Kompas.com - 31/08/2021, 07:00 WIB
Ilustrasi ginjal. SHUTTERSTOCKIlustrasi ginjal.

KOMPAS.com - Penyakit ginjal kronis merupakan kondisi hilangnya fungsi ginjal secara bertahap. Seperti yang kita tahu, ginjal merupakan organ penting yang berfungsi menyaring limbah dan kelebihan cairan dari darah Anda.

Jika fungsi ginjal berkurang, tentu limbah dan kelebihan cairan akan menumouk di tubuh. Jika tidak segera ditangani, penyakit ini bisa memicu berbagai komplikasi berbahaya seperti berikut:

  • Retensi cairan, yang dapat menyebabkan pembengkakan di lengan dan kaki, tekanan darah tinggi, atau cairan di paru-paru (edema paru).
  • Tingginya kadar kalium dalam darah (hiperkalemia), yang dapat mengganggu kemampuan jantung untuk berfungsi dan mungkin mengancam jiwa
  • Penyakit jantung dan pembuluh darah (kardiovaskular)
  • Tulang lemah dan peningkatan risiko patah tulang
  • Anemia
  • Kerusakan pada sistem saraf pusat Anda, yang dapat menyebabkan kesulitan berkonsentrasi, perubahan kepribadian, atau kejang
  • Penurunan respon imun, yang membuat Anda lebih rentan terhadap infeksi.

Baca juga: Gegar Otak

Menurut ali biomedis dr Dito Anurogo MSc mengatakan bahwa penyakit ginjal kronis merupakan kondisi progresif yang berpengaruh besar pada kesehatan global, baik sebagai penyebab langsung morbiditas dan mortalitas global.

"Menurut riset kesehatan dasar 2018, prevalensi gagal ginjal kronis di Indonesia sebesar 3,8 permil, dengan faktor risiko utama berupa hipertensi, obesitas, dan diabetes melitus," ungkap dr Dito dalam sebuah tulisan berjudul Tata Laksana Penyakit Ginjal yang dikirimkan kada Kompas.com.

Dalam tulisan tersebut, dr Dito juga mengatakan bahwa sekitar 10 persen populasi dunia menderita penyakit ginjal kronis. Prevalensi penyakit ginjal kronis meningkat seiring bertambahnya usia menjadi sekitar 30 persen pada orang berusia di atas 70 tahun.

Penyakit batu ginjal seringkali ditemukan pada orang dewasa. Namun, apakah anak-anak bisa mengalami batu ginjal?

Dengan kata lain, diprediksi 1 dari 5 pria dan 1 dari 4 perempuan di antara individu berusia 65-74 tahun di dunia menderita penyakit ginjal kronis.

Penyebab

Masih dari sumber yang sama, dr Dito mengatakan bahwa penyebab gagal ginjal kronis di seluruh dunia bervariasi.

Namun, penyakit primer yang paling sering memicu gaginjal kronis adalah diabetes tipe 1 dan 2, hipertensi, glomerulonefritis pimer, nefritis tubulointerstisial kronis, penyakit kistik atau herediter (keturunan), vaskulitis atau glomerulonefritis sekunder, neoplasma (keganasan) atau diskrasia sel plasma, nefropati sel sabit.

Serupa dengan pemaran dr Dito, catatan Mayo Clinic juga menyebutkan bahwa penyakit diabetes tipe 1 atau tipe 2, tekanan darah tinggi, peradangan pada unit penyaringan ginjal dan tubulus ginjal, penyakit ginjal polikistik, pembearan prostat, dan infeksi berulang bisa memicu penyakit ginjal kronis.

Baca juga: Pingsan

Gejala

Gejala yang mengindikasikan adanya penyakit ginjal menurut dr Dito antara lain:

  • pucat hingga anemia
  • sesak napas
  • hipertensi
  • penurunan kapasitas regeneratif ginjal
  • perubahan ginjal.

Meski demikian, Mayo Clinic menyebut bahwa tanda dan gejala penyakit ginjal seringkali tidak spesifik, artinya bisa juga disebabkan oleh penyakit lain.

Dalam catatan Tata Laksana Penyakit Ginjal Kronis yang ditulis dr Dito, disebutkan bahwa diagnosis penyakit ini memerlukan evaluasi kronisitas, etiologi (penyebab) yang mendasarinya, uji GFR atau glomerular filtration rate (tes darah untuk mengetahui stadium penyakit dan fungsi ginjal), albuminuria, serta progresi.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Gagal Ginjal
Gagal Ginjal
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pentingnya Vaksin Kanker Serviks

Pentingnya Vaksin Kanker Serviks

Health
Gejala Klamidia, Infeksi Menular Seksual yang Suka Muncul Diam-diam

Gejala Klamidia, Infeksi Menular Seksual yang Suka Muncul Diam-diam

Health
7 Penyebab Hipertensi pada Anak

7 Penyebab Hipertensi pada Anak

Health
Flu Tulang

Flu Tulang

Penyakit
12 Penyebab Hipertensi yang Perlu Diwaspadai

12 Penyebab Hipertensi yang Perlu Diwaspadai

Health
Peripheral Artery Disease (PAD)

Peripheral Artery Disease (PAD)

Penyakit
Kenali Apa itu Flu Singapura, Ciri-ciri, dan Penyebabnya

Kenali Apa itu Flu Singapura, Ciri-ciri, dan Penyebabnya

Health
Sindrom Antley-Bixler

Sindrom Antley-Bixler

Penyakit
8 Cara Mencegah Penyakit Ginjal

8 Cara Mencegah Penyakit Ginjal

Health
Kenali Apa yang Anda Rasakan, Ini Beda Sedih dan Depresi

Kenali Apa yang Anda Rasakan, Ini Beda Sedih dan Depresi

Health
Ciri-ciri Kanker Mulut Harus Diwaspadai Sejak Dini

Ciri-ciri Kanker Mulut Harus Diwaspadai Sejak Dini

Health
10 Kebiasaan yang Memicu Penyakit Ginjal

10 Kebiasaan yang Memicu Penyakit Ginjal

Health
Apa Saja Penyebab Penyakit Ginjal?

Apa Saja Penyebab Penyakit Ginjal?

Health
Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Lanjut

Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Lanjut

Health
Bagaimana Pengobatan Rumahan Saraf Kejepit?

Bagaimana Pengobatan Rumahan Saraf Kejepit?

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.