Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 14/02/2020, 07:34 WIB
Ariska Puspita Anggraini,
Resa Eka Ayu Sartika

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Makanan bersantan kerap dianggap sebagai pembawa masalah kesehatan.

Makanan mengandung santan juga kerap diklaim sebagai penyebab obesitas karena kandungan lemak jenuh di dalamnya?

Lantas, apakah makanan bersantan benar-benar berefek buruk pada kesehatan?

Baca juga: 4 Fakta Seputar Santan, Picu Stroke hingga Pengganti Susu

Melansir Hello Sehat, santan dibuat dari daging buah kelapa yang diparut dan dihancurkan bersama dengan air.

Rasanya yang gurih dan sedikit manis membuat santan seringkali dijadikan bahan tambahan berbagai jenis hidangan atau minuman.

Sayangnya, santan kerap dikambinghitamkan sebagai penyebab berbagai penyakit yang menyerang tubuh. Tapi, benarkah demikian?

Tak selalu buruk, santan sebenarnya juga memiliki berbagai manfaat kesehatan. Melansir Medical News, berikut 3 manfaat santan:

1. Menurunkan berat badan

Banyak sumber mengatakan bahwa santan memiliki kandungan lemak jenuh sangat tinggi yang membuat kita lebih cepat gemuk.

Faktanya, lemak jenuh pada santan adalah trigliserida rantai-sedang, bukan trigliserida rantai-panjang.

Trigliserida rantai sedang memiliki struktur molekul yang sederhana sehingga mudah larut dalam air dan mudah berpindah dari usus kecil menuju hati.

Oleh karena itu, jenis lemak pada santan lebih cepat menghasilkan energi.

Ini artinya hanya sedikit lemak yang akan tersisa dan menumpuk di jaringan lemak dan mempercepat metabolisme tubuh yang membantu menurunkan berat badan.

Baca juga: Santan atau Susu, Mana yang Lebih Baik untuk Kesehatan?

2. Menjaga kesehatan jantung

Penelitian telah membuktikan bahwa konsumsi makanan kaya lemak jenuh menyebabkan peningkatan kolesterol risiko penyakit jantung.

Namun, sumber lemak jenuh yang berbeda dapat mempengaruhi tubuh dengan cara yang berbeda.

Genetika juga memainkan peran dalam bagaimana seseorang memetabolisme lemak jenuh dan dampaknya pada kesehatan.

Hanya sedikit penelitian yang meneliti efek santan pada kadar kolesterol.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com