Kompas.com - 07/02/2021, 12:04 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi

KOMPAS.com - Tubuh membutuhkan vitamin E agar berfungsi dengan baik, sehingga menjadikannya sebagai vitamin esensial.

Vitamin E adalah vitamin yang larut dalam lemak. Artinya, vitamin ini membutuhkan lemak dari makanan agar dapat diserap dengan baik.

Di dalam tubuh, vitamin E terutama disimpan di hati sebelum dilepaskan ke aliran darah untuk digunakan.

Baca juga: 18 Makanan yang Mengandung Vitamin E Tinggi

Kekurangan vitamin E sebenarnya jarang terjadi dan biasanya disebabkan oleh kondisi yang mendasarinya.

Beberapa bayi prematur mungkin juga memiliki kadar vitamin yang rendah.

Bentuk vitamin E merupakan kombinasi dari delapan molekul yang sangat rumit yang disebut alpha-tocopherol.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dengan tes darah, seorang dokter dapat mempelajari seberapa banyak dari satu bentuk alpha-tocopherol yang dimiliki seseorang.

Dengan menggunakan informasi ini, dokter dapat menentukan apakah keseluruhan tingkat vitamin E.

Kadar normal biasanya berkisar antara 5,5–17 miligram per liter (mg/L).

Kisaran normal mungkin berbeda untuk bayi prematur dan anak di bawah 17 tahun.

Kisaran normal juga dapat sedikit berbeda di antara laboratorium.

Ketika orang dewasa memiliki kurang dari 4 mg/L vitamin E dalam darahnya, mereka biasanya membutuhkan suplementasi.

Baca juga: 14 Makanan yang Mengandung Vitamin C Tinggi

Gejala kekurangan vitamin E

Merangkum Medical News Today, kadar vitamin E yang rendah dapat menyebabkan sejumlah keluhan.

Berikut ini beberapa gejala kekurangan vitamin E yang bisa terjadi:

1. Kelemahan otot

Vitamin E sangat penting untuk sistem saraf pusat.

Zat gizi ini adalah salah satu antioksidan utama tubuh, dan kekurangannya bisa menyebabkan stres oksidatif yang dapat menimbulkan kelemahan otot.

2. Kesulitan koordinasi dan berjalan

Defisiensi vitamin Edapat menyebabkan neuron tertentu, yang disebut neuron Purkinje rusak, merusak kemampuan mereka untuk mengirimkan sinyal.

Baca juga: 10 Makanan yang Mengandung Vitamin D Tinggi

3. Mati rasa dan kesemutan

Kerusakan pada serabut saraf dapat mencegah saraf mengirimkan sinyal dengan benar, mengakibatkan sensasi mati rasa dan kesemutan yang juga disebut neuropati perifer.

4. Kerusakan penglihatan

Kekurangan vitamin E dapat melemahkan reseptor cahaya di retina dan sel lain di mata.

Hal ini dapat menyebabkan hilangnya penglihatan seiring waktu.

5. Masalah sistem kekebalan

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa kekurangan vitamin E dapat menghambat sel kekebalan.

Kelompok orang lanjut usia (lansia) mungkin sangat berisiko mengalami masalah ini.

Kelemahan otot dan kesulitan koordinasi merupakan gejala neurologis yang mengindikasikan kerusakan pada sistem saraf pusat dan perifer.

Baca juga: 7 Gejala Kekurangan Kalsium yang Perlu Diwaspadai

Sistem perifer adalah jaringan saraf yang terletak di luar otak dan sumsum tulang belakang. Neuron ini menyampaikan pesan ke seluruh tubuh.

Sistem saraf pusat berkomunikasi antara otak dan sumsum tulang belakang.

Selubung neuron sebagian besar terdiri dari lemak.

Saat tubuh memiliki terlalu sedikit vitamin E, tubuh mengandung lebih sedikit antioksidan yang melindungi lemak-lemak ini, dan fungsi sistem saraf rusak.

Penyebab kekurangan vitamin E

Defisiensi vitamin E bisa disebabkan oleh kondisi yang mendasarinya.

