Kompas.com - 11/09/2020, 06:00 WIB
kesemutan bisa menjadi tanda berbagai penyakit berbahaya HENADZI PECHANkesemutan bisa menjadi tanda berbagai penyakit berbahaya

KOMPAS.com - Bangun dengan tangan kesemutan atau mati rasa bukanlah hal yang aneh.

Tidur dalam posisi yang memberi tekanan pada lengan atau tangan adalah penyebab umum sensasi kesemutan yang bisa segera hilang setelah bangun atau melakukan reposisi.

Tapi sayangnya, tangan tertindih bukan satu-satunya kemungkinan penyebab tangan kesemutan saat bangun tidur.

Baca juga: 7 Penyebab Sakit Kepala Saat Bangun Tidur dan Cara Mengatasinya

Di mana, tangan yang kesemutan atau mati rasa bisa menjadi tanda dari kondisi medis yang mendasari.

Melansir Health Line, berikut ini adalah beberapa kemungkinan penyebab tangan kesemutan saat bangun tidur yang bisa diwaspadai:

1. Sindrom carpal tunnel

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sindrom carpal tunnel (lorong karpal) adalah kondisi yang dapat membuat tangan mengalami sensasi kesemutan, nyeri, lemah, atau bahkan mati rasa.

Sindrom ini terjadi ketika saraf median di carpal tunnel, yang merupakan jalur sempit di dalam pergelangan tangan terhimpit atau tertekan.

Saraf median di carpal tunnel sendiri berfungsi untuk mengendalikan otot jari tangan dan menerima rangsangan dari kulit di daerah tangan.

Kesemutan dan mati rasa adalah gejala yang paling umum dari sindrom lorong karpal.

Kelemahan pada kekuatan genggaman juga bisa terjadi.

Gerakan tangan yang berulang, seperti mengetik di keyboard atau menggunakan mesin, dapat memicu sindorm carpal tunnel, seperti halnya obesitas atau trauma pergelangan tangan.

Baca juga: 14 Penyebab Badan Pegal-pegal Saat Bangun Tidur

2. Spondylosis serviks

Spondylosis serviks adalah kerusakan ruas tulang leher dan bantalannya.

Spondylosis serviks pada umumnya disebabkan oleh keausan sehari-hari pada cakram tulang belakang di leher seiring bertambahnya usia.

Hal ini dapat menyebabkan tanda-tanda osteoarthritis yang dapat mempersempit ruang di tulang belakang leher dan memberi tekanan pada akar saraf atau sumsum tulang belakang, menyebabkan mati rasa dan kesemutan di lengan dan tangan.

Spondylosis serviks juga dapat menyebabkan mati rasa pada tungkai dan kaki, serta nyeri leher dan kekakuan.

3. Thoracic outlet syndrome (TOS)

TOS adalah sekelompok gangguan yang berkembang ketika saraf atau pembuluh darah di leher bagian bawah dan dada bagian atas teriritasi, terluka, atau tertekan.

Mati rasa dan kesemutan di lengan bawah, tangan, dan jari adalah gejala umum TOS yang juga dapat menyebabkan nyeri di bagian leher, bahu, lengan, atau tangan.

Baca juga: 7 Penyebab Sakit Pinggang Saat Bangun Tidur dan Cara Mengobatinya

4. Neuropati perifer (kerusakan saraf)

Neuropati perifer mengacu pada beberapa kondisi yang melibatkan kerusakan pada sistem saraf tepi, yang menerima dan mengirimkan sinyal antara sistem saraf pusat dengan saraf di seluruh tubuh Anda.

Ada lebih dari 100 jenis neuropati perifer dan gejalanya bergantung pada saraf yang terkena.

Gejalanya bisa meliputi:

  • Kesemutan dan mati rasa
  • Nyeri tajam dan menusuk
  • Sensasi berdengung

5. Diabetes mellitus

Diabetes melitus merupakan penyakit kronis yang menyebabkan gula darah tinggi.

Kondisi ini terjadi ketika tubuh tidak merespons insulin secara efektif atau tidak cukup menghasilkan.

Sekitar setengah dari semua penderita diabetes memiliki beberapa bentuk kerusakan saraf, termasuk neuropati perifer dan carpal tunnel syndrome, yang dapat menyebabkan rasa sakit, mati rasa, kesemutan, dan kelemahan pada tangan mereka.

Baca juga: 5 Makanan Penyebab Diabetes yang Harus Diwaspadai

6. Efek samping kemoterapi dan pengobatan lainnya

Kemoterapi dan pengobatan lain dapat merusak saraf tepi.

Studi menunjukkan bahwa neuropati perifer akibat kemoterapi memengaruhi antara 30 hingga 68 persen orang yang menjalani pengobatan.

Obat lain yang diketahui menyebabkan neuropati perifer, termasuk antikonvulsan, obat penurun tekanan darah dan jantung tertentu, dan beberapa antibiotik, termasuk metronidazole (Flagyl) dan Fluoroquinolones (Cipro, Levaquin).

7. Kekurangan vitamin B12

Vitamin B12 sangat penting untuk fungsi otak dan sistem saraf pusat serta sintesis DNA manusia.

Zat gizi ini juga dibutuhkan untuk membuat sel darah merah.

Baca juga: 12 Makanan yang Mengandung Vitamin B12 Tinggi

Kekurangan vitamin B12 dapat disebabkan oleh beberapa faktor, seperti usia, riwayat keluarga, dan kondisi medis tertentu, seperti gastritis dan penyakit autoimun.

