Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 19/04/2022, 11:30 WIB

KOMPAS.com - Mengantuk merupakan hal normal bagi semua orang, tetapi mengantuk sepanjang hari menjadi gejala abnormal.

Jika Anda merasa lelah dan ingin tidur sepanjang hari, mungkin Anda mengalami gejala mengantuk berlebihan di siang hari (Excessive Daytime Sleepiness/EDS).

Mengutip Verywell Health, EDS sangat umum, sehingga terjadi setidaknya 3 hari seminggu pada 20 persen populasi orang dewasa.

Bila perasaan mengantuk berlebihan sepanjang hari konstan atau teratur, kemungkinan ada penyebab yang terkait dengan:

  • Faktor gaya hidup
  • Faktor medis umum
  • Gangguan tidur
  • Efek samping obat

Baca juga: 8 Alasan Kenapa Kamu Sering Mengantuk padahal Cukup Tidur

1. Faktor gaya hidup

Mengutip Verywell Health, berbagai aspek gaya hidup kita dapat berdampak besar pada EDS dan tingkat energi kita, di antaranya yaitu:

Kebiasaan makan

Mungkin kita gagal makan makanan seimbang atau sering melewatkan jam makan, yang menyebabkan asupan gizi buruk.

Hal ini berkontribusi pada kelelahan yang menimbulkan rasa mengantuk sepanjang hari.

Beberapa penyebab kantuk berlebihan yang berhubungan dengan pola makan meliputi:

  • Kekurangan vitamin dan mineral, terutama zat besi, vitamin B12, dan vitamin D
  • Perubahan kadar gula darah yang membatasi kemampuan tubuh untuk mengangkut energi ke sel-selnya
  • Konsumsi alkohol berlebihan
  • Mengkonsumsi terlalu banyak kafein.

Kebiasaan tidur buruk

Kebiasaan tidur yang buruk dapat berkontribusi mengurangi jumlah dan kualitas tidur.

Kebiasaan-kebiasaan tidur yang buruk meliputi:

  • Gagal mendapatkan jumlah istirahat yang tepat yang dibutuhkan dalam tahap kehidupan Anda.
  • Mencoba tidur di lingkungan yang panas, berisik, atau tidak nyaman.
  • Kurangnya rutinitas sebelum tidur yang dirancang untuk membantu tubuh beristirahat.
  • Berolahraga dalam beberapa jam sebelum tidur.
  • Tidur siang.

Kebiasaan tidak aktif

Tidak banyak bergerak (kebiasaan mager), bisa membuat kita lebih mungkin mengalami gelisah, tidur tidak berkualitas.

Penelitian menunjukkan bahwa melakukan lebih banyak aktivitas fisik dapat membantu meningkatkan kualitas tidur.

Satu studi mengikuti 41 orang, beberapa di antaranya melakukan setidaknya 150 menit olahraga sedang hingga berat setiap minggu selama 6 bulan.

Mereka yang melakukannya melaporkan lebih sedikit insomnia, depresi, dan kecemasan dibandingkan mereka yang tidak berolahraga.

Ketidakaktifan dapat berkontribusi pada masalah tidur meliputi:

  • Tingkat depresi yang lebih tinggi
  • Peningkatan tingkat sindrom metabolik
  • Paparan gadget

Baca juga: Ini Dia Penyebab Kamu Suka Mengantuk Setelah Makan

Olahraga terlalu keras

Olahraga terlalu keras atau memaksakan diri dalam beraktivitas dapat membuat energi tubuh terlalu terkuras untuk pulih dalam semalam.

Akibatnya, tidur kurang nenyak dan membuat kita mengantuk sepanjang hari di keesokannya.

Gejala yang dapat menyertainya meliputi:

  • Penurunan kemampuan Anda untuk beraktivitas
  • Depresi atau perubahan suasana hati
  • Sakit, anggota badan terasa berat
  • Cedera
  • Mudah sakit
  • Gelisah
  • Penurunan berat badan yang tiba-tiba.

