Kompas.com - 25/10/2021, 07:01 WIB
Ilustrasi makanan cepat saji. Gorengan, makanan manis, junk food termasuk makanan pantangan setelah sunat yang perlu dihindari.  Shutterstock/Beats1Ilustrasi makanan cepat saji. Gorengan, makanan manis, junk food termasuk makanan pantangan setelah sunat yang perlu dihindari.

Mengonsumsi makanan ini dapat menghambat proses penyembuhan luka setelah sunat. Seperti disinggung di atas, kelebihan gula bisa menyebabkan peradangan. Begitu juga dengan kelebihan garam dan nitrat.

  • Jahe, lada, atau pala

Konsumsi rempah-rempah seperti jahe, lada, atau pala dalam jumlah kecil bisa bermanfaat bagi tubuh.

Tapi, terlalu banyak rempah-rempat setelah operasi seperti sunat bisa menghambat proses pembekuan darah. Kondisi ini rawan menyebabkan infeksi dan bisa memperparah luka yang baru disunat.

Baca juga: Penis Bernanah Bisa Jadi Tanda Penyakit Apa Saja?

  • Keju, pizza, burger, biskuit

Makanan seperti keju, pizza, burger, biskuit, kue yang mengandung mentega biasanya tinggi lemak tak sehat.

Makanan berlemak tinggi ini bisa meningkatkan kadar insulin dan menghambat penyembuhan luka setelah sunat.

Setelah sunat, konsumsi makanan berlemak sehat seperti ikan kembung, salmon, sarden, atau teri.

  • Roti tawar, roti putih, mi, pasta

Roti tawar, roti putih, mi, atau pasta termasuk jenis makanan utraproses yang dapat menghambat proses penyembuhan luka setelah sunat.

Ketimbang mengonsumsi makanan yang mengandung tepung terigu, orang yang baru disunat sebaiknya makanan yang terbuat dari gandum utuh atau beras merah.

Baca juga: Penis Bengkok, Normal atau Tidak?

Hal yang perlu diperhatikan saat memberikan makanan setelah sunat

Selain mempertimbangkan beberapa pantangan makanan setelah sunat di atas, ada baiknya pola makan setelah operasi diganti jadi sedikit-sedikit dan tidak bikin mual terlebih dahulu.

Melansir Royal Children’s Hospital, jika mual setelah operasi sunat sudah hilang, baru berikan makanan sehat. Untuk bayi, berikan air susu ibu (ASI) seperti biasa.

Halaman Selanjutnya
Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Oligomenore

Oligomenore

Penyakit
Mengapa Gigitan Nyamuk Terasa Gatal di Kulit?

Mengapa Gigitan Nyamuk Terasa Gatal di Kulit?

Health
Tromboflebitis

Tromboflebitis

Penyakit
Nyeri Lengan Kiri Bisa Jadi Gejala Serangan Jantung, Kenali Gejalanya

Nyeri Lengan Kiri Bisa Jadi Gejala Serangan Jantung, Kenali Gejalanya

Health
Bayi Berat Lahir Rendah

Bayi Berat Lahir Rendah

Penyakit
Bagaimana Penyakit Liver Bisa Menyebabkan Muntah Darah?

Bagaimana Penyakit Liver Bisa Menyebabkan Muntah Darah?

Health
Insufisiensi Aorta

Insufisiensi Aorta

Penyakit
10 Penyebab Darah Haid Sedikit, Bisa Faktor Usia sampai Penyakit

10 Penyebab Darah Haid Sedikit, Bisa Faktor Usia sampai Penyakit

Health
Limfoma Non-Hodgkin

Limfoma Non-Hodgkin

Penyakit
Awas, Sering Tahan Kecing Bisa Bikin Infeksi Saluran Kemih

Awas, Sering Tahan Kecing Bisa Bikin Infeksi Saluran Kemih

Health
Ekolalia

Ekolalia

Penyakit
3 Dampak Stres Saat Hamil dan Cara Mengatasinya

3 Dampak Stres Saat Hamil dan Cara Mengatasinya

Health
Punya Fantasi Seks Tak Realistis? Bisa Jadi Gejala Narsisme Seksual

Punya Fantasi Seks Tak Realistis? Bisa Jadi Gejala Narsisme Seksual

Health
Benign Prostatic Hyperplasia (BPH)

Benign Prostatic Hyperplasia (BPH)

Penyakit
Bagaimana Posisi Tidur Agar Bayi Tidak Sungsang?

Bagaimana Posisi Tidur Agar Bayi Tidak Sungsang?

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.