Melansir Health Line, banyak kondisi yang dapat membuat tubuh tidak mampu menyerap lemak secara memadai, termasuk nutrisi yang larut dalam lemak tersebut, seperti vitamin E.

Beberapa kondisi atau penyakit itu, termasuk:

  • Pankreatitis kronis, yakni peradangan pada pankreas yang menyebabkan kerusakan permanen dan berhentinya fungsi pangkreas
  • Kolestasis, yaitu kondisi ketika terjadi gangguan aliran empedu, sehingga menimbulkan masalah kesehatan
  • Cystic fibrosis atau fibrosis kistik, yakni penyakit keturunan yang menyebabkan lendir-lendir di dalam tubuh menjadi kental dan lengket
  • Sirosis bilier primer, yaitu kondisi ketika saluran empedu mengalami kerusakan secara perlahan
  • Penyakit Crohn atau penyakit radang usus kronis
  • Short bowel syndrome atau sindrom usus pendek, yakni penyakit usus halus yang berkaitan dengan gangguan saluran cerna dan gangguan penyerapan nutrisi

Baca juga: 11 Makanan yang Mengandung Lemak Tinggi tapi Justru Menyehatkan

Dalam beberapa kasus, kekurangan vitamin E diakibatkan oleh kondisi genetik langka yang dikenal sebagai ataksia.

Kondisi ini berdasarkan neurologis dan mempengaruhi kontrol dan koordinasi otot. Kemungkinan besar ataksia berkembang pada anak-anak antara usia 5 dan 15T tahun.

Kapan harus menemui dokter?

Lebih baik segera temui dokter jika Anda melihat gejala yang berkaitan dengan kekurangan vitamin E dan memiliki kondisi yang memengaruhi kemampuan tubuh untuk menyerap lemak.

Jika tidak diobati, gejala kekurangan vitamin E dapat memburuk seiring waktu. Hal ini dapat menyebabkan komplikasi tambahan dan dapat memengaruhi kualitas hidup secara keseluruhan.

Dokter akan menentukan tindakan terbaik untuk kekurangan vitamin E Anda.

Meskipun perubahan pola makan adalah pengobatan lini pertama, dokter mungkin memutuskan bahwa suplemen dosis tinggi atau suplemen vitamin E yang larut dalam air lebih tepat.

Anda sebaiknya hanya mengonsumsi suplemen vitamin E di bawah pengawasan dokter.

Baca juga: 13 Makanan yang Mengandung Vitamin A Tinggi

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

6 Gejala Bronkiolitis yang Perlu Diwaspadai

6 Gejala Bronkiolitis yang Perlu Diwaspadai

Health
Abses Otak

Abses Otak

Penyakit
10 Jenis Infeksi Paru-paru yang Perlu Diwaspadai

10 Jenis Infeksi Paru-paru yang Perlu Diwaspadai

Health
Hemangioma

Hemangioma

Penyakit
2 Penyebab Abses Paru-paru yang Perlu Diwaspadai

2 Penyebab Abses Paru-paru yang Perlu Diwaspadai

Health
Displasia Fibrosa

Displasia Fibrosa

Penyakit
10 Tanda Infeksi Paru-paru yang Perlu Diwaspadai

10 Tanda Infeksi Paru-paru yang Perlu Diwaspadai

Health
5 Makanan Ini Bantu Anda Cepat Sembuh dari Flu

5 Makanan Ini Bantu Anda Cepat Sembuh dari Flu

Health
13 Penyebab Kenapa Ada Benjolan di Leher

13 Penyebab Kenapa Ada Benjolan di Leher

Health
16 Penyebab Anus Sakit dan Cara Mengobatinya

16 Penyebab Anus Sakit dan Cara Mengobatinya

Health
Klamidia

Klamidia

Penyakit
5 Makanan yang Baik Dikonsumsi Setelah Sunat Agar Luka Cepat Kering

5 Makanan yang Baik Dikonsumsi Setelah Sunat Agar Luka Cepat Kering

Health
Kram Mesntruasi

Kram Mesntruasi

Penyakit
10 Gejala Abses Paru-paru yang Perlu Diwaspadai

10 Gejala Abses Paru-paru yang Perlu Diwaspadai

Health
Sindrom Tourette

Sindrom Tourette

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.