5 Penyebab Diet Sering Gagal

Kompas.com - 17/05/2020, 04:00 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi

KOMPAS.com – Banyak orang biasanya akan mencoba mengurangi porsi makan begitu sadar berat badan mereka bertambah.

Beberapa hal yang mungkin dilakukan, seperti menghindari sarapan, makan siang sedikit, atau tidak makan malam sama sekali.

Dengan pengurangan makan tersebut, orang-orang berharap tubuh bisa segera membakar kelebihan lemak dan berat badan menyusut.

Baca juga: 8 Jenis Buah yang Baik Dikonsumsi untuk Program Diet

Banyak teori memang menyatakan bahwa masalah kegemukan disebabkan oleh pola makan berlebih, sehingga solusi yang ditawarkan adalah mengurangi porsi makanan.

Tubuh juga dikatakan memiliki mekanisme alamiah untuk bertahan dalam kelaparan selama beberapa hari.

Begitu makanan dikurangi, tubuh segera melakukan penghematan energi dengan menurunkan Basal Metabolic Rate (BMR) atau laju metabolisme basalnya.

BMR adalah energi minimal yang diperlukan tubuh dalam keadaan istirahat total.

Padahal untuk membakar kelebihan lemak, tubuh justru perlu energi besar.

Mekanisme tubuh bertahan dalam kelaparan

Melansir Buku Food Combining: Pola Makan untuk Langsing & Sehat (2012) oleh Andang Gunawan, penurunan berat badan yang terlihat pada awal diet pengurangan porsi makan adalah pengurangan sejumlah air dan glikogen, yakni persediaan energi yang disimpan dalam hati.

Penyusutan berat badan itu bukan sebagai akibat dari pengurangan kelebihan lemak yang diharapkan.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X