Kompas.com - 09/03/2020, 18:06 WIB

KOMPAS.com - Tuberculosis adalah penyakit menular yang disebabkan infeksi bakteri Mycobacterium tuberculosis.

Melansir laman resmi Kementerian Kesehatan, di Indonesia TBC jamak dikenal sebagai penyakit tiga huruf, paru-paru basah, sampai flek paru.

Kuman TBC paling sering menyerang paru-paru. Tapi, penyakit ini juga bisa menjangkiti organ lain seperti kelenjar getah bening, tulang, otak, sampai kulit.

Baca juga: Waspada, 6 Tanda Tubuh Kekurangan Kalsium

Penderita TBC biasanya mengalami sejumlah gejala yang khas. Gejala TBC yang paling umum adalah batuk tak kunjung sembuh.

Penderita juga mengalami demam meriang berkepanjangan, sesak napas, nyeri dada, dan berkeringat di malam hari.

Selain itu, penderita TBC kehilangan nafsu makan dan berat badannya mengalami penurunan.

"Penderita TBC mengalami penurunan berat badan karena tubuhnya melawan penyakit kronis. Bisa juga efek penurunan nafsu makan," jelas dr. Andre Zaini, seperti dilansir dari SehatQ.

Nafsu makan juga menjadi indikator jika infeksi TBC sudah membaik.

Kebanyakan penderita TBC, berat badannya berangsur-angsur naik begitu proses pengobatan sudah tuntas.

Baca juga: Era Boba dan Mukbang, Pemenuhan Gizi Seimbang Milenial Kian Menantang

Memutus mata rantai lingkaran setan TBC dan gizi buruk

Penyakit TBC dan gizi buruk berkaitan erat. Keduanya saling memengaruhi.

Melansir laman resmi TB Facts, TBC bisa membuat malnutrisi semakin memburuk. Di sisi lain, malnutrisi membuat kondisi TBC jadi lebih buruk.

Malnutrisi atau kurang gizi terkait dengan kondisi tubuh seseorang yang dicukupi asupan gizi atau nutrisinya.

Kebanyakan penderita TBC, mengalami penurunan berat badan karena beberapa faktor.

Antara lain karena kehilangan nafsu makan, mual, dan sakit perut.

Baca juga: Anak Susah Makan Bikin Gizi Buruk, Atasi dengan 7 Cara Berikut

Kondisi tubuh yang tidak mendapatkan asupan gizi memadai tersebut rentan menurunkan kemampuan tubuh untuk melwan penyakit.

Jadi, saat tubuh tidak mendapatkan kecukupan gizi dan nutrisi, seseorang yang status TBC-nya laten bisa berkembang menjadi aktif.

Penderita TBC laten tidak menunjukkan gejala sakit TBC yang khas. Karena bakterinya dalam status dorman (tidak aktif).

Penderita TBC laten belum bisa menularkan penyakitnya pada orang lain.

Baca juga: Ahli Gizi Ingatkan Bahaya Frozen Food buat Anak

Namun, status laten bisa berkembang menjadi aktif saat daya tahan tubuhnya melemah, salah satunya karena kekurangan gizi dan nutrisi.

Orang dengan TBC aktif bisa menularkan bakteri pada orang lain lewat percikan cairan batuk, bersin, atau ludah (droplet).

Untuk itu, penderita TBC disarankan untuk makan tiga kali sehari dengan gizi lengkap dan seimbang.

Selain itu, penderita TBC juga perlu mengudap makanan sehat tiga kali sehari demi menunjang keberhasilan pengobatan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.