Nafsu Makan Hilang: Penyebab, Komplikasi, dan Cara Mengobati

Kompas.com - 27/02/2020, 10:01 WIB
ilustrasi tidak nafsu makan Kleber Cordeiroilustrasi tidak nafsu makan

KOMPAS.com - Pernahkah Anda mengalami nafsu makan hilang padahal di depan mata tersaji makanan favorit?

Kebanyakan orang mungkin pernah mengalami hal tersebut.

Menumpuknya masalah yang sedang dihadapi atau stres berlebihan disinyalir menjadi penyebab umum seseorang kehilangan nafsu makan.

Baca juga: 7 Cara Mengurangi Nafsu Makan Berlebihan

Namun, berkurangnya nafsu makan pada seseorang nyatanya bisa juga menjadi tanda adanya penyakit yang patut diwaspadai. 

Gejala nafsu makan yang buruk atau kehilangan nafsu makan dalam istilah medis dikenal sebagai anoreksia.

Ketika kehilangan nafsu makan, seseorang mungkin akan juga memiliki gejala terkait, seperti penurunan berat badan atau kekurangan gizi.

Jika tidak segera ditangani, kondisi itu tentu bisa menjadi masalah serius.

Jadi penting untuk menemukan alasan di balik berkurangnya selera makan dan cara mengobatinya.

Penyebab nafsu makan hilang

Dalam kebanyakan kasus, nafsu makan bisa kembali normal setelah penyebab yang mendasarinya dapat diobati.

Melansir Health Line, sedikitnya ada 4 hal yang mungkin bisa menjadi penyebab seseorang alami kehilangan nafsu makan.

1. Bakteri dan virus

Kehilangan nafsu makan dapat disebabkan oleh infeksi bakteri, virus, maupun jamur di lokasi mana pun.

Baca juga: Mitos atau Fakta, Makan Kangkung Sebabkan Kantuk?

Berikut ini beberapa contoh penyakit akibat infeksi bakteri maupun virus yang bisa turunkan nafsu makan:

  • Infeksi saluran pernapasan atas
  • Pneumonia
  • Gastroenteritis
  • Radang usus besar
  • Infeksi kulit
  • Meningitis

Setelah dilakukan perawatan yang tepat untuk penyakit-penyakit tersebut, besar kemungkinan nafsu makan seseorang akan kembali.

2. Penyebab psikologis

Nafsu makan seseorang cenderung akan berkurang ketika merasa sedih, depresi, berduka, atau cemas.

Baca juga: Benarkah Rasa Lapar Timbul Karena Perut Kosong?

 

Kebosanan dan stres juga dikaitkan erat dengan penyebab penurunan nafsu makan ini.

Tak hanya itu, masalah mental seperti anoreksia nervosa, juga dapat menyebabkan penurunan nafsu makan secara keseluruhan.

Orang dengan kondisi tersebut biasanya ditemukan dalam kondisi kurus dan memiliki rasa takut berat badan naik.

Anorexia nervosa juga dapat menyebabkan kekurangan gizi.

3. Kondisi medis

Kondisi medis berikut ini dapat menyebabkan selera makan sesorang berkurang:

  • Penyakit hati kronis
  • Gagal ginjal
  • Gagal jantung
  • Hepatitis
  • HIV
  • Demensia
  • Hipotiroidisme
  • Kanker usus besar
  • Kanker perut
  • Kanker ovarium
  • Kanker pankreas
  • Kehamilan juga bisa menyebabkan hilangnya nafsu makan selama trimester pertama

4. Obat-obatan

Konsumsi obat-obatan tertentu diketahui dapat juga mengurangi nafsu makan seseorang.

Beberapa obat resep yang mengurangi nafsu maka, di antaranya:

  • Antibiotik tertentu
  • Kodein
  • Morfin
  • Obat kemoterapi

Obat-obatan terlarang, seperti kokain, heroin, dan amfetamin juga memiliki efek samping dapat menghilangkan nafsu makan. 

Baca juga: Sudah Makan tapi Kok Masih Suka Lapar?

Nafsu makan hilang dan penyakit serius

Melansir Medical News Today, seseorang harus mengunjungi dokter jika benar-benar kehilangan nafsu makan lebih dari sehari.

Mereka juga patus waspada jika gejala nafsu makan yang berkurang disertai dengan kondisi, sebagai berikut:

  • Muntah selama sehari atau lebih lama
  • Dehidrasi
  • Rasa sakit ketika mencoba makan
  • Buang air kecil yang tidak teratur

Berbagai kondisi itu diketahui bisa menjadi tanda seseorang mengalami kondisi medis yang serius.

Kehilangan nafsu makan yang terjadi dapat disebabkan oleh penyakit tersebut atau sebagai efek samping dari perawatan, seperti kemoterapi untuk kanker.

Beberapa orang yang mengalami penyakit serius dapat mengalami cachexia.

Cachexia adalah istilah untuk menjelaskan gejala penurunan berat badan dan pemerosotan  massa otot.

Orang dengan cachexia perlu menerima saran nutrisi dari dokter unhtuk membantu pemenhuan asupan kalori dan nutrisi yang diperlukan.

Cara mengobati

Sesorang yang kehilangan nafsu makannya, dianjurkan untuk segera mendatangi dokter.

Dokter dapat meresepkan obat-obatan tertentu untuk membantu meningkatkan nafsu makan dan mengurangi gejala lain yang mungkin muncul, misalnya mual.

Jika depresi atau kecemasan adalah penyebab kehilangan nafsu makan, seseorang mungkin lebih cocok untuk berkonsultasi dengan psikolog dan terkadang antidepresan dapat membantu.

Baca juga: 7 Penyebab Perut Sering Lapar Padahal Baru Saja Makan

Sementara apabila seorang dokter berpikir obat tertentu adalah penyebab pasien kehilangan nafsu makan, mereka mungkin dapat mengubah dosis atau obat.


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X