StratX Insight
Strategic & Experience

Konten StratX Insight adalah kolaborasi Kompas.com dan StratX

Sebuah ikhtiar bersama memberikan insight bagi Sahabat Kompas.com, terutama brand, pemilik usaha, entrepreneur, pengambil kebijakan perusahaan dan industri, serta siapa pun yang punya ketertarikan terhadap dunia usaha dan bisnis. 

StratX adalah bagian dari Kompas Gramedia (KG), hadir untuk mengungkap potensi dan menghadirkan pertumbuhan kinerja bagi para pelaku dan pemilik usaha.

Anak Muda Rentan Jadi Generasi Terluka karena Pandemi

Kompas.com - 12/10/2021, 11:32 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

PADA medio Januari 2021, World Economic Forum (WEF) bersama Marsh McLennan, SK Group, dan Zurich Insurance Group mengeluarkan The Global Risks Report 2021.

Riset ini secara umum menunjukan berbagai risiko yang akan dihadapi jika pandemi tidak kunjung usai.

Salah satu risiko besar yang akan dihadapi ketika pandemi belum selesai untuk anak muda adalah kehilangan berbagai kesempatan untuk berkembang. Riset ini mendefinisikan anak muda sebagai mereka yang kini berusia antara 15-24 tahun. 

Baca juga: Capek dengan Pandemi? Ini Cara Mengatasi Pandemic Fatigue Saran Psikolog

Risiko kehilangan kesempatan untuk berkembang tersebut antara lain disebabkan oleh krisis finansial berkepanjangan, sistem edukasi yang tidak terbarukan, perubahan iklim ekstrem, dan bahkan lonjakan kekerasan dalam beragam aspek kehidupan akibat pandemi.

Generasi yang hilang dan terluka

Sebelumnya, seperti dirujuk pula oleh riset ini, WEF telah pula mengeluarkan alarm soal risiko pandemi bagi anak muda. Pada Mei 2020, WEF memperingatkan tentang kemungkinan lahirnya generasi yang hilang (lost generation) dari situasi pandemi.

Berdasarkan hasil Global Risks Perception Survey (GRPS), anak muda yang terkecewakan (youth disilusionment) adalah salah satu risiko yang sangat mungkin dihadapi dunia hingga dua tahun ke depan. 

Baca juga: Begini Tips Jaga Kesehatan Mental Saat Pandemi ala Dosen Unair

Risiko Global pada 2021 terkait keberadaan pandemi Covid-19, dalam Global Risks Landscape berdasarkan Global Risks Perception Survey (GRPS) yang dilansir World Economic Forum pada Mei 2020. DOK WORLD ECONOMIC FORUM Risiko Global pada 2021 terkait keberadaan pandemi Covid-19, dalam Global Risks Landscape berdasarkan Global Risks Perception Survey (GRPS) yang dilansir World Economic Forum pada Mei 2020.

Tak hanya rentan menjadi generasi yang hilang, anak-anak muda yang tumbuh di tengah pandemi ini pun berisiko menjadi generasi terluka (scarred generation). 

Situasi pandemi menyebabkan kesenjangan makin melebar antara kaya dan miskin. Efisiensi anggaran juga berdampak pada pengurangan alokasi untuk investasi terkait pendidikan. 

Akibatnya, anak-anak muda yang tumbuh di masa pandemi ini rentan kesulitan membangun pijakan terkait penghidupan karena fondasi yang tak kokoh dari bekal pendidikan.

Pilihan pekerjaan yang bisa didapat pun menjadi rawan terguncang di tiap kali ada gejolak ekonomi, seperti sektor layanan jasa dan sektor informal. 

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.