Salin Artikel

10 Penyebab Sakit Tenggorokan Berlangsung Terus-menerus

KOMPAS.com - Sakit tenggorokan umumnya hilang dalam beberapa hari, tetapi bisa menetap selama beberapa minggu atau terus-menerus.

Mengutip Cleveland Clinic, kondisi sakit tenggorokan yang berlangsung terus-menerus atau sering kambuh itu disebut sebagai faringitis kronis atau sakit tenggorokan persisten.

Sakit tenggorokan persisten berada pada tingkat lebih parah dari pada faringitis akut.

Kendati faringitis akut lebih umum terjadi, di mana penderitanya bisa sembuh dalam waktu setidaknya 10 hari.

Sejumlah kondisi dapat menjadi penyebab sakit tenggorokan persisten, di antaranya:

  1. Polusi lingkungan
  2. Alergi
  3. Infeksi
  4. Refluks asam
  5. Postnasal drip
  6. Pernapasan mulut
  7. Mononukleosis
  8. Gonorea
  9. Abses amandel
  10. Merokok

Penting untuk menentukan penyebab sakit tenggorokan persisten secepat mungkin karena berpotensi berbahaya.

1. Polusi lingkungan

Mengutip Ada.com, di lingkungan kita bisa mengandung polusi yang menjadi penyebab sakit tenggorokan persisten karena mengandung bahan kimia berbahaya dalam bentuk zat padat, gas, atau cair.

Pencemaran partikel halus adalah masalah umum di daerah perkotaan serta di rumah tangga dan daerah yang belum berkembang karena cenderung bergantung pada kayu bakar atau arang.

Sejauh mana asap dan polusi lingkungan dapat menyebabkan sakit tenggorokan dan masalah paru-paru bervariasi dari orang ke orang.

Namun, gejala sakit tenggorokan karena polusi lingkungan umumnya dapat meliputi:

  • Tenggorokan kering
  • Sakit tenggorokan
  • Pilek
  • Batuk

Paparan polusi lingkungan jangka panjang atau sering yang menjadi penyebab faringitis kronis.

2. Alergi

Mengutip Healthline, ketika Anda memiliki alergi, sistem kekebalan Anda hiper-reaktif terhadap zat tertentu yang biasanya tidak berbahaya. Zat ini disebut alergen.

Alergen umum termasuk:

  • Makanan tertentu
  • Tanaman tertentu
  • Bulu hewan peliharaan
  • Debu
  • Serbuk sari.

Anda sangat rentan terhadap sakit tenggorokan persisten, jika Anda memiliki alergi yang berhubungan dengan hal-hal yang bisa Anda hirup sehari-hari, seperti:

3. Tonsilitas

Mengutip Healthline, tonsilitas adalah radang amandel yang terjadi karena infeksi bakteri atau virus.

Meski terlihat penyakit ringan, radang amandel dapat membuat penderitanya merasa sakit tenggorokan yang berlangsung terus-menerus.

Gejala tonsilitas sangat bervariasi dan dapat meliputi:

  • Kesulitan menelan atau nyeri menelan
  • Suara yang terdengar serak
  • Sakit tenggorokan yang parah
  • Leher kaku
  • Nyeri rahang dan leher karena pembengkakan kelenjar getah bening
  • Amandel yang tampak merah dan bengkak
  • Amandel yang memiliki bintik-bintik putih atau kuning
  • Bau mulut
  • Demam
  • Panas dingin
  • Sakit kepala

4. Refluks asam

Mengutip Healthline, refluks asam terjadi ketika sfingter esofagus bagian bawah (LES) melemah dan tidak dapat menutup dengan rapat.

Isi perut kemudian mengalir ke belakang dan naik ke kerongkongan.

Terkadang refluks asam dapat menyebabkan sakit tenggorokan.

Jika Anda mengalaminya setiap hari, mungkin saja itu menyebabkan rasa sakit tenggorokan persisten.

Seiring waktu, asam dari perut merusak lapisan kerongkongan dan tenggorokan Anda.

Gejala umum refluks asam meliputi:

5. Postnasal drip

Mengutip Healthline, postnasal drip adalah kondisi di mana Anda kelebihan lendir yang mengalir dari sinus ke bagian belakang tenggorokan.

Hal ini dapat menyebabkan sakit tenggorokan persisten.

Selain sakit tenggorokan, beberapa gejala postnasal drip antara lain:

  • Sensasi ingin menelan atau membersihkan tenggorokan Anda sepanjang waktu
  • Batuk yang memburuk di malam hari
  • Mual karena kelebihan lendir di perut.

