Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 07/02/2020, 12:05 WIB
Ariska Puspita Anggraini,
Resa Eka Ayu Sartika

Tim Redaksi

Sumber Healthline,,

KOMPAS.com - Tahukah Anda bahwa gangguan makan termasuk dari masalah kesehatan mental yang turut berefek pada fisik penderitanya?

Yah, gangguan makan merupakan gangguan serius terhadap perilaku makan yang dapat memberi pengaruh buruk terhadap kesehatan fisik, emosi, dan fungsi kehidupan sehari-hari seseorang.

Mereka yang mengalami gangguan makan biasanya terobsesi dengan bentuk badan dideal yang akhirnya membuat orang tersebut makan terlalu banyak ataupun makan terlalu sedikit.

Baca juga: Perjuangan Taylor Swift Mengatasi Gangguan Makan

Akibatnya, penderita ganggua makan justru bisa menjadi terlalu kurus atau bahkan terlalu gemuk.

Lalu, apa yang membuat seseorang mengalami gangguan makan?

Melansir laman Healthline, gangguan makan bisa disebabkan berbagai faktor, termasuk genetika.

Namun, gangguan makan juga bisa disebabkan oleh masalah psikologis seperti kecemasan atau cemburu yang berlebihan, impulsif, dan perfeksionisme yang terlalu tinggi.

Gangguan makan juga bisa disebabkan oleh adanya standar kecantikan yang terlalu memuja tubuh langsing sebagai bentuk tubuh ideal.

Namun, beberapa ahli juga menyebut bahwa gangguan makan bisa disebabkan oleh kelainan struktur otak, khususnya kelainan pada kadar serotonin dan dopamin di otak.

Penelitian menemukan adanya perbedaan pada jumlah serotonin (zat kimia otak) pada orang yang mengalami anoreksia dengan yang tidak.

Perbedaan ini yang diduga membuat orang yang anoreksia mampu menekan nafsu makannya secara ekstrem.

Keseimbangan hormon di dalam tubuh juga bisa memicu gangguan makan. Salah satunya pada perempuan, hormon ovarium (estrogen dan progesteron) diketahui meningkatkan risiko binge eating dan rasa emosional untuk makan.

Jenis-jenis gangguan makan

Melansir laman SehatQ, berikut jenis-jenis gangguan makan yang kerap terjadi:

1. Binge-Eating Disorder

Gangguan ini menyebabkan penderitanya terus mengonsumsi makanan dalam jumlah yang banyak dengan cepat dan tidak dapat dikendalikan, meskipun sedang tidak kelaparan atau bahkan sudah sangat kekenyangan.

Baca juga: 9 Hal Yang Harus Kamu Ketahui tentang Gangguan Makan

2. Anorexia Nervosa

Penderita anorexia selalu berpikir dirinya gemuk sehingga melakukan segara cara untuk membatasi asupan makanan yang masuk ke tubuhnya.

Akibatnya, penderita memiliki berat badan di bawah normal dan ketakutan yang berlebihan akan kenaikan berat badan.

3. Bulimia Nervosa

Penderita bulimia makan dalam jumlah yang banyak dengan cepat dan tidak dapat dikendalikan (binge).

Setelah itu, penderita melakukan kompensasi atas makanan yang telah dimakan dengan cara yang tidak sehat, seperti memuntahkan makanan, berolahraga secara berlebihan, menggunakan obat pencahar, dan sebagainya.

Berbeda dengan penderita anorexia, penderita bulimia biasanya memiliki berat badan yang normal atau bahkan sedikit kelebihan berat badan.

4. Rumination Disorder

Gangguan ini ditandai dengan mengeluarkan kembali makanan yang telah ditelan ke dalam mulut untuk dikunyah kembali, dimuntahkan keluar atau bahkan ditelan kembali.

Gangguan ini biasa dialami oleh anak-anak dan penderita keterbelakangan mental. Jika tidak segera diatasi, gangguan ini membuat penderitanya mengalami penurunan berat badan dan gizi buruk yang bisa berakibat fatal.

5. Gangguan Menghindari atau Membatasi Makanan

Gangguan ini ditandai dengan konsumsi nutrisi di bawah asupan yang diperlukan karena tidak memiliki keinginan untuk makan.

Penderita biasanya menghindari makanan dengan karakteristik tertentu, seperti warna, tekstur, rasa, atau aroma makanan. Namun, penderita gangguan ini tidak menghindari makanan karena takut berat badannya meningkat.

Baca juga: Bahaya Gangguan Makan pada Kesehatan dan Isi Dompet

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Video rekomendasi
Video lainnya

Rekomendasi untuk anda
28th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com