Kompas.com - 10/12/2015, 08:01 WIB
|
EditorBestari Kumala Dewi

KOMPAS.com - Seperti sepupu dekat mereka, teh hitam, baik teh putih maupun teh hijau berasal dari daun tanaman Camellia sinensis. Warna daun mencerminkan tingkat oksidasi yang dialami daun.

Teh putih dan hijau sama-sama mengandung polifenol - senyawa antioksidan dengan banyak manfaat kesehatan. Penelitian ilmiah menunjukkan, bahwa teh putih mungkin memiliki keunggulan dari teh hijau dalam hal perlindungan terhadap kanker.

Teh hijau diproduksi dari daun yang belum layu atau teroksidasi, sedangkan teh putih berasal dari daun muda dan tunas. Teh putih  memiliki rasa manis dan lebih ringan daripada teh hijau.

National Cancer Institute melaporkan, bahwa  teh putih dan hijau mengandung catechin atau sejenis polifenol yang bersifat antioksidan.

 

Manfaat teh hijau

University of Maryland Medical Center melaporkan, bahwa teh hijau dapat membantu menghentikan pertumbuhan sel beberapa jenis kanker, termasuk payudara, esofagus, prostat dan perut.

UMMC juga mencatat bahwa teh hijau telah menunjukkan hasil yang positif dalam mencegah aterosklerosis dan kolesterol tinggi, yang keduanya dapat menyebabkan penyakit jantung.

Teh hijau juga dapat mengaktifkan proses thermogenesis atau proses pembakaran lemak yang memberikan kontribusi dalam penurunan berat badan.

Sebuah laporan yang diterbitkan dalam "Journal of India Society of Periodontology" pada tahun 2012 menemukan, bahwa teh hijau bahkan dapat meningkatkan kesehatan gigi  dengan mengurangi peradangan karena bakteri.

 

Manfaat teh putih

Ketika bicara tentang pencegahan kanker, teh putih mungkin memiliki keunggulan dibanding teh hijau. Para peneliti di Linus Pauling Institute pada tahun 2000 menguji empat jenis teh putih pada tikus untuk menilai manfaat mereka dalam membantu mencegah kanker usus besar.

Karena teh putih mengandung  polifenol lebih tinggi, para ilmuwan menyimpulkan bahwa teh putih lebih ampuh dalam mencegah kerusakan sel  yang dapat memicu  kanker.

Namun, para peneliti memperingatkan, bahwa studi tambahan masih diperlukan untuk mengonfirmasi manfaat yang sama pada manusia.

 

Prasyarat minum teh

Teh hijau dan teh putih memiliki kafein yang lebih sedikit dari teh hitam atau kopi. Teh putih mengandung  30-55 miligram kafein per cangkir, sedang teh hijau mengandung 35-70 miligram kafein.

Sebuah studi yang dimuat dalam jurnal "Molecular Nutrition dan Food Research" pada tahun 2007 menyebutkan, bahwa menambahkan lemon atau kedelai atau ekstrak beras ke dalam teh hijau akan membuat senyawa antioksidannya lebih mudah diserap oleh tubuh.

National Cancer Institute mengatakan, teh panas atau teh yang disebuh akan memperkuat kandungan  polifenol di dalamnya.

Namun, jika Anda sedang mengonsumsi obat, ada baiknya bicarakan dengan dokter Anda sebelum menambahkan teh hijau atau putih ke dalam aktivitas harian Anda. Pasalnya, teh tersebut mungkin dapat mengganggu kerja beberapa jenis obat.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Sumber LiveStrong
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.