Gangguan Pembuluh Darah Juga Bisa Sebabkan Disfungsi Ereksi

Kompas.com - 22/01/2021, 20:00 WIB
Ilustrasi Getty Images/iStockphotoIlustrasi

KOMPAS.com - Disungsi ereksi memang menjadi salah satu bagian penuaan yang tidak bisa dihindari pria.

Selain itu, disfungsi ereksi juga bisa disebabkan oleh berbagai penyakit dan kondisi tertentu seperti gangguan pembuluh darah, penyakit saraf, kondisi psikologis, dan cedera penis.

Penyakit kronis, obat-obatan tertentu, serta operasi prostat, kandung kemih dan usus besar juga dapat menyebabkan disfungsi ereksi.

Akan tetapi, sebagian besar kasus disfungsi ereksi yang terjadi pada pria di atas 50 tahun juga bisa diakibatkan oleh penyakit vaskular seperti aterosklerosis (atau pengerasan arteri) dan diabetes.

Baca juga: 5 Cara Mencegah Turunnya Gairah Seks

Kaitan penyakit vaskular dan disfungsi ereksi

Menurut ahli jantung Joseph Campbell, penyakit pembuluh darah pertama kali diidentifikasi sebagai penyebab disfungsi ereksi oleh seorang ahli bedah Prancis, Rene Leriche, lebih dari 100 tahun lalu.

Dalam penelitiannya, Leriche menemukan bahwa pria perokok berat memiliki penyumbatan plak (timbunan lemak) yang terbentuk di aorta arteri utama.

Aorta arteri utama berfungsi mengirimkan darah ke jaringan kompleks cabang arteri di seluruh perut dan panggul, termasuk di area organ intim.

Penumpukan plak di salah satu arteri ini juga bisa menghalangi aliran darah yang cukup ke penis, mencegah pria mencapai ereksi.

“Pasien yang menderita penyakit pembuluh darah perifer di tungkai, leher atau karotid, renals atau aorta berisiko lebih tinggi mengalami disfungsi ereksi,” kata Campbell.

Orang-orang ini harus dievaluasi untuk mengindentifikasi adanya penyumbatan arteri yang mungkin menjadi penyebab disfungsi ereksi.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X