Kompas.com - 12/01/2022, 07:00 WIB

KOMPAS.com - Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC), sekitar 3.400 bayi meninggal setiap tahun karena sindrom kematian mendadak.

Sindrom kematian mendadak adalah kematian tiba-tina pada bayi yang tidak memeiliki penyebab pasti.

Menurut dokter anak dari Cleveland Clinic, Raj Rambhatla, mengatakan bahwa sindrom kematian mendadak pada bayi sebagian besar disebabkan oleh cacat pada otak bayi yang mengontrol pernapasan saat tidur.

Baca juga: 8 Gejala Stroke pada Anak, dari Kejang hingga Badan Lunglai

Faktor risiko sindrom kematian mendadak pada bayi

Agar orangtua lebih waspada, berikut faktor risiko sindrom kematian mendadak pada bayi:

1. Penyakit pernapasan atau infeksi

Jika bayi Anda sakit pilek atau memiliki penyakit pernapasan, mereka bisa kesulitan bernapas saat tidur.

Hal inilah yang bisa memicu sindrom kematian mendadak pada bayi,

2. Bayi lahir prematur

Bayi yang lahir prematur biasanya memiliki organ yang belum berkembang sempurna. Sistem di otak di mereka juga belum matang sehingga tidak dapat mengontrol pernapasan dan detak jantung yang baik saat tidur.

3. Paparan asap orang

Halaman Selanjutnya
Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.