Mengurangi olahraga atau memberi diri satu atau dua minggu untuk beristirahat dan memulihkan diri dapat menghilangkan masalah tidur dan EDS.

Stres

Stres psikologis dapat berdampak besar pada kualitas tidur.

Padahal, kurang tidur bisa membuat kita merasa semakin stres.

Sebuah survei terhadap 1.950 orang dewasa oleh American Psychological Association menemukan bahwa:

  • 43 persen orang dewasa mengatakan stres membuat mereka sulit tidur di malam hari.
  • 21 persen melaporkan merasa lebih stres setelah tidak cukup tidur.
  • Di antara mereka dengan tingkat stres yang lebih tinggi, 45 persen mengatakan kurang tidur meningkatkan tingkat stres mereka.
  • 37 persen melaporkan lelah atau lelah karena stres.

Sebuah studi pada 2020 menemukan bahwa tidur nyenyak membantu orang mempertahankan emosi positif dalam menghadapi peristiwa yang membuat stres.

Selain itu, memungkinkan mereka merasakan lebih banyak kegembiraan dari pengalaman positif.

Menurunkan tingkat stres atau mempelajari cara mengelola stres dengan lebih baik dapat membantu mengurangi kelelahan dan EDS.

Jika Anda tidak dapat melakukannya sendiri, bicarakan dengan penyedia layanan kesehatan Anda.

Baca juga: Mengantuk Setelah Makan Tanda Kamu Alami Koma Makanan

2. Faktor medis umum

Mengutip Verywell Health, rasa mengantuk sepanjang hari mungkin terkait dengan beberapa kondisi medis tertentu, seperti:

  • Anemia
  • Penyakit autoimun
  • Kanker
  • Sindrom kelelahan kronis
  • Penyakit paru obstruktif kronik (PPOK)
  • Depresi
  • Diabetes
  • Fibromyalgia
  • Penyakit jantung
  • Infeksi
  • Mati haid
  • Kehamilan
  • Penyakit tiroid
  • Kondisi medis ini memengaruhi tingkat energi tubuh kita dan menyebabkan kelelahan karena berbagai alasan.

Tingkat energi Anda juga mungkin terpengaruh oleh cara perawatan dari kondisi medis yang mendasarinya, seperti kemoterapi untuk perawatan kanker.

Anemia

Anemia adalah suatu kondisi yang menyebabkan tubuh memiliki lebih sedikit sel darah merah atau hilangnya fungsi sel darah merah.

Akibatnya, mengganggu peredaran oksigen ke seluruh organ dalam tubuh.

Gejala umum meliputi:

  • Merasa lemah atau lelah
  • Sakit kepala
  • Kemampuan berkonsentrasi atau berpikir terganggu
  • Mudah tersinggung
  • Hilangnya selera makan
  • Mati rasa dan kesemutan pada tangan dan kaki.

Jenis anemia yang paling umum disebabkan oleh kekurangan zat besi.

Baca juga: 5 Cara Mengatasi Mengantuk di Siang Hari selain Minum Kopi

Penyakit autoimun

Pada penyakit autoimun, sistem kekebalan Anda secara keliru menyerang proses di tubuh Anda sendiri.

Hal ini dapat menyebabkan kerusakan jaringan dan peradangan kronis. Penyakit-penyakit tersebut antara lain:

  • Radang sendi
  • Lupus
  • Sklerosis ganda
  • Sindrom Sjogren
  • Penyakit radang usus

Kondisi ini sering menyebabkan kelelahan. Selanjutnya, dapat mengganggu:

  • Suplai oksigen dan nutrisi ke tubuh
  • Metabolisme
  • Sistem saraf.

Ketidakseimbangan dalam sitokin, yang berperan dalam mengatur suasana hati dan tidur, juga mungkin timbul.

Ketidakseimbangan dalam sitokin juga mungkin timbul. Sitokin berperan dalam mengatur suasana hati dan tidur.

Kanker

Lebih dari 80 persen orang dengan kanker mengalami kelelahan, yang bisa menyebabkan ia mengantuk sepanjang hari.

