Memahami Sindrom Metabolik dan Cara Mencegahnya

Kompas.com - 11/09/2020, 13:34 WIB
Ilustrasi obesitas yang memengaruhi tekanan darah tinggi. SHUTTERSTOCKIlustrasi obesitas yang memengaruhi tekanan darah tinggi.

KOMPAS.com - Sindrom metabolik merupakan kumpulan kondisi yang bisa meningkatkan risiko penyakit jantung, strokem dan diabetes tipe 2.

Kondisi tersebut bisa berupa tekanan darah dan gula darah yang tinggi, penumpukan lemak perut, dan kadar kolesterol yang tidak seimbang.

Faktor utama pemicu sindrom metabolik adalah obesitas dan resistensi insulin.

Namun, kondisi ini juga bisa dipicu oleh usia, gen, gaya hidup pasif, atau wanita yang menderita sindrom ovarium polikistik.

Baca juga: Mengapa Stres Bisa Sebabkan Berat Badan Turun?

Komplikasi

Sindrom metabolik bisa memicu risiko kesehatan kronis seperti berikut:

  • pengerasan arteri
  • diabetes
  • serangan jantung
  • penyakit ginjal
  • stroke
  • penyakit arteri perifer
  • penyakit kardiovaskular.

Gejala

Sebagian besar penderita sindrom metabolik tidak mengalami gejala yang jelas. Namun, salah satu tanda bisa dilihat dari peningkatan ukuran lingkar pinggang.

Penderita sindrom metabolik yang memiliki tingkat gula darah tinggi juga bisa mengalami peningkatan rasa haus dan buang air kecil, kelelahan, dan gangguan penglihatan. Secara rinci, berikut gejala yang bisa dialami penderita sindrom metabolik:

  • lingkar pinggang lebih dari 90 centimeter pada pria dan lebih dari 80 centimeter pada wanita
  • kadar trigliserida tinggi
  • tekanan darah lebih dari 140/90mmHg
  • kadar gula darah tidak terkontrol
  • mudah mengalami iritasi dan pembengkakan jaringan tubuh
  • darah mudah menggumpal.

Cara mencegah

Untuk mencegah sindrom metabolik, bisa dilakukan dengan menjaga ukuran lingkar pinggang, tekanan darah, dan tingkat kolesterol agar tetap seimbang.

Hal ini bisa kita upayakan dengan rutin olahraga dan mengonsumsi makanan bergizi seimbang seperti buah, sayur, dan biji-bijian.

Baca juga: Mengapa Wanita Rentan Alami Tekanan Darah Tinggi?

Rutin berolahraga juga menjadi aspek penting dalam mencegah sindrom metabolik.

Pasalnya, olahraga membantu menurunkan tekanan darah, kadar gula darah, dan tingkat kolesterol.

Selain itu, kita juga harus melakukan pemeriksaan fisik yang teratur untuk mengetahui tingkat gula darah, kolesterol, dan tekanan darah.


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X