Kompas.com - 23/02/2021, 08:07 WIB
ilustrasi sesak napas shutterstock/Twinsterphotoilustrasi sesak napas

KOMPAS.com – Pulmonary embolism atau emboli paru adalah penggumpalan darah yang terjadi di paru-paru.

Kondisi ini dapat merusak bagian paru-paru karena aliran darah yang terbatas, menurunkan kadar oksigen dalam darah, dan memengaruhi organ lain juga.

Penggumpalan darah yang besar atau banyak bahkan bisa berakibat fatal.

Baca juga: 11 Gejala Emboli Paru yang Perlu Diwaspadai

Di mana, penyumbatan darah parah bisa mengancam jiwa atau menyebabkan kematian.

Menurut Mayo Clinic, sekitar sepertiga orang dengan emboli paru yang tidak terdiagnosis dan tidak diobati tidak dapat bertahan hidup.

Lain cerita ketika kondisi tersebut didiagnosis dan diobati dengan segera, risiko bahaya emboli paru diyakini dapat turun drastis.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Emboli paru juga dapat menyebabkan hipertensi pulmonal, suatu kondisi ketika tekanan darah di paru-paru dan di sisi kanan jantung terlalu tinggi.

Ketika seseorang memiliki sumbatan di arteri di dalam paru-paru, jantung harus bekerja lebih keras untuk mendorong darah melalui pembuluh tersebut, yang meningkatkan tekanan darah dan akhirnya melemahkan jantung.

Dalam kasus yang jarang terjadi, emboli kecil sering terjadi dan berkembang seiring waktu, mengakibatkan hipertensi paru kronis atau dikenal juga sebagai hipertensi paru tromboemboli kronis.

Penyebab emboli paru

Penggumpalan darah pada dasarnya dapat terbentuk karena berbagai alasan.

Melansir Health Line, emboli paru paling sering disebabkan oleh penggumpulan darah dari bagian tubuh lain yang menyumbat arteri pulmonalis.

Baca juga: 8 Gejala Paru-paru Basah yang Perlu Diwaspadai

Arteri pulmonalis merupakan pembuluh darah yang mengalirkan darah dari jantung ke paru-paru.

Pada sebagian besar kasus, emboli paru disebabkan oleh gumpalan darah yang terbentuk pada trombosis vena dalam atau deep vein thrombosis (DVT).

Pembekuan darah yang paling sering menyebabkan emboli paru dimulai di kaki atau panggul.

Penggumpalan darah di vena dalam tubuh ini dapat disebabkan oleh beberapa penyebab berbeda, di antaranya yakni:

1. Cedera atau kerusakan

Cedera seperti patah tulang atau robekan otot dapat menyebabkan kerusakan pada pembuluh darah, yang menyebabkan penggumpalan atau pembekuan darah.

Baca juga: 3 Penyebab Paru-paru Basah yang Perlu Diwaspadai

2. Ketidakaktifan

Selama jangka waktu tidak aktif yang lama, gravitasi menyebabkan darah mandek di bagian paling bawah tubuh, yang dapat menyebabkan penggumpalan darah.

Kondisi ini dapat terjadi jika seseorang sedang duduk dalam perjalanan yang lama atau jika seseorang berbaring di tempat tidur untuk memulihkan penyakit.

3. Kondisi medis

Beberapa kondisi kesehatan, seperti penyakit jantung, kanker, dan Covid-19 dapat menyebabkan darah menggumpal terlalu mudah, yang bisa menyebabkan emboli paru.

Perawatan untuk kondisi medis, seperti pembedahan (operasi) atau kemoterapi untuk kanker juga dapat menyebabkan pembekuan darah.

Faktor risiko emboli paru

Faktor-faktor yang meningkatkan risiko terjadinya trombosis vena dalam dan emboli paru meliputi:

  • Riwayat keluarga emboli
  • Patah tulang kaki atau pinggul
  • Keadaan hiperkoagulasi atau kelainan pembekuan darah genetik, termasuk Faktor V Leiden, mutasi gen protrombin, dan peningkatan kadar homosistein
  • Riwayat serangan jantung atau stroke
  • Kegemukan
  • Gaya hidup yang tidak banyak bergerak
  • Usia di atas 60 tahun
  • Mengonsumsi estrogen atau testosterone

Merokok juga bisa menjadi faktor yang dapat meningkatkan risiko seseorang terkena emboli paru.