Kelelahan ekstrem yang tidak membaik dengan istirahat sering kali merupakan tanda awal kanker.

Kondisi kanker yang kemudian dapat memicu mengantuk sepanjang hari karena:

  • Jumlah darah atau elektrolit terganggu
  • Perubahan kadar hormon
  • Perubahan tingkat sitokin dan peradangan
  • Perubahan yang disebabkan oleh kanker yang memengaruhi fungsi sel.

Perawatan kanker juga dapat menyebabkan kelelahan, yang bisa meliputi:

  • Kemoterapi
  • Imunoterapi
  • Terapi
  • Radiasi
  • Pembedahan (selama proses pemulihan).

Baca juga: Sering Mengantuk Berlebihan, Waspadai Hipersomnia

Sindrom kelelahan kronis (CFS)

Sindrom kelelahan kronis atau disebut juga myalgic encephalomyelitis, menyebabkan kelelahan yang luar biasa, sehingga bisa membuat seseorang mengantung sepanjang hari.

Kondisi ini tidak bisa membaik hanya dengan istirahat sesaat. Sering juga diikuti gejala, seperti flu dan jenis disfungsi kognitif berupa "kabut otak".

Penelitian menunjukkan sejumlah kemungkinan penyebab CFS, meliputi:

  • Infeksi jangka panjang
  • Gangguan tidur
  • Masalah sitokin dan aktivitas sehari-hari.

Orang didiagnosis dengan ME/CFS setelah kelelahan parah yang tidak dapat dijelaskan berlangsung setidaknya selama 6 bulan.

Penyakit paru obstruktif kronis (PPOK)

Penyakit paru obstruktif kronis menyebabkan:

  • Mengi
  • Sesak napas
  • Kelebihan lendir di saluran udara.

Kemudian, kesulitan bernapas dapat menyebabkan seseorang mengalami kelelahan, lalu mengantung sepanjang hari.

Depresi

Depresi sering membawa perasaan sedih dan kehilangan minat dalam aktivitas, tetapi juga menyebabkan gejala fisik, seperti kelelahan dan EDS.

Penelitian menunjukkan bahwa kelelahan, insomnia, dan masalah dengan konsentrasi, mungkin merupakan tanda peringatan depresi.

Diabetes

Kelelahan sangat umum terjadi pada penderita diabetes.

Pada 2018, beberapa peneliti bahkan membuat kasus untuk kondisi baru yang disebut "sindrom kelelahan diabetes."

Kemungkinan penyebab kelelahan ini meliputi:

  • Kadar gula darah rendah membatasi pengiriman nutrisi ke otot
  • Ketidakseimbangan hormon
  • Efek samping pengobatan
  • Kondisi kesehatan yang tumpang tindih
  • Makanan dan faktor gaya hidup lainnya.

Baca juga: Mengapa Banyak Orang Mengantuk Usai Makan?

Fibromyalgia

Fibromyalgia adalah kondisi nyeri kronis.

Kondisi medis ini disebabkan oleh disfungsi pada sistem saraf pusat, yang meningkatkan sensitivitas dan mengubah sensasi yang tidak berbahaya menjadi rasa sakit atau allodynia.

Kelelahan dan EDS juga merupakan gejala utama fibromyalgia.

Kelelahan terjadi mungkin karena adanya perubahan biokimia, peradangan, dan gangguan tidur.

Penyakit jantung

Jika Anda mengalami kelelahan yang baru dan konstan, ini mungkin merupakan tanda peringatan dini gagal jantung atau penyakit arteri koroner.

Penyakit jantung membatasi jumlah darah kaya oksigen sampai ke otot atau ke jantung itu sendiri.

Kekurangan oksigen akan menguras energi, menyebabkan kelelahan, serta mengantuk sepanjang hari.

Gejala lain dari otot jantung yang lemah dan gagal jantung meliputi:

  • Sesak napas
  • Detak jantung yang tidak teratur, cepat, atau berdebar-debar
  • Kaki dan kaki bengkak.

