Kompas.com - 09/01/2015, 11:05 WIB
EditorLusia Kus Anna

KOMPAS.com - Ada orang-orang yang kelebihan lemak di tubuhnya lebih banyak berada di bagian wajah sehingga ia tampak memiliki dua leher. Ada juga orang yang semula gemuk dan berhasil menurunkan berat badannya tapi pipinya masih tampak tembam.

Pada dasarnya ketika berat badan bertambah atau justru berkurang, jumlah sel lemak yang disebut dengan adiposit tidak ikut bertambah atau menurun.

"Tapi sel lemak itu menjadi membesar atau menyusut. Ini sebabnya ada orang yang kerap punya masalah kelebihan lemak di area tubuh tertentu. Biasanya mereka punya lebih banyak sel lemak di area itu dibanding bagian tubuh lainnya," kata Stephen S.Park, presiden American Academy of Facial Plastic and Reconstructive Surgery.

Selain itu, sebagian orang terlahir dengan struktur tulang wajah tertentu di bagian wajah sehingga wajah terlihat lebih bulat.

Walau kita tak bisa mengubah faktor genetik atau mengurangi jumlah sel lemak, tapi ada beberapa cara yang dapat kita lakukan untuk membuat wajah terlihat lebih tirus dan lemak berlebih tak terlalu terlihat di bagian wajah dan leher.

- Lawan retensi cairan
Kelebihan alkohol, gula, dan juga asupan garam, bisa berpengaruh pada wajah dan pipi yang terlihat lebih tembam. Kelebihan asupan itu akan menyebabkan jaringan tubuh, termasuk di area wajah, menahan cairan. Oleh karena itu kurangi asupan gula, garam, dan juga alkohol, serta perbanyak konsumsi air. Saat kita dehidrai, tubuh akan lebih menahan cairan yang masuk.

- Kendalikan intoleransi makanan
Orang yang memiliki alergi makanan atau intoleransi makanan, misalnya sensitif pada gluten dan juga menderita gangguan pencernaan sindrom iritabilitas usus (IBS), kerap mengeluhkan bagian wajah yang tampak bulat. Perut kembung adalah gejala paling umum yang menandakan ada sesuatu yang tidak beres pada pencernaan.

- Fluktuasi hormon
Jika wajah tampak lebih "bengkak" menjelang menstruasi ini memang dipengaruhi oleh faktor hormonal. Sebelum haid datang, tubuh akan mengalami peningkatkan hormon progesteron sehingga kita akan mengalami gejala-gejala pramenstruasi, termasuk wajah yang lebih tembam.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.