Untuk alasan yang belum sepenuhnya dipahami, penggunaan tembakau diyakini dapat memicu pembentukan gumpalan darah pada beberapa orang, terutama bila dikombinasikan dengan faktor risiko lain.

Selain itu, pada wanita, kehamilan masuk dalam daftar faktor risiko emboli paru.

Di mana, bayi yang menekan pembuluh darah di panggul, bisa memperlambat aliran darah kembali dari kaki. Gumpalan lebih mungkin terbentuk saat darah melambat atau menggenang.

Baca juga: 16 Penyakit pada Manusia yang Disebabkan oleh Virus

Cara mengobati emboli paru

Perawatan untuk emboli paru bergantung pada ukuran dan lokasi bekuan darah.

Jika masalahnya kecil dan diketahui lebih awal, dokter mungkin akan merekomendasikan obat-obatan sebagai pengobatan.

Beberapa obat dapat memecah gumpalan kecil.

Obat yang mungkin diresepkan oleh dokter meliputi:

  • Antikoagulan: Juga disebut pengencer darah, obat heparin dan warfarin dapat mencegah pembentukan gumpalan baru dalam darah. Obat-obatan ini dapat menyelamatkan hidup pasien dalam situasi darurat
  • Pelarut gumpalan (trombolitik): Obat ini bisa mempercepat pemecahan gumpalan. Trimbolitik biasanya disediakan untuk situasi darurat karena efek sampingnya mungkin termasuk masalah perdarahan yang berbahaya

Pembedahan mungkin diperlukan untuk menghilangkan gumpalan yang bermasalah, terutama yang membatasi aliran darah ke paru-paru atau jantung.

Beberapa prosedur pembedahan yang mungkin digunakan dokter dalam kasus emboli paru meliputi:

  • Filter vena: Dokter akan membuat sayatan kecil, kemudian menggunakan kawat tipis untuk memasang filter kecil di vena kava inferior. Vena cava adalah vena utama yang mengarah dari kaki ke sisi kanan jantung. Filter mencegah bekuan darah mengalir dari kaki ke paru-paru
  • Pengangkatan gumpalan: Sebuah tabung tipis yang disebut kateter akan menyedot gumpalan besar keluar dari arteri. Ini bukan metode yang sepenuhnya efektif karena kesulitannya, jadi ini tidak selalu menjadi metode pengobatan yang disukai
  • Operasi terbuka: Dokter menggunakan operasi terbuka hanya dalam situasi darurat saat seseorang mengalami syok atau obat tidak berfungsi untuk memecah gumpalan

Baca juga: 13 Penyebab Keringat Dingin, Termasuk Gejala Serangan Jantung?

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Edema Paru
Edema Paru
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

7 Penyebab Sering Kentut, Efek Makanan sampai Gangguan Pencernaan

7 Penyebab Sering Kentut, Efek Makanan sampai Gangguan Pencernaan

Health
Pubertas Dini

Pubertas Dini

Penyakit
12 Rekomendasi IDAI untuk Lindungi Anak dari Bahaya Erupsi Semeru

12 Rekomendasi IDAI untuk Lindungi Anak dari Bahaya Erupsi Semeru

Health
8 Manfaat Minum Air Hangat Setelah Makan

8 Manfaat Minum Air Hangat Setelah Makan

Health
Mastiitis

Mastiitis

Penyakit
3 Penyebab Prostatitis, Biang Kelenjar Prostat Bengkak dan Radang

3 Penyebab Prostatitis, Biang Kelenjar Prostat Bengkak dan Radang

Health
Penyakit WIlson

Penyakit WIlson

Penyakit
10 Manfaat Kesehatan Tiram, Makanan Laut Kaya Nutrisi

10 Manfaat Kesehatan Tiram, Makanan Laut Kaya Nutrisi

Health
Giardiasis

Giardiasis

Penyakit
Manfaat Kesehatan Teh, Minuman Ramuan Obat Selama Ribuan Tahun

Manfaat Kesehatan Teh, Minuman Ramuan Obat Selama Ribuan Tahun

Health
Baby Bottle Tooth Decay

Baby Bottle Tooth Decay

Penyakit
7 Rempah-rempah dan Manfaatnya bagi Kesehatan

7 Rempah-rempah dan Manfaatnya bagi Kesehatan

Health
Aerophobia

Aerophobia

Penyakit
5 Olahraga Aman untuk Ibu Hamil

5 Olahraga Aman untuk Ibu Hamil

Health
Penyakit Peyronie

Penyakit Peyronie

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.