Infeksi

Kelelahan sering menyertai penyakit menular seperti:

  • Covid-19
  • Influensa
  • Mononukleosis (mono)

Selain kelelahan, infeksi tersebut juga diikuti kondisi sebagai berikut:

  • Demam
  • Diare
  • Batuk
  • Nyeri otot.

Dalam beberapa kasus, kelelahan tetap ada setelah penyakit itu sendiri hilang.

Rasa lelah kadang-kadang disebut sebagai kelelahan pasca-virus atau kelelahan terus-menerus setelah infeksi.

Dengan Covid-19, kelelahan sering disebut sindrom pasca-Covid-19.

Baca juga: Kenapa Kita Mudah Mengantuk dan Banyak Tidur saat Sakit?

Menopause

Transisi ke menopause, dimulai dengan perimenopause dan berlanjut ke tahap awal pascamenopause, dikaitkan dengan kelelahan bersama dengan:

  • Hot flash
  • Keringat malam
  • Ketidakteraturan menstruasi
  • Perubahan suasana hati
  • Sakit kepala
  • Masalah kognitif

Kelelahan menopause mungkin terkait dengan gangguan tidur yang disebabkan oleh hot flashes dan keringat malam.

Penyebab lain bisa terkait dengan perubahan hormonal, penuaan, dan stres yang terkait dengan waktu hidup ini.

Beberapa penelitian menunjukkan hubungan yang kompleks antara kelelahan menopause dan stres.

Kehamilan

Saat Anda hamil, banyak tuntutan ekstra ditempatkan pada tubuh Anda. Hal ini dapat menyebabkan kelelahan.

Kondisi hamil paling umum dan biasanya paling parah pada trimester I dan III tetapi beberapa orang kelelahan selama kehamilan mereka.

Penyebab kelelahan dan memicu mengaantung sepanjang hari terkait kehamilan meliputi:

  • Energi yang dibutuhkan untuk membuat plasenta dan memberi makan bayi
  • Metabolisme meningkat
  • Perubahan hormonal
  • Gula darah rendah
  • Tekanan darah rendah
  • Perubahan pencernaan
  • Stres
  • Gangguan tidur karena nyeri, ingin buang air kecil di malam hari, atau (nanti) aktivitas bayi

Penyakit tiroid

Ketidakseimbangan hormon tiroid juga dapat menyebabkan EDS.

Kelenjar tiroid, yang terletak di bagian depan leher Anda, menghasilkan beberapa hormon yang mengatur metabolisme Anda dan memiliki efek besar pada kesehatan Anda.

Baca juga: 4 Penyebab Ibu Hamil Sering Merasa Cepat Lelah dan Mengantuk

3. Gangguan tidur

Menguitip Verywell Health, kelalahan dan mengantuk sepanjang hari adalah gejala utama gangguan tidur.

Gangguan ini mungkin termasuk:

  • Gangguan ritme sirkadian: kondisi yang dapat membuat orang merasa terlalu mengantuk di siang hari.
  • Insomnia: kondisi yang membuat orang sulit untuk tertidur atau mendapatkan tidur yang berkualitas.
  • Sindrom Kleine-Levin: kondisi yang bisa menyababkan episode kantuk berlebihan yang berulang.
  • Narkolepsi: serangan tidur untuk waktu yang singkat pada waktu yang tidak terduga.
  • Sindrom kaki gelisah: sensasi tidak nyaman pada kaki yang menyebabkan gerakan berlebihan saat tidur.
  • Sleep apnea: suatu kondisi di mana pernapasan berhenti sebagian atau seluruhnya saat tidur.

Jika penyedia layanan kesehatan mencurigai Anda memiliki gangguan tidur, mereka mungkin meminta Anda untuk mencatat berapa lama dan seberapa baik tidur Anda.

Pihak layanan kesehatan mungkin juga mengirim Anda untuk studi tidur, yang disebut polisomnografi.

Banyak gangguan tidur dapat berhasil diobati setelah diidentifikasi.