Gejala kekurangan vitamin B12 mungkin termasuk mati rasa dan kesemutan di tangan atau kaki, kelemahan otot, dan penurunan nafsu makan.

8. Penyalahgunaan alkohol

Alkohol dapat merusak jaringan saraf ketika dikonsumsi dalam jumlah yang berlebihan.

Kondisi ini dapat disebut juga sebagai neuropati alkoholik.

Orang yang minum terlalu banyak alkohol sangat mungkin merasakan sakit dan kesemutan di anggota badan mereka.

Tidak jarang, kebiasaan itu dapat pula membawa seseorang ke dalam kondisi tubuh kekurangan vitamin dan nutrisi tertentu yang sebenarnya diperlukan untuk fungsi saraf.

Hal itu mungkin terjadi karena penggunaan alkohol yang berlebihan sering kali bertepatan dengan pola makan yang buruk.

Baca juga: Penyebab Penis Ereksi Saat Bangun Tidur pada Pagi Hari

9. Kista ganglion

Kista ganglion adalah benjolan non-kanker yang tumbuh di sepanjang sendi atau tendon di pergelangan tangan atau tangan.

Jika kista menekan saraf, bisa menyebabkan kesemutan hingga mati rasa di tangan.

Kista juga bisa terasa nyeri saat ditekan atau mengganggu gerakan sendi.

Kebanyakan kista ganglion sembuh tanpa pengobatan.

10. Penyakit lainnya

Sejumlah penyakit lain bisa menyebabkan kesemutan hingga mati rasa pada tangan.

Beberapa di antaranya termasuk:

  • Artritis reumatoid
  • Sklerosis ganda
  • Lupus
  • Penyakit Lyme
  • HIV/AIDS
  • Sipilis
  • Sindrom Sjogren
  • Hipotiroidisme
  • Sindrom Guillain-Barré
  • Fenomena Raynaud

Baca juga: Jangan Keliru, Ini Beda Penyakit Rematik dan Asam Urat

Cara memastikan penyebab tangan kesemutan saat bangun tidur

Melansir Medical News Today, jika bangun dengan tangan kesemutan atau mati rasa, Anda perlu meluangkan waktu beberapa menit untuk mencoba “membangunkan” tangan sebelum mencari perawatan medis.

Dengan melakukan itu, Anda dapat mendiagnosis awal penyebab tangan kesemutan apakah hanya karena tekanan saat tidur atau hal lainnya.

Untuk “membangunkan” tangan, Anda bisa mencoba hal berikut:

  • Menjabat tangan
  • Meregangkan tangan
  • Memijat tangan

Jika kesemutan dan mati rasa hilang setelahnya, ini mungkin merupakan indikator bahwa kondisi itu terjadi hanya karena tekanan biasa.

Namun, jika kesemutan yang terjadi sudah dicurigai disebabkan oleh kondisi medis tertentu, siapa pun disarankan untuk segera mendatangi dokter.

Baca juga: Kenali Kesemutan yang Bisa Jadi Tanda Stroke

Dokter pertama-tama mungkin akan menanyakan gejala Anda dan obat apa pun yang Anda minum.

Mereka kemudian akan melakukan pemeriksaan fisik.

Untuk menunjang diagnosis, dokter bisa jadi juga akan melakukan pemeriksaan atau tes tambahan, seperti:

  • X-ray
  • CT scan
  • MRI
  • Tes fungsi saraf, seperti elektromiografi
  • Tes darah

Seorang dokter umum mungkin juga merujuk Anda ke dokter spesialis saraf.

Ahli saraf dapat melakukan pemeriksaan neurologis untuk memastikan penyebab tangan sering kesemutan saat bangun tidur maupun dalam kondisi lainnya.

Baca juga: 8 Gejala Usus Buntu dan Cara Membedakan dengan Penyakit Lain

Jika penyebab tangan kesemutan saat bangun tidur sudah diketahui secara pasti, dokter baru akan membicarakan berbagai kemungkinan penanganan yang bisa dilakukan untuk mengatasi keluhan tersebut.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Kapalan
Kapalan
PENYAKIT
Mallet Finger
Mallet Finger
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Clubfoot

Clubfoot

Penyakit
9 Penyebab Darah Rendah yang Perlu Diwaspadai

9 Penyebab Darah Rendah yang Perlu Diwaspadai

Health
Alergi Telur

Alergi Telur

Penyakit
9 Gejala Darah Rendah pada Ibu Hamil yang Perlu Dikenali

9 Gejala Darah Rendah pada Ibu Hamil yang Perlu Dikenali

Health
Glaukoma

Glaukoma

Penyakit
Apakah Minum Kopi Bisa Memengaruhi Kesuburan?

Apakah Minum Kopi Bisa Memengaruhi Kesuburan?

Health
Kurap

Kurap

Penyakit
7 Penyebab Air Liur Terasa Pahit dan Cara Mengatasinya

7 Penyebab Air Liur Terasa Pahit dan Cara Mengatasinya

Health
Takikardia

Takikardia

Penyakit
6 Gejala Pengentalan Darah sesuai Lokasinya

6 Gejala Pengentalan Darah sesuai Lokasinya

Health
Halusinasi

Halusinasi

Penyakit
6 Makanan Penyebab Kanker Payudara yang Sebaiknya Dihindari

6 Makanan Penyebab Kanker Payudara yang Sebaiknya Dihindari

Health
Parkinsonisme

Parkinsonisme

Penyakit
6 Ciri-ciri Benjolan Kanker Payudara

6 Ciri-ciri Benjolan Kanker Payudara

Health
Lipoma

Lipoma

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.