Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 16/09/2023, 12:01 WIB
Agustin Tri Wardani,
Mahardini Nur Afifah

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Sepsis pada bayi adalah salah satu momok kesehatan bagi para orangtua. Pasalnya, penyakit ini bisa mematikan dan menjadi salah satu penyebab utama kematian pada bayi baru lahir. 

Masalah kesehatan yang dikenal dengan istilah penyakit infeksi darah pada bayi atau sepsis neonatum ini terjadi ketika sistem kekebalan tubuh tidak mampu mengendalikan infeksi di dalam tubuh. 

Penyakit ini bisa menyerang siapa saja, namun sangat rentan dialami oleh anak, terutama bayi prematur dan baru lahir karena daya tahan tubuhnya belum optimal.

Lantas, apakah sepsis pada bayi sembuh? Simak penjelasannya lewat artikel berikut ini. 

Baca juga: Kenali Apa Itu Sepsis pada Bayi, Gejala, dan Penyebabnya

Apakah sepsis pada bayi bisa sembuh?

Melansir Cleveland Clinic, sepsis pada bayi bisa sembuh. Banyak bayi baru lahir yang mengalami sepsis sembuh total dan tidak mengalami kesehatan lain.

Perlu diketahui, kunci utama kesembuhan sepsis pada bayi adalah kecepatan dalam penanganan dan perawatan.

Semakin cepat bayi yang terkena sepsis ditangani, maka hasil pengobatan dan perawatan akan semakin baik.

Namun, lantaran masalah kesehatan ini sering terlambat dideteksi, sepsis neonatum tetap menjadi salah satu penyebab utama kematian bayi.

Sebagai informasi, penyebab sepsis pada bayi dan anak bisa dipicu sejumlah faktor.

Untuk bayi, sepsis biasanya timbul karena adanya infeksi pada ibu dan proses persalinan yang tidak steril sehingga mengakibatkan bayi mengalami infeksi saat dilahirkan.

Selain itu, faktor lingkungan yang kurang bersih juga menjadi salah satu penyebab sepsis bisa menyerang bayi dan anak.

Maka dari itu, kebersihan bayi selama pada masa perawatan khususnya bayi baru lahir, sangat perlu diperhatikan untuk menghindari risiko terjangkitnya sepsis.

Baca juga: 6 Bahaya Sepsis yang Perlu Diwaspadai

Bagaimana pengobatan sepsis pada bayi?

Melansir MedicineNet, ketika bayi mengalami sepsis neonatum maka fokus utama pengobatannya adalah melawan dan menghilangkan infeksi dari tubuh bayi baru lahir.

Pengobatan sepsis pada bayi dilakukan dengan memberikan cairan intravena (IV) yang dicampur dengan obat antibiotik.

Cara ini seringkali dilakukan oleh tenaga medis bahkan sebelum hasil tes diagnostik diketahui sebagai tindakan pencegahan.

Setelah tes selesai dan penyebab infeksi diketahui, pengobatan khusus dimulai. Jika infeksi ternyata disebabkan virus, maka obat yang akan diberikan adalah obat antivirus.

Saat bayi mengalami sepsis, bayi akan dirawat di rumah sakit selama proses diagnosis dan pengobatan. 

Kasus sepsis neonatum ringan pada bayi biasanya hilang dengan pengobatan. Bayi tidak akan mengalami masalah perkembangan dan pertumbuhan jangka panjang. 

Dalam kasus sepsis neonatal parah, jika terjadi syok septik, bayi memerlukan pemantauan terus-menerus. Fokus utama pengobatannya adalah pada stabilisasi pernapasan dan detak jantung bayi.

Jika pemberian cairan intravena tetap membuat tekanan darah tetap rendah, maka diperlukan obat vasopresor yang menyempitkan pembuluh darah dan meningkatkan tekanan darah.

Dalam kasus sepsis pada bayi, terdapat kemungkinan 50 persen bayi dapat bertahan karena kegagalan organ terjadi dengan sangat cepat.

Penurunan tekanan darah yang menyebabkan rendahnya kadar oksigen juga berakibat fatal bagi bayi baru lahir.

Setelah menyimak penjelasan apakah sepsis pada bayi bisa sembuh, Anda kini mengetahui kunci penyembuhan masalah kesehatan ini dengan penanganan sepsis yang cepat dan tepat.

Baca juga: Bisa Mengancam Nyawa, Kenali 10 Gejala Sepsis pada Bayi

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Video rekomendasi
Video lainnya

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com