Baca juga: 5 Penyebab Kenapa Mengantuk Terus di Siang Hari

4. Obat-obatan yang menyebabkan mengantuk

Mengutip Verywell Health, mengantuk sepanjang hari bisa menjadi efek samping yang umum dari obat-obatan tertentu.

Penyedia layanan kesehatan Anda kemungkinan akan melihat obat apa yang Anda minum, jika Anda sering mengalami kelelahan dan mengantung sepanjang hari.

Obat-obatan yang bisa membuat Anda lelah antara lain:

  • Analgesik: obat penghilang rasa sakit termasuk opioid, seperti Vicodin (hydrocodone-acetaminophen) dan OxyContin (oxycodone).
  • Antikonvulsan: obat pencegah kejang, seperti Neurontin (gabapentin) dan Lyrica (pregabalin).
  • Antidepresan: trisiklik dan SSRI/SNRI termasuk Elavil (amitriptyline), Prozac (fluoxetine), Cymbalta (duloxetine).
  • Antiemetik: obat mual, muntah, dan mabuk perjalanan, seperti Dramamine (dimenhydrinate), Anzemet (dolasteron), Zyprexa (olanzapine), dan Reglan (metoclopramide).
  • Antihistamin: obat alergi termasuk Zyrtec (cetirizine), Claritin (loratadine), Benadryl (diphenhydramine).
  • Antipsikotik: obat untuk skizofrenia, psikosis pada gangguan bipolar, depresi, dan penyakit Alzheimer termasuk Abilify (aripiprazole), Risperdal (risperidone), Seroquel (quetiapine).
  • Benzodiazapin: obat penenang dan obat penenang, seperti Librium (klordiazepoksida), Valium (diazepam).
  • Obat tekanan darah: diuretik, ARB, calcium channel blocker, beta-blocker termasuk Lasix (furosemide), Avapro (irbesartan), Calan (verapamil HCL), dan Toprol-XL (metoprolol succinate).
  • Relaksan otot: termasuk Soma (carisoprodol), Lorzone (chlorzoxazone), dsn Flexeril (cyclobenzaprine).
  • Obat penenang: obat penenang/hipnotik non-benzodiazepine, seperti Ambien (zolpidem), Sonata (zaleplon), Lunesta (eszopiclone).
  • Statin: terutama obat yang larut dalam lemak termasuk Lipitor (atorvastatin), Mevacor (lovastatin), Vytorin (ezetimibe/simvastatin), Zocor (simvastatin).
  • Steroid: digunakan untuk peradangan, alergi, penyakit kulit, kanker tertentu, dan setelah transplantasi organ. Beberapa dapat menyebabkan insomnia, termasuk prednisolon, metilprednisolon, deksametason.

Baca juga: Berbagai Hal yang Membuat Kita Mengantuk Sepanjang Hari

Gejala

Mengutip Medical News Today, orang yang mengalami kondisi mengantung sepanjang hari mungkin dapat dikenali dengan beberapa gejala sebagai berikut:

  • Kelelahan
  • Kabut mental
  • Ketidakmampuan untuk fokus
  • Pusing
  • Lesu

Mengantung sepanjang hari juga dapat menyebabkan:

  • Kesulitan bangun dari tempat tidur di pagi hari
  • Merasa lesu dan tidak termotivasi sepanjang hari
  • Sering tidur siang sepanjang hari
  • tertidur pada waktu yang tidak tepat, seperti saat mengemudi atau saat makan
  • Kehilangan perhatian
  • Kehilangan selera makan
  • Kesulitan mengingat peristiwa sepanjang hari
  • Kesulitan berkonsentrasi
  • Kinerja yang buruk dalam pekerjaan atau kegiatan sekolah.

Seseorang mungkin mengalami gejala tambahan, jika kantuk berlebihan mereka adalah akibat dari kondisi kesehatan yang mendasarinya.

Baca juga: 11 Akibat Kurang Tidur Bagi Kesehatan yang Pantang Disepelekan

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+