Kompas.com - 06/08/2020, 06:00 WIB
Ilustrasi hamil. ThinkstockIlustrasi hamil.

KOMPAS.com – Ketuban pecah dini atau premature rupture of memberanes (PROM) adalah salah satu penyebab komplikasi kehamilan yang dikhawatirkan oleh para tenaga medis.

Pasalnya, ketuban pecah dini berisiko membuat bayi lahir secara prematur.

Ketuban pecah dini dapat dipahami sebagai pecahnya selaput ketuban sebelum waktu persalinan dimulai.

Baca juga: 11 Tanda Awal Kehamilan yang Sering Tak Disadari, Termasuk Jerawat?

Kondisi ini dapat terjadi baik sebelum janin matang dalam kandungan atau di bawah 37 minggu usia kehamilan, maupun setelah janin matang.

Semakin awal terjadinya ketuban pecah pada masa kehamilan, maka bisa dianggap kondisi tersebut makin serius.

Penyebab ketuban pecah dini

Melansir Buku Goresan Tangan Spesialis Kandungan (2014) oleh Dr HM Andalas, Sp.OG, peluang ketuban pecah dini dilaporkan sekitar 3 persen dari populasi wanita hamil.

Penyebab ketuba pecah dini sesungguhnya belum diketahui secara pasti.

Namun, ada dugaan bahwa infeksi dan peradangan selaput khorion menjadi salah satu penyebab kolagen yang menyusun dinding ketuban pecah.

Akibatnya, berisiko meningkatkan kesakitan pada bayi dan sang ibu, seperti:

  • Gangguan sistem pernapasan
  • Infeksi serius, bisa berupa infeksi selaput ketuban
  • Prolaps tali pusar plasenta terlepas
  • Bahkan sampai pada kematian bayi

Selain itu, beberapa kondisi berikut juga berisiko mengakibatkan ketuban pecah dini:

  • Infeksi pada rahim, mulut rahim, atau vagina ibu hamil
  • Kantung ketuban meregang berlebihan karena produksi air ketuban terlalu banyak (polihidramnion)
  • Pada kasus tertentu, ketuban pecah dini juga bisa terjadi pada ibu hamil yang mengalami kekurangan air ketuban (oligohidramnios)
  • Mengalami perdarahan melalui vagina
  • Berat badan ibu hamil kurang atau mengalami kekurangan gizi
  • Risiko hamil anak kembar
  • Jarak antarkehamilan kurang dari enam bulan
  • Ibu hamil merokok atau mengkonsumsi obat-obatan terlarang
  • Pernah menjalani operasi atau biopsi pada mulut rahim
  • Punya riwayat melahirkan bayi premature sebelumnya
  • Pernah mengalami ketuban pecah dini pada kehamilan sebelumnya

Baca juga: Mitos atau Fakta, Wanita Gemuk Susah Hamil?

Tanda ketubah pecah 

Seorang ibu perlu memahami keluhan keluar cairan dari vagina, apakah akibat keputihan atau akibat ketuban yang pecah, sehingga bisa cepat mencari pertolongan untuk penanganan.

Ibu hamil juga perlu bisa membedakan air ketuban dengan urine.

Melansir Buku 9 Bulan Menjalani Kehamilan & Persalinan yang Sehat (2019) oleh dr. Irfan Rahmatullah, Sp.OG dan dr. Nurcholid Umam Kurniawan, M.Sc. Sp.A, saat menginjak minggu-minggu terakhir masa kehamilan, terkadang air ketuban bisa saja mulai merembes dari jalan lahir meski perkiraan lahirnya masih lama.

Air ketuban pada kondisi yang disebut sebagai ketuban pecah dini ini bisa keluar tiba-tiba dengan jumlah yang bervariasi atau bisa juga keluarnya hanya seperti rembesan air yang mengalir.

Di akhir masa kehamilan, wanita hamil juga sering sulit menahan keluarnya kencing.

Sehingga terkadang sulit membedakan air yang keluar air ketuban atau urine yang memang tidak bisa ditahan.

Jika mengalami hal ini, sebaiknya segera Anda bedakan air tersebut.

Air ketuban keluar tidak terasa, warnanya jernih dan tidak berbau.

Sedangkan urine, kadang sama-sama keluar tanpa disadari, tetapi warnanya kuning tidak jernih dan tentunyai berbau khas.

Baca juga: Benarkah Ejakulasi Dini Bikin Pasangan Sulit Hamil?

Jika ragu, ada baiknya ibu hamil segera kontrol ke dokter dan tanyakan gejala yang dialami.

Namun secara umum, tanda khas ketuban pecah adalah keluar cairan secara tiba-tiba, terus berlanjut dan penderita merasa basah tanpa mempunyai kemampuan untuk menghentikannya.

Pemeriksaan sederhana yang bisa dilakukan untuk menentukan apakah cairan tersebut berasal dari ketuban pecah atau bukan adalah dengan melihat langsung menggunakan bantuan speculum, alat untuk memeriksa mulut rahim.

Sedangkan secara laboratorik, cairan ketuban tersebut bisa ditentukan dengan tes kertas nitrazin atau lebih dikenal dengan kertas lakmus.

Warna kertas lakmus akan berubah menjadi biru apabila cairan ketuban.

Pemeriksaan dengan kertas lakmus bisa dilakukan secara mandiri.

