Kompas.com - 14/10/2021, 07:06 WIB

KOMPAS.com - Linimasa media sosial kiwari diramaikan dengan bahasan FOMO (Fear Of Missing Out) dan JOMO (Joy Of Missing Out).

Secara sederhana, FOMO adalah kondisi takut melewatkan sesuatu yang tidak ingin dilewatkan.

Sedangkan JOMO, lawan dari FOMO, berarti menikmati melewatkan berbagai hal yang sebenarnya tidak ingin dilewatkan.

Beberapa orang beranggapan menjadi JOMO merupakan jalan yang lebih baik.

JOMO dianggap menjadi solusi ketika seseorang takut melewatkan sesuatu yang bisa saja berujung pada rasa penyesalan hingga depresi. 

Baca juga: Apa Perbedaan Depresi Klinis dan Depresi Situasional?

Jalan Tengah antara FOMO dan JOMO

Psikolog Adi Dinardinata, S.Psi, M.Psi. menekankan bahwa JOMO bukan lah cara untuk mengatasi FOMO. JOMO hanya sekadar istilah kebalikan dari FOMO.

Ada metode yang membuat seseorang bisa menikmati apa yang tadinya ditakuti. Cara tersebut yang perlu dipahami agar FOMO dapat diubah menjadi JOMO.

"Bagi saya, kuncinya bukan menikmati, kuncinya adalah dihadapi. Takut melewatkan momen-momen seru, misalnya. Biasakan diri menghadapi apa yang kita takutkan. Lewatkan momen-momen seru untuk beberapa waktu, sampai rasanya terbiasa dan tidak takut lagi," jelas Adi.

Meski begitu, dalam proses menghadapi hal yang sebelumnya ditakutkan tidak pernah mudah.

Halaman Selanjutnya
Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.