health
Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Awal

Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Awal

Health
10 Gejala Kanker Usus Stadium Awal yang Pantang Disepelekan

10 Gejala Kanker Usus Stadium Awal yang Pantang Disepelekan

Health
Seberapa Mengerikan Penyakit Diabetes?

Seberapa Mengerikan Penyakit Diabetes?

Health
Sindrom Steven-Johnson

Sindrom Steven-Johnson

Penyakit
Kenali 4 Faktor Risiko Leukimia

Kenali 4 Faktor Risiko Leukimia

Health
Apa Manfaat dan Efek Samping Suntik Vitamin C?

Apa Manfaat dan Efek Samping Suntik Vitamin C?

Health
Bagaimana Cara Hadapi Orang Bertendensi Bunuh Diri?

Bagaimana Cara Hadapi Orang Bertendensi Bunuh Diri?

Health
Apa Penyebab Kulit Kering?

Apa Penyebab Kulit Kering?

Health
4 Cara Mudah Mengatasi Sembelit

4 Cara Mudah Mengatasi Sembelit

Health
8 Cara Mengatasi Sakit Kepala saat Kepanasan

8 Cara Mengatasi Sakit Kepala saat Kepanasan

Health
Sindrom Asperger

Sindrom Asperger

Penyakit
Seberapa Sering Normalnya Kita Harus Buang Air Besar?

Seberapa Sering Normalnya Kita Harus Buang Air Besar?

Health
Gagal Ginjal

Gagal Ginjal

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.