Kompas.com - 14/09/2021, 08:00 WIB
Ilustrasi sosis homemade PIXABAY/ PUTIRU1Ilustrasi sosis homemade

KOMPAS.com - Ginjal Anda adalah organ yang memainkan beberapa peran penting dalam kesehatan Anda.

Mereka membantu menyaring darah, membuang produk limbah, menghasilkan hormon, menjaga tulang kuat, mengatur keseimbangan cairan, dan mengatur tekanan darah.

Sayangnya, ginjal bisa rusak dan menjadi kurang efisien seiring waktu.

Ini biasa disebut penyakit ginjal dan diderita oleh sekitar 10 persen orang dewasa di seluruh dunia.

Berbagai faktor dan kondisi kesehatan, termasuk diabetes, dapat meningkatkan risiko penyakit ginjal.

Kadar gula darah tinggi yang berkepanjangan dapat merusak pembuluh darah, termasuk yang ada di ginjal.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Akibatnya, sekitar 1 dari 3 orang dewasa dengan diabetes juga memiliki penyakit ginjal.

Pedoman diet untuk penyakit ginjal dan diabetes bervariasi berdasarkan stadium penyakit ginjal.

Baca juga: 16 Gejala Kanker Ginjal yang Perlu Diwaspadai

 

Tujuannya adalah untuk mencegah penumpukan berbagai bahan kimia, nutrisi, dan produk limbah dalam darah untuk menjaga fungsi ginjal.

Orang dengan penyakit ginjal dan diabetes harus memantau asupan gula dan mineral natrium, kalium, dan fosfor.

Umumnya, orang dengan penyakit ginjal harus mengonsumsi tidak lebih dari 2.300 mg masing-masing natrium.

Mereka juga harus memantau asupan kalium dan fosfor mereka sesuai dengan saran dokter mereka.

Pedoman Prakarsa Kualitas Hasil Penyakit Ginjal (KDOQI) terbaru dari National Kidney Foundation tidak menetapkan batasan khusus pada kalium atau fosfor.

Orang dengan penyakit ginjal juga harus memantau asupan proteinnya karena ginjal mungkin kesulitan menyaring produk limbah dari metabolisme protein.

Di sisi lain, orang dengan penyakit ginjal stadium akhir mungkin membutuhkan lebih banyak protein.

Kebutuhan nutrisi bagi penderita penyakit ginjal berbeda-beda tergantung seberapa parah penyakitnya.

Profesional kesehatan dan ahli diet terdaftar dapat memberi tahu tentang kebutuhan protein dan nutrisi lainnya.

Berikut adalah daftar makanan yang harus dihindari penderita penyakit ginjal dan diabetes.

1. Daging olahan

Daging olahan dibuat dengan cara mengeringkan, mengasinkan, mengawetkan, atau mengasapi daging untuk meningkatkan rasa, tekstur, dan umur simpannya.

Bacon, daging deli, sosis, dan dendeng adalah beberapa jenis daging olahan yang umum.

Karena daging olahan biasanya diasinkan, mereka memiliki kandungan natrium yang tinggi.

Misalnya, porsi standar 3 ons (85 gram) bacon mengandung 1.430 mg sodium, yang hampir 62 persen dari kebutuhan sodium harian Anda dengan penyakit ginjal.

Makanan tinggi natrium tidak ideal untuk penderita penyakit ginjal dan diabetes karena kelebihan natrium dapat secara signifikan membebani ginjal.

Kondisi ini dapat meningkatkan tekanan darah dan menyebabkan penumpukan cairan di tempat-tempat seperti pergelangan kaki, di sekitar jantung, dan paru-paru.

Alih-alih daging olahan, pilih potongan daging tanpa kulit seperti fillet dada ayam yang mengandung lebih sedikit natrium.

Namun, seperti semua makanan kaya protein, makanlah dalam jumlah sedang berdasarkan stadium penyakit ginjal.

Baca juga: 6 Penyebab Gagal Ginjal di Usia Muda

2. Soda berwarna gelap

Soda, terutama varietas berwarna gelap, tidak ideal untuk penderita penyakit ginjal dan diabetes.

Soda berwarna gelap mengandung fosfor, yang digunakan untuk mencegah perubahan warna, memperpanjang umur simpan, dan menambah rasa.

Kebanyakan soda berwarna gelap mengandung 90-180 mg fosfor per porsi 12 ons (355-mL).

Meskipun ini mungkin tidak tampak banyak dibandingkan dengan batas atas harian, soda mengandung jenis fosfor yang berbeda dari yang ditemukan secara alami dalam makanan.

Itu tidak terikat pada protein tetapi muncul dalam bentuk garam, yang berarti lebih mudah diserap ke dalam darah.

Ginjal yang sehat dapat dengan mudah membuang kelebihan fosfor dari darah, tetapi tidak demikian halnya jika Anda memiliki penyakit ginjal.

