Kompas.com - 12/07/2022, 18:00 WIB

KOMPAS.com - Setiap orang bisa mengalami hati berlemak. Ketika terjadi hati bisa tidak berfungsi secara normal.

Mengutip Cleveland Clinic, penyakit hati berlemak disebut juga sebagai hepatic steatosis, yang terjadi karena penumpukan lemak ekstra di hati.

Hati yang sehat mengandung sedikit lemak. Namun, akan menjadi masalah ketika penumpukan lemak mencapai 5-10 persen dari berat hati Anda.

Dalam kebanyakan kasus, penyakit hati berlemak tidak menyebabkan masalah serius atau mencegah fungsi hati Anda secara normal.

Baca juga: 13 Cara Mencegah Penumpukan Lemak Ekstra di Hati

Namun 7-30 persen orang dengan kondisi tersebut, mengalami penyakit hati berlemak yang akan semakin memburuk dari waktu ke waktu.

Proses penyakit hati berlemak berkembang melalui tiga tahap, yaitu:

  • Hati berlemak sederhana: ada penumpukan lemak ekstra di hati. Perlemakan hati sederhana sebagian besar tidak berbahaya, jika tidak berkembang.
  • Steatohepatitis: tahap ini terjadi saat hati menjadi meradang (bengkak) hingga merusak jaringannya
  • Fibrosis: ketika jaringan parut terbentuk di mana hati Anda rusak.
  • Sirosis hati: tahap ini terjadi karena jaringan parut yang luas menggantikan jaringan sehat.

Kebanyakan orang tidak merasakan gejala awal penyakit hati berlemak hingga masalah telah berada pada tahap serius.

Namun, gejala yang bisa dialami seseorang yang terkena penyakit hati berlemak bisa meliputi:

  • Sakit perut atau rasa penuh di sisi kanan atas perut (perut)
  • Mual, kehilangan nafsu makan atau penurunan berat badan
  • Kulit dan bagian putih mata berwarna kekuningan (jaundice)
  • Perut dan kaki bengkak (edema)
  • Kelelahan ekstrim atau kebingungan mental
  • Lunglai.

Baca juga: 5 Cara Mencegah Kanker Hati yang Penting Diterapkan

Beberapa orang dengan penyakit hati berlemak mengalami komplikasi, saat gejala awal penyakit hati berlemak tidak mudah sadari, sehingga tidak sempat mendapatkan pengobatan.

Komplikasi penumpukan lemak ekstra di hati itu termasuk fibrosis hati dan sirosis.

Jika Anda mengalami fibrosis hati yang parah, kondisi berubah menjadi sirosis, suatu kondisi yang berpotensi mengancam jiwa yang dapat menyebabkan gagal hati dan kanker hati.

Kerusakan hati akibat sirosis bersifat permanen. Sehingga, sangat penting untuk mencegah penumpukan lemak ekstra di hati sejak awal.

Ciri-ciri sirosis meliputi:

  • Sakit perut
  • Kehilangan selera makan
  • Penurunan berat badan
  • Kelemahan atau kelelahan
  • Mual
  • Kulit yang gatal
  • Kulit dan mata kuning
  • Mudah memar atau berdarah
  • Urin berwarna gelap
  • Tinja pucat
  • Akumulasi cairan di perut (asites)
  • Pembengkakan (edema) kaki
  • Kumpulan pembuluh darah seperti jaring di bawah kulit
  • Pembesar payudara pada pria
  • Kebingungan

Baca juga: 8 Makanan Berbahaya Bagi Kesehatan Hati yang Harus Dihindari

Jenis

Mengutip Healthline, ketika hati berlemak berkembang pada seseorang yang minum banyak alkohol, itu dikenal sebagai penyakit hati berlemak alkoholik (AFLD).

Pada seseorang yang tidak minum banyak alkohol, itu dikenal sebagai penyakit hati berlemak nonalkohol (NAFLD).

Baik AFLD dan NAFLD muncul dengan tahapan proses yang sama.

Penyakit hati berlemak alkoholik (AFLD)

Minum banyak alkohol merusak hati.

Penyakit hati berlemak alkoholik (AFLD) adalah tahap paling awal dari penyakit hati terkait alkohol.

Jika tidak ada peradangan atau komplikasi lain, kondisi ini dikenal sebagai perlemakan hati alkoholik sederhana.

Steatohepatitis alkoholik (ASH) adalah jenis AFLD. Saat penumpukan lemak ekstra di hati disertai dengan peradangan, yang juga dikenal sebagai hepatitis alkoholik.

Dokter dapat mendiagnosis ASH dengan ciri-ciri:

  • Anda memiliki kelebihan lemak di hati
  • Hati meradang
  • Minum banyak alkohol

Jika tidak ditangani dengan benar, ASH dapat menyebabkan fibrosis hati. Jaringan parut hati yang parah (sirosis) dapat menyebabkan gagal hati.

Baca juga: Gejala Kanker Hati Stadium Akhir yang Harus Diwaspadai

Penyakit hati berlemak nonalkohol (NAFLD)

Penyakit hati berlemak nonalkohol (NAFLD) adalah ketika terjadi penumpukan lemak ekstra di hati orang yang tidak minum banyak alkohol.

Jika Anda memiliki kelebihan lemak di hati Anda dan tidak ada riwayat penggunaan alkohol berat, Anda mungkin akan menerima diagnosis NAFLD.

Jika tidak ada peradangan atau komplikasi lain, kondisi ini dikenal sebagai NAFLD sederhana.

Steatohepatitis nonalkohol (NASH) adalah jenis NAFLD. Saat penumpukan lemak ekstra di hati disertai dengan peradangan.

Dokter dapat mendiagnosis Anda mengalami NASH, dengan ciri-ciri:

  • Anda memiliki kelebihan lemak di hati Anda
  • Hati meradang
  • Anda tidak memiliki riwayat penggunaan alkohol berat.

Jika tidak diobati, NASH dapat menyebabkan fibrosis hati. Dalam kasus yang parah, ini dapat berkembang menjadi sirosis dan gagal hati.

Baca juga: Kebiasaan yang Bisa Merusak Kesehatan Hati Perlu Dihindari

Perlemakan hati kehamilan akut (AFLP)

Selain ada penyakit hati berlemak alkoholik dan non-alkoholik, ada juga hati berlemak akut kehamilan (AFLP).

AFLP adalah ketika kelebihan lemak menumpuk di hati selama kehamilan. Ini adalah komplikasi kehamilan yang jarang namun serius.

Penyebab pastinya tidak diketahui, meskipun genetika mungkin menjadi alasannya.

Biasanya, AFLP muncul dan berkembang pada trimester ketiga kehamilan. Jika tidak diobati, itu menimbulkan risiko kesehatan yang serius bagi ibu dan bayi.

Jika dokter mendiagnosis Anda mengalami AFLP, mereka mungkin menyarankan Anda untuk melahirkan bayi sesegera mungkin.

Anda mungkin perlu menerima perawatan lanjutan selama beberapa hari setelah Anda melahirkan.

Kesehatan hati Anda kemungkinan akan kembali normal dalam beberapa minggu setelah melahirkan.

Baca juga: Kebiasaan Minum Alkohol Akan Merusak Hati

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.