Kanker Esofagus (Kerongkongan): Gejala, Penyebab, dan Cara Mengobati

Kompas.com - 16/07/2020, 10:36 WIB
Ilustrasi sakit tenggorokan, panas dalam g-stockstudioIlustrasi sakit tenggorokan, panas dalam

KOMPAS.com – Kanker esofagus adalah salah satu jenis kanker yang terjadi pada esofagus atau kerongkongan.

Kerongkongan adalah organ berbentuk pipa yang menghubungkan rongga mulut dan lambung dengan panjang kurang lebih 45 cm.

Untuk mencapai lambung, makanan dan minuman, harus melewati esofagus atau kerongkongan tersebut.

Baca juga: Kanker Tenggorokan: Gejala, Penyebab, Jenis, dan Cara Mencegah

Esofagus terletak tepat di belakang saluran pernapasan (trakea) dan di depan tulang belakang.

Melansir Buku Deteksi Dini & Atasi 31 Penyakit Bedah Saluran Cerna (Digestif) (2017) oleh Dr. dr. Adeodatus Yuda Handaya, SpB-KBD, kanker esofagus merupakan penyebab kematian keempat tersering di negara berkembang.

Kanker esofagus dilaporkan lebih sering terjadi pada laki-laki.

Angka perbandingan kejadian kanker esofagus pada laki-laki dan perempuan bahkan bisa mencapai 4 banding 1.

Gejala kanker esofagus

Sama halnya dengan jenis kanker lainnya, gejala kanker kerongkongan pada umumnya tidak terlihat pada tahap awal perkembangannya.

Seiring berjalannya waktu, gejala kanker esofagus tersebut baru mulai terlihat atau terasa.

Baca juga: 12 Cara Mencegah Kanker Secara Alami

Berikut ini beberap kemungkinan gejala kanker esofagus yang perlu diwaspadai:

  • Disfagia atau kesulitan menelan
  • Odynophagia atau nyeri menelan
  • Penurunan berat badan
  • Nyeri di belakang tulang dada atau epogastrium
  • Batuk serak
  • Mual dan muntah, ergurgitasi
  • Hematemesis atau muntah darah

Kapan harus ke dokter?

Buat janji dengan dokter jika Anda memiliki tanda dan gejala kanker esofagus di atas secara persisten yang mengkhawatirkan Anda.

Jika Anda telah didiagnosis menderita Barrett's esophagus atau barret esofagus, suatu kondisi prakanker yang meningkatkan risiko mengalami kanker kerongkongan.

Tanyakan kepada dokter mengenai tanda dan gejala apa yang harus diperhatikan yang mungkin menandakan bahwa kondisi Anda memburuk.

Baca juga: 6 Gejala Kanker Payudara yang Paling Sering Terjadi

Penyebab kanker esofagus

Hingga saat ini belum diketahui secara pasti apa yang menjadi penyebab dari mutasi gen dalam kanker esofagus.

Namun, para ahli meyakini adanya beberapa faktor penting yang turut berperan dalam timbulnya kanker kerongkongan.

Faktor risiko kanker esofagus, di antaranya yakni:

  • Memiliki riwayat keluarga kanker
  • Perokok
  • Peminum alkohol berat
  • Penderita gastroesophagael reflux disease (GERD)
  • Barret esofagus
  • Obesitas

Jenis-jenis stadium kanker esofagus

Setidaknya kanker esofagus dapat dibagi menjadi 5 stadium (0-4) berdasarkan tingkat keparahannya.

1. Stadium 0

Bila ditemukan ada kelainanan tumor pada permukaan esofagus, kelainan itu yakni High Grade Dysplasia (HGD) atau Carcinoma In Situ (CIS).

Baca juga: 7 Penyebab Sakit Tenggorokan dan Cara Mengatasinya

2. Stadium 1

Terbagi menjadi 1A pertumbuhan kanker esofagus pada submukosa, 1B bila tumor sudah mengenai lapisan otot dinding esofagus.

3. Stadium 2

Terbagi menjadi 2A bila tumor esofagus tumbuh menembus dinding esofagus, 2B atau belum menembus esofagus tetapi sudah mengenai 1-2 limfonodi sekitar esofagus, tanpa penyebaran ke organ lain.

4. Stadium 3

Bila kanker menembus sampai ke pleura, pericardium dan diafragma.

5. Stadium 4

Bila kanker esofagus sudah menyebar jauh ke hati dan paru-paru.

Baca juga: Kanker Prostat: Gejala, Penyebab, Pencegahan dan Cara Mengatasinya

Cara mengobati kanker esofagus

Penatalaksanaan atau pengobatan kanker esofagus bervariasai tergantung stadium kanker.

Berikut beberapa pilihan pengobatan kanker esofagus:

  • Stadium 1, penatalaksanaan dilakukan dengan endoscopi (mucosal resection atau submucosal dissection).
  • Stadium 1-2, penatalaksanaan dengan kemoterapi, radiasi, dilanjutkan dengan operasi (trimodality therapy).
  • Stadium 4, penatalaksanaan dengan kemoterapi atau diberikan pengobatan simptomatik dan terapi suportif.

Cara mencegah kanker esofagus

Melansir Mayo Clinic, pada prinsipnya pencegahan kanker esofagus dapat dilakukan dengan mengambil langkah-langkah untuk mengurangi risiko kanker tersebut.

Berikut ini beberapa hal yang bisa dilakukan sebagai cara mencegah kanker esofagus:

1. Berhenti merokok

Jika Anda merokok, bicarakan dengan dokter Anda tentang strategi untuk berhenti merokok.

Baca juga: 9 Gejala Awal Kanker Paru-paru yang Harus Diwaspadai

Obat dan konseling tersedia untuk membantu Anda berhenti.

Jika Anda tidak menggunakan tembakau, jangan mulai.

2. Hindari alkohol

Jika Anda memilih untuk minum alkohol, lakukan dalam jumlah sedang.

Namun, akan lebih baik jika Anda menghindarinya.

3. Makan lebih banyak buah dan sayuran

Tambahkan berbagai buah dan sayuran berwarna ke dalam makanan Anda.

Buah dan sayur kaya akan antioksidan untuk melawan kanker.

4. Pertahankan berat badan yang sehat

Jika Anda kelebihan berat badan atau obesitas, bicarakan dengan dokter tentang strategi untuk membantu menurunkan berat badan.

Baca juga: 8 Cara Mengecilkan Perut Buncit Tanpa Olahraga

Hal ini dikarenakan, obesitas dikairkan erat dengan kondisi lebih sering mengalami kenaikan asam lambung sebagai pemicu kanker esofagus.

 


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X