Memiliki kadar fosfor darah tinggi untuk waktu yang lama dapat meningkatkan risiko penyakit jantung, melemahkan tulang, dan meningkatkan risiko kematian dini.

Soda dan minuman manis lainnya juga mengandung banyak gula tambahan sehingga tidak ideal untuk orang yang menderita diabetes karena tubuh mereka tidak dapat mengatur kadar gula darah dengan benar.

Memiliki kadar gula darah tinggi dalam jangka waktu lama dapat merusak saraf, merusak ginjal lebih lanjut, dan meningkatkan risiko penyakit jantung.

Alih-alih soda, pilihlah minuman yang rendah gula dan fosfor, seperti air putih, teh tanpa pemanis, atau air soda yang dicampur dengan irisan buah atau sayuran.

3. Buah tinggi kalium

Umumnya, buah-buahan sehat dan dikemas dengan vitamin dan mineral.

Namun, orang dengan penyakit ginjal dan diabetes mungkin perlu membatasi asupan buah-buahan tertentu, terutama yang tinggi gula dan potasium.

Jika Anda memiliki penyakit ginjal, tubuh Anda tidak dapat mengeluarkan kalium dengan benar sehingga dapat menyebabkan peningkatan kadar kalium darah, juga dikenal sebagai hiperkalemia.

Jika tidak diobati, kondisi ini dapat menyebabkan kelelahan, kelemahan otot, masalah jantung, dan bahkan kematian.

Buah-buahan tinggi kalium termasuk pisang, alpukat, aprikot, kiwi, dan jeruk.

Baca juga: Ahli Kesehatan Ungkap Berbagai Penyebab dan Gejala Penyakit Ginjal

4. Buah kering

Buah kering dibuat dengan menghilangkan air dari buah melalui berbagai proses.

Cara ini menciptakan buah-buahan kecil dan padat yang kaya energi dan nutrisi.

Buah-buahan kering tidak ideal untuk penderita penyakit ginjal dan diabetes karena tinggi gula dan mineral seperti potasium.

Faktanya, hanya satu setengah cangkir (65 gram) aprikot kering mengandung sekitar 755 mg potasium.

Selain itu, buah-buahan kering mengandung gula yang cepat dicerna, yang tidak ideal jika Anda menderita diabetes.

5. Kebanyakan kacang dan lentil

Dalam kebanyakan kasus, kacang-kacangan dan lentil dianggap sehat dan nyaman.

Namun, bagi penderita penyakit ginjal dan diabetes, kacang-kacangan dan lentil - baik kalengan maupun segar - tidak ideal karena kandungan fosfornya yang relatif tinggi.

Versi kalengan biasanya juga tinggi sodium.

Misalnya, 1 cangkir (185 gram) lentil kalengan mengandung 633 mg kalium dan 309 mg fosfor.

Jika Anda menikmati kacang-kacangan dan lentil, Anda masih bisa memakannya dalam jumlah kecil tetapi tidak sebagai komponen karbohidrat standar makanan Anda.

Jika Anda memilih kacang kalengan dan lentil, pilihlah versi rendah sodium atau "tanpa tambahan garam".

Selain itu, penelitian juga menunjukkan bahwa mengeringkan dan membilas makanan kaleng dapat mengurangi kandungan natriumnya sebanyak 33-80 persen, tergantung pada produknya.

6. Makanan kemasan, makanan instan, dan makanan cepat saji

Makanan kemasan, makanan instan, dan makanan cepat saji cenderung tinggi sodium sehingga tidak ideal untuk seseorang dengan penyakit ginjal dan diabetes.

Beberapa contoh makanan tersebut adalah mi instan, pizza beku, makanan kotak beku, dan jenis makanan microwave lainnya.

Makanan ini juga banyak diproses dan seringkali tinggi karbohidrat olahan.

Ini tidak ideal jika Anda menderita diabetes karena karbohidrat olahan dicerna dengan cepat dan cenderung meningkatkan kadar gula darah.

Baca juga: Mengenal Efek Samping Cuci Darah pada Penderita Gagal Ginjal

7. Jus buah kemasan

Hindari jus buah kemasan dan minuman kemasan manis lainnya jika Anda memiliki penyakit ginjal dan diabetes.

Minuman ini cenderung tinggi gula tambahan yang dapat menyebabkan lonjakan cepat gula darah.

Hal ini mengkhawatirkan karena diabetes mempengaruhi kemampuan tubuh Anda untuk menyerap gula dengan baik dan kadar gula darah tinggi yang berkepanjangan dapat menyebabkan berbagai komplikasi kesehatan.

Selain itu, jus buah kemasan tertentu kaya akan mineral seperti potasium.

