Kompas.com - 24/08/2021, 06:03 WIB
. SHUTTERSTOCK/PopTika.

KOMPAS.com - Kanker usus besar adalah jenis kanker yang dimulai di usus besar (usus besar).

Usus besar sendiri merupakan bagian terakhir dari saluran pencernaan.

Melansir Mayo Clinic, kanker usus besar biasanya menyerang orang lajut usia (lansia).

Baca juga: 9 Macam Gangguan Pencernaan dan Cara Mengobatinya

Meski demikian, kanker ini tetap saja dapat terjadi pada seseorang dengan usia berapa pun.

Kanker usus besar biasanya dimulai sebagai gumpalan kecil sel non-kanker (jinak) atau disebut polip yang terbentuk di bagian dalam usus besar.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Seiring waktu beberapa polip ini bisa menjadi kanker usus besar.

Tapi sayangnya, ukuran polip mungkin kecil dan hanya menghasilkan sedikit gejala.

Untuk alasan ini, dokter merekomendasikan tes skrining rutin untuk membantu mencegah kanker usus besar dengan mengidentifikasi dan menghilangkan polip sebelum berubah menjadi kanker.

Penyebab kanker usus besar

Secara umum, kanker usus besar dimulai ketika sel-sel sehat di usus besar mengalami perubahan (mutasi) dalam DNA mereka.

DNA sel berisi seperangkat instruksi yang memberi tahu sel apa yang harus dilakukan.

Sel-sel sehat tumbuh dan membelah secara teratur untuk menjaga tubuh kita berfungsi normal.

Tetapi, ketika DNA sel rusak dan menjadi kanker, sel terus membelah, bahkan ketika sel baru tidak diperlukan.

Baca juga: 8 Gejala Usus Buntu dan Cara Membedakan dengan Penyakit Lain

Saat sel menumpuk, mereka kemudian bisa membentuk tumor.

Seiring waktu, sel-sel kanker dapat tumbuh untuk menyerang dan menghancurkan jaringan normal di dekatnya.

Sel kanker juga dapat melakukan perjalanan ke bagian lain dari tubuh untuk membentuk deposit di sana (metastasis).

Merangkum Very Well Health, ada sejumlah faktor yang dapat meningkatkan risiko terkena kanker usus besar.

Beberapa dalam kendali atau dapat dimodifikasi, sementara yang lain tidak, seperti usia, etnis, rasa, dan genetika.

Berikut adalah faktor risiko penyebab kanker usus besar yang perlu diwaspadai:

1. Menjadi tua

Usia yang lebih tua adalah faktor risiko nomor satu untuk kanker usus besar.

Baca juga: Berapa Tekanan Darah Normal pada Lansia?

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS, sekitar 90 persen kasus kanker kolorektal terjadi pada orang berusia 50 tahun ke atas.

Konon, orang dewasa muda juga bisa terkena kanker usus besar.

Faktanya, kejadian kanker usus besar pada orang muda antara 20 dan 39 tahun semakin meningkat, tapi para ahli tidak yakin mengapa.

Selain itu, bertentangan dengan pemikiran populer, kebanyakan kanker usus besar pada orang muda tidak terkait dengan sindrom genetik, tetapi terjadi secara sporadis.

Intinya adalah bahwa meskipun bertambahnya usia merupakan faktor risiko utama untuk mengembangkan kanker usus besar, penting bagi siapa saja dari segala usia untuk mengenal gejala dan faktor risiko penyakit ini.

2. Suku dan ras

Etnis dan ras juga merupakan faktor yang terkait dengan risiko kanker.

Orang Afrika-Amerika dilaporkan lebih mungkin untuk mengembangkan dan meninggal karena kanker usus besar daripada ras Kaukasoid.

Kelompok berisiko tinggi lainnya untuk terkena kanker usus besar adalah orang-orang keturunan Eropa Timur.

Baca juga: 7 Gejala Kanker Usus Besar pada Pria

3. Mengalami kegemukan atau obesitas

Hubungan antara kanker usus besar dan obesitas sangat kuat.

Secara keseluruhan, orang yang mengalami obesitas memiliki kemungkinan lebih dari 30 persen untuk mengembangkan jenis kanker ini daripada orang dengan berat badan normal.

Aktivitas fisik yang teratur sebenarnya dapat melindungi Anda dari kanker usus besar

4. Alami diabetes tipe 2

Penelitian secara konsisten menunjukkan hubungan antara diabetes tipe 2 dan perkembangan kanker usus besar.

Selain itu, risiko kanker usus besar dilaporkan meningkat untuk orang dengan diabetes tipe 2 yang telah mengalami obesitas setidaknya selama empat tahun.

Baca juga: 9 Gejala Awal Diabetes Tipe 2 yang Perlu Diwaspadai

5. Riwayat pribadi polip usus besar

Polip usus besar adalah pertumbuhan abnormal pada lapisan usus besar.

Paling umum, kanker usus besar berkembang dari polip adenomatosa, dengan adenokarsinoma menjadi jenis kanker kolorektal yang paling umum.

