Kompas.com - 23/02/2020, 18:06 WIB

KOMPAS.com - Urusan privasi menjadi salah satu bahan pertimbangan para orangtua saat memisahkan ranjang atau kamar tidur anak.

Selain soal privasi, peningkatan kualitas tidur buah hati juga menjadi dasar para orangtua memutuskan anak tidur terpisah dari orangtua atau saudaranya.

Namun, beberapa orangtua tidak memisahkan tempat tidur anak untuk memperkuat hubungan keluarga atau karena keterbatasan lahan.

Baca juga: Haid Pertama pada Remaja, Apa Saja yang Normal dan Tidak?

Terlepas dari pilihan para orangtua, berikut beberapa pertimbangan mengapa anak perlu tidur terpisah dari saudara dan orangtuanya:

Usia anak

Tidak ada umur pasti kapan anak Anda butuh tidur terpisah dari orangtua atau saudaranya.

Melansir Healthline, masing-masing orangtua bisa mempertimbangkan tahap tumbuh kembang buah hati.

Beberapa anak yang sudah sekolah, ada yang merasa tidak nyaman saat ganti baju di depan saudara atau orang lain.

Ada juga anak-anak yang baru membutuhkan privasi sesaat sebelum anak mencapai fase pubertas atau mengalami mimpi basah.

Namun, saat anak sudah mencapai fase pubertas, anak sudah susah diajak kompromi soal ruang dan privasi.

Kebutuhan privasi bagi anak yang sudah puber adalah mutlak atau susah ditawar lagi.

Baca juga: Awas, Anak Doyan Begadang Rentan Obesitas

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.