Misalnya, secangkir (240 mL) jus jeruk mengandung sekitar 443 mg potasium

8. Bayam, bit, lobak, dan sayuran berdaun hijau tertentu lainnya

Berbagai sayuran berdaun hijau, seperti bayam, lobak, dan bit, mengandung nutrisi dalam jumlah tinggi seperti potasium.

Hanya 1 cangkir (30-38 gram) sayuran mentah mengandung 136-290 mg potasium.

Ingatlah bahwa ketika sayuran berdaun ini dimasak, mereka menyusut ke ukuran yang jauh lebih kecil tetapi masih mengandung jumlah potasium yang sama.

Bayam, bit, lobak, dan sayuran berdaun lainnya juga kaya akan asam oksalat, yakni senyawa organik yang dapat membentuk oksalat setelah terikat dengan mineral seperti kalsium.

Oksalat dapat membentuk batu ginjal pada orang yang rentan.

Selain menyakitkan, batu ginjal lebih lanjut dapat merusak ginjal Anda dan mengganggu fungsinya.

9. Makanan ringan

Makanan ringan seperti keripik, kerupuk, dan pretzel biasanya tinggi garam dan karbohidrat olahan, yang membuatnya tidak cocok untuk mereka yang menderita penyakit ginjal dan diabetes.

Beberapa makanan ringan, seperti keripik kentang, juga mengandung mineral lain yang tinggi, seperti kalium atau fosfor, baik secara alami atau sebagai hasil dari aditif.

Misalnya, satu kantong keripik kentang ukuran sedang (57 gram) mengandung 682 mg kalium, 300 mg natrium, dan 87 mg fosfor.

Makanan ringan harus dibatasi atau dihindari sebagai bagian dari diet sehat, terutama jika Anda memiliki kondisi kesehatan seperti penyakit ginjal dan diabetes.

Sebagai gantinya, bereksperimenlah dengan camilan ramah diabetes yang padat nutrisi.

Baca juga: 10 Kebiasaan yang Bisa Mencegah Batu Ginjal

10. Kentang dan ubi jalar

Kentang dan ubi jalar mengandung potasium tinggi yang dapat menjadi perhatian bagi penderita penyakit ginjal, terutama mereka yang memiliki penyakit ginjal stadium akhir.

Misalnya, kentang panggang sedang (156 gram) mengandung 610 mg kalium, dan kentang manis panggang standar (114 gram) mengandung 541 mg kalium.

Namun, kentang dan ubi jalar dapat direndam atau dicuci untuk mengurangi kandungan potasiumnya secara signifikan.

Dalam sebuah penelitian, merebus kentang kecil dan tipis selama setidaknya 10 menit mengurangi kandungan potasiumnya sekitar 50 persen.

Dalam penelitian lain, merendam kentang setelah dimasak mengurangi kandungan kalium sebanyak 70 persen sehingga menghasilkan kadar kalium yang cocok untuk penderita penyakit ginjal.

Meskipun metode ini dapat menurunkan kandungan potasium, kentang dan ubi jalar masih tinggi karbohidrat.

Jadi ada baiknya untuk memakannya dalam jumlah sedang jika Anda menderita diabetes.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Trypophobia

Trypophobia

Penyakit
4 Pantangan Makanan untuk Penderita Penyakit Prostat

4 Pantangan Makanan untuk Penderita Penyakit Prostat

Health
Iskemia

Iskemia

Penyakit
3 Cara Mengobati Penyakit Kantung Empedu

3 Cara Mengobati Penyakit Kantung Empedu

Health
Pendarahan Pasca Melahirkan

Pendarahan Pasca Melahirkan

Penyakit
Yang Sebaiknya Dilakukan Saat Mata Terkena Cairan Hand Sanitizer

Yang Sebaiknya Dilakukan Saat Mata Terkena Cairan Hand Sanitizer

Health
Penyakit Addison

Penyakit Addison

Penyakit
11 Cara Menjaga Kesehatan Mata yang Baik Diperhatikan

11 Cara Menjaga Kesehatan Mata yang Baik Diperhatikan

Health
8 Penyebab Selangkangan Hitam, Bisa Terkait Penyakit

8 Penyebab Selangkangan Hitam, Bisa Terkait Penyakit

Health
3 Gejala Ejakulasi Dini yang Perlu Diperhatikan

3 Gejala Ejakulasi Dini yang Perlu Diperhatikan

Health
Penis Gatal

Penis Gatal

Penyakit
9 Bahaya Obesitas yang Perlu Diwaspadai

9 Bahaya Obesitas yang Perlu Diwaspadai

Health
Premenstrual Syndrome (PMS)

Premenstrual Syndrome (PMS)

Penyakit
Vitiligo pada Bayi, Kenali Penyebab dan Cara Menyembuhkannya

Vitiligo pada Bayi, Kenali Penyebab dan Cara Menyembuhkannya

Health
Gangguan Pendengaran

Gangguan Pendengaran

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.