Polip adenomatosa dapat berupa vili (seperti pelepah atau daun), menonjol, atau datar.

Hampir semua kanker usus besar berkembang dari polip adenomatosa. Memiliki satu atau lebih polip adenomatosa dilaporkan bisa meningkatkan risiko terkena kanker usus besar.

Risiko ini semakin tinggi jika semakin besar polip, semakin banyak polip yang Anda miliki, dan jika polip menunjukkan displasia (mengandung beberapa sel yang tampak abnormal).

Keuntungannya adalah ketika polip ini ditemukan dan diangkat melalui kolonoskopi, mereka tidak lagi memiliki kesempatan untuk menjadi kanker.

6. Runya riwayat pribadi penyakit radang usus

Penyakit radang usus adalah kondisi ketika sistem pencernaan, terutama usus, mengalami peradangan.

Kondisi yang termasuk penyakit radang usus termasuk kolitis ulserativa dan penyakit Crohn.

Baca juga: 3 Penyebab Penyakit Celiac yang Perlu Diwaspadai

Sementara, keduanya terkait dengan perkembangan kanker usus besar, dan risikonya meningkat semakin lama seseorang menderita penyakir radang usus.

Misalnya, menurut satu analisis, kanker kolorektal terjadi pada 0,4 persen orang dengan kolitis ulserativa dalam periode 10 tahun dan hingga 5,3 persen dalam waktu 20 tahun.

Selain durasi penyakit, orang dengan kolitis (radang usus besar) yang lebih luas memiliki risiko lebih tinggi.

Lebih khusus lagi, orang yang seluruh usus besarnya sakit (disebut pan-kolitis) memiliki risiko tertinggi terkena kanker usus besar.

Penelitian menunjukkan bahwa orang yang menderita kolitis ulserativa hampir dua setengah kali lebih mungkin terkena kanker kolorektal daripada mereka yang tidak menderita kolitis ulserativa.

Sementara, orang-orang yang menderita kolitis luas dilaporkan memiliki peningkatan risiko hampir lima kali lipat.

Penting untuk dicatat bahwa penyakit radang usus tidak boleh disamakan dengan sindrom iritasi usus besar (IBS), yang tidak meningkatkan risiko seseorang terkena kanker usus besar.

Baca juga: 5 Cara Mengelola Gejala IBS (Sindrom Iritasi Usus Besar)

7. Radiasi

Menerima pengobatan radiasi ke perut, panggul, atau tulang belakang dapat meningkatkan risiko terkena kanker usus besar.

Inilah sebabnya mengapa Children's Oncology Group merekomendasikan bahwa jika Anda pernah mendapatkan terapi radiasi ke perut, panggul, tulang belakang, atau seluruh tubuh selama masa kanak-kanak, remaja, maupun dewasa muda, Anda harus diskrining untuk kanker kolorektal dimulai lima tahun setelah radiasi atau pada usia 30.

Pilihan ini termasuk pengujian berbasis tinja setiap tiga tahun atau kolonoskopi setiap lima tahun

Penelitian juga menunjukkan bahwa pria yang telah menerima terapi radiasi untuk mengobati kanker prostat dan testis memiliki tingkat kanker kolorektal yang lebih tinggi.

8. Genetika

Penelitian telah menunjukkan bahwa satu dari empat kasus kanker usus besar memiliki semacam hubungan genetik.

Jadi, jika Anda memiliki anggota keluarga tingkat pertama (saudara laki-laki, saudara perempuan, ayah, ibu, anak) dengan kanker usus besar atau polip, risiko Anda terkena kanker usus besar cenderung naik.

Baca juga: 16 Cara Mengatasi Sakit Perut Secara Alami dan dengan Bantuan Obat

Penting untuk dicatat bahwa kanker usus besar dapat diturunkan dalam keluarga, tetapi kanker ini hanya terkait dengan sindrom genetik tertentu pada beberapa waktu.

Faktor genetik yang bisa berperan dalam menyebabkan kanker usus besar di antaranya yakni:

  • Familial adenomatous polyposis (FAP), yakni sindrom yang diturunkan dari keluarga yang menyebabkan perkembangan ratusan (bahkan ribuan) polip pra-kanker di usus besar. Orang dengan FAP memiliki peluang hampir 100 persen terkena kanker kolorektal, seringkali pada usia 40,2 tahun. Meskipun cukup jarang, orang dengan FAP dapat didiagnosis menderita kanker usus besar pada usia remaja. Gejala FAP mungkin termasuk perubahan kebiasaan buang air besar, sakit perut, atau tinja berdarah (dari polip besar)
  • Hereditary nonpolyposis colorectal cancer (HNPCC) atau juga disebut sebagai sindrom Lynch adalah kondisi bawaan yang dapat meningkatkan risiko terkena kanker usus besar sebanyak 80 persen. Tidak ada gejala luar HNPCC, tetapi tes genetik, riwayat keluarga kanker usus besar, dan skrining pemeriksaan, seperti kolonoskopi, akan membantu dokter mendiagnosis sindrom ini.
  • Peutz-Jeghers syndrome (PJS), yakni kondisi bawaan yang menyebabkan polip usus besar yang lebih rentan menjadi kanker. PJS tidak umum terjadi. Hal ini hanya memengaruhi antara 1 dari 25.000 hingga satu dari 300.000 orang saat lahir. PJS dapat diturunkan kepada seorang anak (peluang 50/50) atau berkembang secara sporadis untuk alasan yang tidak diketahui. Beberapa gejala yang terkait dengan sindrom yang biasanya terlihat saat lahir, termasuk bintik hitam berpigmen di bibir atau di mulut, kuku jari tangan atau kaki menonjol, dan tinja berdarah.

