Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 26/11/2022, 15:00 WIB

KOMPAS.com - Beberapa orangtua mungkin menganggap anak stunting atau gagal tumbuh sebagai faktor keturunan atau genetik.

Hal ini lantas membuat orangtua cenderung tidak mencari tahu penyebab si kecil tampak lebih pendek dari usianya atau mengalami kondisi yang dinamakan stunting.

Padahal, deteksi dini stunting dapat dilakukan sejak anak lahir yaitu dengan mengamati pertambahan berat badan serta tinggi si kecil.

Baca juga: Cegah Generasi Stunting dengan Cukup Asupan Protein Hewani

Deteksi stunting dengan memantau berat badan anak

Menurut ahli nutrisi dan penyakit metabolik Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) dr. Cut Nurul Hafifah, Sp. A (K), stunting diawali dengan pertumbuhan berat badan anak yang tidak adekuat atau tidak memenuhi syarat.

Nurul menjelaskan, anak dikatakan gagal tumbuh apabila penambahan berat badannya berada di bawah persentil lima pada grafik pertumbuhan anak.

Sebagai contoh, pada usia 0-3 bulan, anak seharusnya mengalami pertambahan berat badan sebesar 25-30 gram sehari atau 750-900 gram per bulan.

Kemudian, pada anak umur 4-6 bulan, penambahan berat badan seharusnya sekitar 20 gram sehari atau 600 gram per bulan.

Seanjutnya, pada usia 6-9 bulan, penambahan berat badan si kecil adalah 15 gram sehari atau 450 gram per bulan.

"Kalau mau lihat di buku KMS, jangan semata-mata anak saya ada di garis hijau. Coba lihat juga trennya," ujar dr. Cut Nurul Hafifah, dilansir dari ANTARA.

"Misalnya, dia awalnya di titik -1 dan dia selalu di -1 terus, artinya dia tumbuh sesuai moda awal. Tapi kalau dari nol lalu geser ke minus satu, kita mesti bertanya-tanya walaupun sebenarnya masih normal," imbuh Nurul.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Sumber Antara,IDAI

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+