Periset Buktikan Stres Kronis Bisa Memicu Obesitas

Kompas.com - 16/09/2020, 18:34 WIB
Ilustrasi obesitas, kegemukan, mengukur lingkar pinggang nito100Ilustrasi obesitas, kegemukan, mengukur lingkar pinggang

KOMPAS.com - Setiap orang pasti pernah mengalami stres dalam menjalani kehidupan.

Namun, tahukah Anda stres berlebihan bisa memicu obesitas?

Menghimpun data Healthline, riset yang dilakukan oleh peneliti dari University College London, Inggris, telah membuktikan adanya peningkatan risiko obesitas karena stres kronis.

Riset yang telah diterbitkan dalam Jurnal Obesity tersebut dilakukan oleh pakar pengobatan internal Sarah Jackson.

Riset dilakukan dengan meneliti kadar kortisol 2.527 orang brusia 54tahun ke atas.

Baca juga: 5 Hal Penyebab Obesitas yang Harus Diwaspadai

Dari hasil analisis data, terungkap orang yang memiliki lingkar pinggang dan indeks massa tubuh yang tinggi juga memiliki kadar kortisol yang tinggi di dalam tubuhnya.

Kadar kortisol merupakan hormon yag diproduksi saat seseorang berada dalam kondisi stres.

"Dari sini, kami bisa menyimpulkan bahwa stres jangka panjang juga dapat meningkatkan risiko obesitas," ucap Jackson.

Mengapa hal ini bisa terjadi?

Tak hanya dirasakan oleh pikiran, efek stres bisa tampak pada kondisi fisik kita, salah satunya terjadinya kenaikan berat badan.

Hal ini terjadi karena stres bisa memicu produksi kortisol. Produksi kortisol yang berlebihan ini bisa menstimulasi nafsu makan secara signifikan.

Halaman:

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X