Penanganan ketuban pecah dini

Penanganan yang dilakukan selama ini oleh para ahli dalam menghadapi kasus ketuban pecah dini adalah dengan memperlambat bayi lahir dan melakukan persiapan pematangan paru bayi jika kelahiran tak bisa dihindari.

Baca juga: 9 Jenis Vitamin dan Mineral yang Disarankan untuk Ibu Hamil

Pada umumnya, persalinan terjadi dalam sepekan, sedikit yang bisa bertahan sampai 4 minggu.

Jika dipertahankan terlalu lama, akan berisiko timbul infeksi terhadap bayi dan ibu, bahkan sampai menimbulkan kecacatan bagi bayi yang dikandung.

Salah satu faktor penyebab adalah akibat cairan ketuban berkurang atau kering, sehingga peran cairan ketuban sebagai tempat aktivitas gerak bayi tidak ada lagi.

Alhasil, badan bayi tetap dalam posisi kontraktur atau terdesak pada satu posisi.

Namun, untuk kasus kehamilan di bawah 28 minggu dengan ketuban pecah dini atau sebelum waktunya, setelah dilakukan persiapan pematangan paru, disarankan bayi dilahirkan saja.

Hal ini diperlukan untuk menghindarkan risiko komplikasi yang akan terjadi.

Sementara, untuk mencegah infeksi, dokter juga akan memberikan antibioik.

Di negara-negara maju, bayi yang lahir dengan berat di bawah 1.000 gram atau di bawah 7 bulan kehamilan, akan dirawat dengan cara mengisi kembali cairan ketuban yang hilang tadi dengan cairan lain yang mirip.

Pengisiannya setiap 24 jam, tergantung pada jumlah cairan yang tersisa, sampai bayi dianggap layak dilahirkan.

Baca juga: Apakah Sperma Sering Tumpah Bisa Jadi Penyebab Sulit Hamil?

Cara mencegah ketuban pecah dini

Mengingat ada begitu banyak risiko yang bisa muncul akibat ketuban pecah dini, setiap ibu hamil perlu mewaspadai kondisi tersebut.

Beberapa kelompok ibu hamil bahkan sangat dianjurkan untuk dapat mewasapdai ketuban pecah dini, seperti:

  • Ibu hamil dengan gizi yang kurang baik
  • Ibu hamil perokok
  • Ibu dengan penyakit infeksi menular seksual
  • Mempunyai riwayat pecah ketuban pada kehamilan sebelumnya dan adanya perdarahan per vagina selama kehamilan

Bagi kelompok tersebut, alangkah baiknya konsultasi ke dokter untuk mendapat nasihat dalam merawat kehamilan dan pengobatan bila ada infeksi penyakit menular seksual.

Bagi seseorang yang mengalami ketuban pecah berulang akibat mulut rahim lemah, akan dilakukan penjahitan mulut rahim saat usia kehamilan 4-5 bulan dan jahitan akan dibuka jika waktu persalinan tiba.

Baca juga: 14 Makanan yang Mengandung Asam Folat Tinggi

Sebaiknya, bagi kelompok yang berisiko harus melakukan koreksi demi mencegah ketuban pecah awal.

Sedangkan bagi yang mempunyai riwayat mulut rahim lemah sebaiknya kurangi aktivitas yang berlebihan saat kehamilan memasuki usia 9 bulan, bila perlu mengambil cuti hamil sejak sebulan terakhir.

Dengan adanya pengenalan faktor risiko ketuban pecah dini, diharapkan dapat menekan kejadian bayi lahir secara prematur dan menekan angka kesakitan dan kematian bayi.

Tidak ada hal khusus yang dapat dilakukan untuk mencegah ketuban pecah dini

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Mioma Uteri
Mioma Uteri
PENYAKIT
Prediabetes
Prediabetes
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penyakit Jantung Rematik

Penyakit Jantung Rematik

Penyakit
3 Cara Mengatasi Bayi Sungsang secara Alami dan Medis

3 Cara Mengatasi Bayi Sungsang secara Alami dan Medis

Health
Pahami 5 Gejala Awal Kanker Usus

Pahami 5 Gejala Awal Kanker Usus

Health
6 Gejala Asam Urat di Lutut

6 Gejala Asam Urat di Lutut

Health
Karsinoma Sel Skuamosa

Karsinoma Sel Skuamosa

Penyakit
10 Penyebab Sakit Perut Bagian Atas

10 Penyebab Sakit Perut Bagian Atas

Health
Rahim Turun

Rahim Turun

Penyakit
6 Jenis Gangguan Pola Tidur dan Cara Mengatasinya

6 Jenis Gangguan Pola Tidur dan Cara Mengatasinya

Health
Herniasi Otak

Herniasi Otak

Penyakit
Sering Menjadi Faktor Risiko Utama, Apa Kaitan Bipolar dan Genetik?

Sering Menjadi Faktor Risiko Utama, Apa Kaitan Bipolar dan Genetik?

Health
Insufisiensi Mitral

Insufisiensi Mitral

Penyakit
Pahami, Ini Dampak Stres Pada Penderita Diabetes

Pahami, Ini Dampak Stres Pada Penderita Diabetes

Health
Sindrom Sjogren

Sindrom Sjogren

Penyakit
Apakah Boleh Suntik Vaksin Covid-19 saat Haid?

Apakah Boleh Suntik Vaksin Covid-19 saat Haid?

Health
Lupus Nefritis

Lupus Nefritis

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.