9. Konsumsi alkohol

Alkohol dianggap sebagai salah satu faktor risiko utama kanker usus besar, dan risikonya terkait langsung dengan jumlah alkohol yang dikonsumsi.

Faktanya, bahkan konsumsi alkohol dalam jumlah jumlah sedang dapat membuat seseorang berisiko.

Baca juga: 13 Gejala Perlemakan Hati yang Perlu Diwaspadai

10. Faktor pola makan

Diet tinggi lemak dan kolesterol, terutama daging merah (misalnya, daging sapi, domba, dan babi), telah dikaitkan dengan kanker usus besar.

Ada juga penelitian yang menunjukkan bahwa makan lebih dari 42,4 gram daging olahan per hari, seperti hot dog dan daging makan siang bisa meningkatkan risiko kematian akibat kanker usus besar.

World Cancer Research Fund merekomendasikan untuk mengonsumsi kurang dari 500 gram daging merah per minggu dan makan sangat sedikit daging olahan.

American Cancer Society juga merekomendasikan untuk membatasi daging merah dan olahan (walaupun tidak ada pedoman konsumsi yang ditetapkan) dan makan lebih banyak buah, sayuran, dan biji-bijian untuk menurunkan risiko terkena kanker usus besar.

11. Gaya hidup yang tidak banyak bergerak

Orang yang tidak aktif lebih mungkin mengembangkan kanker usus besar.

Melakukan aktivitas fisik secara teratur dapat mengurangi risiko kanker usus besar.

12. Merokok

Merokok sangat terkait dengan peningkatan risiko kanker kolorektal.

Menurut sebuah tinjauan di American Journal of Gastroenterology, risiko seseorang terkena kanker kolorektal meningkat ketika sering merokok atau mengisap arap rokok.

Jadi segerakan saja untuk berhenti merokok atau menjauhi sumber asap rokok.

Penelitian telah mengungkap ketika berhenti merokok, risiko seseorang terkena kanker usus besar mulai berkurang.

Baca juga: 5 Bahaya Nikotin dalam Rokok Elektrik

13. Faktor lain

Ada banyak hal lain yang dapat faktor risiko penyebab penyakit usus besar.

Ini mungkin termasuk:

  • Androgen deprivation therapy (ADT) jangka panjang mungkin karena resistensi insulin sebagai komplikasi ADT
  • Pengangkatan kantong empedu (kolesistektomi), yang telah dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker usus besar sisi kanan
  • Kondisi medis tertentu, seperti akromegali atau penyakit jantung koroner
  • Kekurangan vitamin D
  • Transplantasi ginjal, karena penekanan jangka panjang dari sistem kekebalan tubuh

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

11 Gejala Diabetes yang Perlu Diwaspadai

11 Gejala Diabetes yang Perlu Diwaspadai

Health
Infeksi Saluran Kemih

Infeksi Saluran Kemih

Penyakit
2 Cara Keliru dalam Membersihkan Telinga

2 Cara Keliru dalam Membersihkan Telinga

Health
Bulimia Nervosa

Bulimia Nervosa

Penyakit
3 Cara Aman Membersihkan Telinga

3 Cara Aman Membersihkan Telinga

Health
Aneurisma Aorta

Aneurisma Aorta

Penyakit
Mengenal Apa Itu Metode ERACS dan Manfaatnya Usai Persalinan

Mengenal Apa Itu Metode ERACS dan Manfaatnya Usai Persalinan

Health
Bisinosis

Bisinosis

Penyakit
Cara Mencegah dan Mengatasi Sakit Leher

Cara Mencegah dan Mengatasi Sakit Leher

Health
Penis Patah

Penis Patah

Penyakit
8 Cara Mengatasi Susah Kentut dengan Obat dan secara Alami

8 Cara Mengatasi Susah Kentut dengan Obat dan secara Alami

Health
Emfisema

Emfisema

Penyakit
3 Perbedaan Demensia dan Alzheimer, Jangan Keliru Membedakannya

3 Perbedaan Demensia dan Alzheimer, Jangan Keliru Membedakannya

Health
OCD

OCD

Penyakit
Mengenal Cardiac Angiosarcoma, Kanker Langka yang Menyerang Jantung

Mengenal Cardiac Angiosarcoma, Kanker Langka yang Menyerang Jantung

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.