Kompas.com - 30/12/2020, 18:08 WIB

Sedangkan penderita stroke umumnya merasakan gejala yang tidak dialami penderita bell’s palsy, antara lain:

  • Sebagian wajah lemah diikuti mati rasa atau lemas di lengan, tungkai di satu sisi tubuh
  • Bingung, susah bicara, dan tidak bisa memahami pembicaraan
  • Mengalami gangguan penglihatan
  • Susah berjalan, pusing, kehilangan keseimbangan
  • Sakit kepala parah

Stroke adalah kondisi darurat medis. Jika ada penderita mengalami gejala stroke, segara cari pertolongan medis atau bawa penderita ke rumah sakit terdekat.

Dokter dapat mengidentifikasi wajah perot atau kelumpuhan wajah penderita berasal dari bell’s palsy atau stroke.

Selain pemeriksaan fisik, dokter umumnya juga merekomendasikan pemeriksaan kerusakan saraf dengan elektromiografi, MRI atau CT scan, serta tes darah untuk mendeteksi diabetes atau kemungkinan infeksi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.