Postnasal drip dapat dipicu oleh:

  • Perubahan cuaca
  • Beberapa obat-obatan
  • Makanan pedas
  • Septum (tulang lunak yang membagi rongga hidung menjadi dua) yang menyimpang
  • Alergi
  • Udara kering.

6. Pernapasan mulut

Mengutip Healthline, sakit tenggorokana persisten dapat disebabkan pula oleh kebiasaan bernapas dari mulut.

Jika Anda biasa melakukan pernapasan mulut secara kronis, terutama saat tidur, itu dapat menyebabkan sakit tenggorokan persisten.

Kemungkinan besar, Anda akan mengalaminya pertama kali di pagi hari ketika Anda bangun.

Gejala pernapasan mulut di malam hari meliputi:

  • Mulut kering
  • Tenggorokan gatal atau kering
  • Suara serak
  • Kelelahan dan lekas marah saat bangun tidur
  • Bau mulut
  • Lingkaran hitam di bawah matamu
  • Kabut otak

Sebagian besar, pernapasan mulut disebabkan oleh semacam sumbatan hidung yang mencegah Anda bernapas dengan benar melalui hidung.

Penyebabnya bisa termasuk:

7. Mononukleosis

Mengutip Healthline, mononukleosis (atau singkatnya mono) disebabkan oleh infeksi virus Epstein-Barr (EBV).

Mono dapat menjadi penyebab sakit tenggorokan persisten yang bertahan hingga dua bulan.

Meski, dalam kebanyakan kasus penyakit ini ringan dan dapat diatasi dengan perawatan minimal.

Gejala mono seperti terkena flu, yang meliputi:

  • Sakit tenggorokan
  • Amandel bengkak
  • Demam
  • Pembengkakan kelenjar (ketiak dan leher)
  • Sakit kepala
  • Kelelahan
  • Kelemahan otot
  • Keringat malam

8. Gonorea

Mengutip Healthline, gonore adalah infeksi menular seksual (IMS) yang disebabkan oleh bakteri Neisseria gonorrhoeae.

Perlu diketahui, IMS ini tidak hanya dapat mempengaruhi alat kelamin, tetapi juga tenggorokan.

Hal itu terjadi karena infeksi gonore masuk ke tenggorokan melalui seks oral tanpa kondom.

Ketika gonore mempengaruhi tenggorokan, biasanya menyebabkan tenggorokan merah dan sakit terus-menerus.

9. Abses amandel

Mengutip Healthline, abses amandel atau peritonsillar abscess adalah infeksi bakteri serius pada amandel yang dapat menyebabkan sakit tenggorokan yang parah dan persisten.

Abses amandel dapat terjadi ketika radang amandel belum diobati dengan benar.

Kantong berisi nanah terbentuk di dekat salah satu amandel saat infeksi muncul dan menyebar ke jaringan di sekitarnya.

Anda mungkin dapat melihat abses di bagian belakang tenggorokan, tetapi mungkin saja abses itu tersembunyi di balik salah satu amandel.

Gejala abses amandel biasanya mirip dengan tonsilitis, meski lebih parah, meliputi:

  • Sakit tenggorokan (biasanya lebih buruk di satu sisi)
  • Nyeri, kelenjar bengkak di tenggorokan dan rahang
  • Sakit telinga di sisi letak sakit tenggorokan
  • Infeksi pada satu atau kedua amandel
  • Kesulitan membuka mulut sepenuhnya
  • Kesulitan menelan
  • Kesulitan menelan air liur, jadi membuat sering ngiler
  • Pembengkakan pada wajah atau leher
  • Kesulitan memutar kepala dari sisi ke sisi
  • Kesulitan menundukkan kepala (menggerakkan dagu ke dada)
  • Kesulitan mengangkat kepala
  • Sakit kepala
  • Suara teredam
  • Demam atau kedinginan
  • bau mulut

10. Merokok

Mengutip Healthline, merokok dan paparan asap rokok dapat juga menjadi penyebab sakit tenggorokan persisten.

Biasanya tenggorokan akan merasa gatal atau sakit, bersama dengan asma yang memburuk, bronkitis, emfisema, dan banyak lagi masalah lainnya.

Dalam beberapa kasus, paparan racun dalam asap rokok menjadi faktor risiko kanker tenggorokan, yang ujungnya membuat sakit tenggorokan berlangsung terus-menerus.

https://health.kompas.com/read/2022/05/08/190000268/10-penyebab-sakit-tenggorokan-berlangsung-terus-menerus

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.