Kompas.com - 27/01/2021, 08:05 WIB
  • Fibrilasi atrium, adalah denyut jantung cepat yang disebabkan oleh impuls listrik yang kacau di atrium. Sinyal-sinyal ini menghasilkan kontraksi atrium yang cepat, tidak terkoordinasi, dan lemah. Sinyal listrik yang kacau membombardir simpul AV, biasanya menghasilkan ritme ventrikel yang cepat dan tidak teratur. Fibrilasi atrium mungkin bersifat sementara, tetapi beberapa episode tidak akan berakhir kecuali diobati. Fibrilasi atrium telah dikaitkan dengan komplikasi serius seperti stroke.
  • Atrial flutter mirip dengan atrial fibrillation. Detak jantung pada atrial flutter adalah impuls listrik yang lebih teratur dan lebih ritmis dibandingkan pada atrial fibrillation. Flutter atrium juga dapat menyebabkan komplikasi serius seperti stroke.
  • Takikardia supraventricular, yakni istilah luas yang mencakup banyak bentuk aritmia yang berasal dari atas ventrikel (supraventrikular) di atrium atau simpul AV. Jenis aritmia ini tampaknya menyebabkan episode palpitasi mendadak yang dimulai dan berakhir secara tiba-tiba.
  • Sindrom Wolff-Parkinson-White (WPW) atau sejenis takikardia supraventrikular, yakni kondisi ketika terdapat jalur listrik ekstra antara atrium dan ventrikel yang muncul saat lahir. Namun, Anda mungkin tidak mengalami gejala sampai Anda dewasa. Jalur ini memungkinkan sinyal listrik lewat antara atrium dan ventrikel tanpa melewati simpul AV, yang menyebabkan korsleting dan detak jantung yang cepat.

Sedangkan, takikardia yang terjadi di ventrikel meliputi:

  • Takikardia ventrikel, adalah detak jantung cepat dan teratur yang berasal dari sinyal listrik abnormal di ventrikel. Denyut jantung yang cepat tidak memungkinkan ventrikel untuk mengisi dan berkontraksi secara efisien untuk memompa cukup darah ke tubuh. Takikardia ventrikel mungkin tidak menyebabkan masalah serius jika Anda memiliki jantung yang sehat, tetapi ini bisa menjadi keadaan darurat medis yang memerlukan perawatan medis segera jika Anda menderita penyakit jantung atau jantung lemah.
  • Fibrilasi ventrikel, terjadi ketika impuls listrik yang cepat dan kacau menyebabkan ventrikel bergetar secara tidak efektif alih-alih memompa darah yang diperlukan ke tubuh. Masalah serius ini berakibat fatal jika jantung tidak dikembalikan ke ritme normal dalam beberapa menit. Kebanyakan orang yang mengalami fibrilasi ventrikel memiliki penyakit jantung yang mendasari atau pernah mengalami trauma serius.
  • Long QT syndrome, adalah kelainan jantung yang meningkatkan risiko detak jantung cepat dan kacau. Detak jantung yang cepat, yang disebabkan oleh perubahan sistem kelistrikan jantung Anda, dapat menyebabkan pingsan, dan dapat mengancam jiwa. Dalam beberapa kasus, ritme jantung Anda mungkin sangat tidak menentu sehingga dapat menyebabkan kematian mendadak. Anda bisa dilahirkan dengan mutasi genetik yang membuat Anda berisiko terkena long QT syndrome. Selain itu, beberapa obat dapat menyebabkan long QT syndrome. Beberapa kondisi medis, seperti kelainan jantung bawaan, juga dapat menyebabkan long QT syndrome.

2. Bradikardia

Bradikarida mengacu pada detak jantung yang lambat, di mana detak jantung istirahat kurang dari 60 detak per menit.

Meskipun detak jantung di bawah 60 detak per menit saat istirahat dianggap bradikardia, detak jantung saat istirahat yang rendah tidak selalu menandakan adanya masalah.

Jika Anda bugar secara fisik, Anda mungkin memiliki jantung yang efisien yang mampu memompa suplai darah yang cukup dengan kurang dari 60 denyut per menit saat istirahat.

Selain itu, obat tertentu yang digunakan untuk mengobati kondisi lain, seperti tekanan darah tinggi, dapat menurunkan detak jantung Anda.

Namun, jika detak jantung Anda lambat dan jantung Anda tidak memompa cukup darah, Anda mungkin mengalami salah satu dari beberapa bradikardia, termasuk:

  • Sick sinus syndrom. Jika simpul sinus Anda, yang bertanggung jawab untuk mengatur detak jantung Anda, tidak mengirimkan impuls dengan benar, detak jantung Anda mungkin bergantian antara terlalu lambat (bradikardia) dan terlalu cepat (takikardia). Sick sinus syndrom juga dapat disebabkan oleh jaringan parut di dekat simpul sinus yang melambat, mengganggu atau menghalangi perjalanan impuls. Sick sinus syndrom paling sering terjadi pada orang dewasa yang lebih tua.
  • Blok konduksi. Blok jalur listrik jantung Anda dapat terjadi di dalam atau di dekat AV node, yang terletak di jalur antara atrium dan ventrikel Anda. Penyumbatan juga dapat terjadi di sepanjang jalur lain ke setiap ventrikel.

Bergantung pada lokasi dan jenis penyumbatan, impuls antara bagian atas dan bawah jantung Anda mungkin melambat atau terblokir. Jika sinyal benar-benar terblokir, sel-sel tertentu di simpul AV atau ventrikel dapat membuat detak jantung yang stabil, meskipun biasanya lebih lambat.

Beberapa penyumbatan mungkin tidak menimbulkan tanda atau gejala, dan yang lainnya dapat menyebabkan denyut yang terlewat atau bradikardia.

Untuk dipahami lagi, tidak semua takikardia atau bradikardia berarti Anda menderita penyakit jantung.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.