Kompas.com - 22/05/2020, 04:00 WIB
Ilustrasi daging sapi kobe hungryworksIlustrasi daging sapi kobe

KOMPAS.com – Orang dewasa dengan kondisi tubuh sehat yang memiliki tekanan darah lebih dari 120/80 mmHg dapat didiagnosis mengalami tekanan darah tinggi atau hipertensi.

Angka 120 tersebut menunjukkan tingkat tekanan ketika jantung memompa darah ke seluruh tubuh atau biasa disebut tekanan sistolik.

Sedangkan, angka 80 berarti tekanan saat jantung beristirahat sejenak sebelum memompa lagi atau kerap disebut tekanan diastolik.

Baca juga: Berapa Tekanan Darah Normal pada Orang Dewasa?

Jika tidak terkontrol, hipertensi ini diketahui bisa menyebabkan terjadinya komplikasi serius.

Melansir laman Direktorat Jenderal (Ditjen) Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kemenkes, semakin tinggi tekanan darah, kian tinggi risiko kerusakan pada jantung dan pembuluh darah pada organ besar, seperti otak dan ginjal.

Orang yang mengalami hipertensi pun bisa mengalami berbagai masalah kesehatan, seperti:

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

  • Penyakit jantung
  • Stroke
  • Penyakit ginjal
  • Retinopati atau kerusakan retina
  • Penyakit pembuluh darah tepi
  • Gangguan saraf
  • Gangguan serebral atau otak

Maka dari itu, penting kiranya bagi siapa saja memahami dengan benar mengenai persoalan hipertensi.

Mitos seputar hipertensi

Dalam bukunya Hipertensi Bukan untuk Ditakuti (2014), Ahli gizi Yunita Indah Prasetyaningrum, S.Gz, membeberakan sejumlah mitos tentang hipertensi yang patut diwaspadai.

Baca juga: Berapa Tekanan Darah Normal pada Anak-anak dan Remaja?

Berikut ini klarifikasi dari beberapa mitos tentang hipertensi yang telah berkembang di masyarakat:

1. Penderita hipertensi tidak boleh mengonsumsi daging merah

Faktanya:

Penderita hipertensi masih boleh mengonsumsi daging merah, tapi memang harus dibatasi.

Daging merah biasanya diolah dengan diawetkan menggunakan garam, dibakar, atau dikalengkan.

Baca juga: Benarkah Makan Sate Sebabkan Kanker?

Produk daging merah inilah yang sebaiknya dihindari oleh penderita tekanan darah tinggi.

Apabila penderita hipertensi ingin mengonsumsi satai daging misalnya, masih boleh dilakukan jika hanya 1-2 tusuk.

Selain itu, ketika ingin makan satai, sebaiknya konsumsi juga irisan bawang merah yang disediakan.

Bawang merah pasalnya baik untuk melancarkan darah dan dapat meluruhkan lemak yang mungkin ikut masuk bersama makanan yang dikonsumsi.

2. Konsumsi kopi dapat menyebabkan hipertensi

Faktanya:

Kandungan kafein di dalam kopi dan minuman lain, seperti teh dan minuman bersoda hanya akan meningkatkan tekanan darah dalam waktu sementara.

Tapi, jika Anda termasuk orang yang sensitive terhadap kafein sebaiknya menghindari konsumsi kopi untuk mencegah terjadinya hipertensi.

3. Sayur hijau adalah makanan penyebab kenaikan tekanan darah

Faktanya:

Anggapan ini hanya mitos. Sayuran hijau yang kaya akan magnesium dan kalium justru berguna bagi elektrolit di dalam tubuh.

Selain itu, sayuran hijau juga kaya akan serat dan fitonutrien yang sangat baik untuk menurunkan kolesterol dan tekanan darah.

Baca juga: 8 Buah yang Baik Dikonsumsi Saat Sahur untuk Pasok Energi dan Imunitas

Apabila ada beberapa penderita hipertensi yang mengalami kenaikan tekanan darah setelah mengonsumsi sayuran, bisa jadi kondisi itu disebabkan oleh kesalahan pada proses memasak atau pengolahan sayuran tersebut.

Sebut saja, adanya penambahan penyedap rasa masakan dalam jumlah berlebih pada masakan sayur.

4. Membatasi garam dapur sudah cukup untuk menurunkan hipertensi

Ilustrasi garamshutterstock Ilustrasi garam

Faktanya:

Menghindari konsumsi garam dapur dalam menu sehari-hari tidak menjamin penurunan tekanan darah tinggi.

Hal itu dikarenakan, ada banyak faktor yang dapat menjadi penyebab terjadinya hipertensi.

Sebut saja, perilaku hidup tidak sehat dan kurang beraktivitas. Maka dari itu, penting bagi Anda untuk rutin berolahraga guna mencegah terkena masalah tekanan darah tinggi.

Baca juga: 3 Penyakit Komplikasi Hipertensi yang Bisa Mengancam Jiwa

Terkait dengan konsumsi garam, makanan kalengan atau makanan olahan yang diawetkan pada kenyataannya bisa mengandung natrium yang lebih tinggi daripada garam dapur sehingga lebih mungkin menyebabkan hipertensi.

5. Hipertensi bukan suatu penyakit berbahaya

Faktanya:

Anggapan tersebut tentu salah. Kejadian hipertensi memang tidak memiliki gejala, tetapi di balik itu semua, hipertensi terbukti dapat menyebabkan berbagai penyakit berbahaya.

Hipertensi dapat menyebabkan kerusakan pembuluh darah, kerusakan hati, kerusakan ginjal, dan organ lain pada tubuh.

Hipertensi juga bisa memicu timbulnya penyakit stroke dan penyakit jantung koroner sebagai penyebab utama kematian masyarakat.

Baca juga: Resep Jamu Tradisional untuk Atasi Hipertensi

6. Orang tua menderita hipertensi itu normal

Faktanya:

Tentu saja tidak demikian. Risiko kejadian hipertensi memang akan meningkat siring dengan pertambahan usia.

Tapi, orang tua atau masyarakat kelompok lanjut usia (lansia) sekali pun harus terkendali tekanan darahnya.

Adanya hipertensi pada usia lanjut akan meningkatkan terjadinya penyakit berbahaya penyebab kematian.

7. Anak pasti akan menderita hipertensi jika orangtua punya riwayat tekanan darah tinggi

Faktanya:

Anggapan tersebut tak sepenuhnya benar. Riwayat keluarga memang turut memicu terkjadinya hipertensi pada seseorang.

Tapi, faktor tersebut bukanlah faktor utama dan faktor tunggal penyebab hipertensi.

Siapa saja sebaiknya lebih memperhatikan faktor-faktor gaya hidup yang bisa menyebabkan hipertensi, seperti:

  • Kurangnya aktivitas fisik
  • Kebiasaan merokok
  • Konsumsi makanan tinggi kalori dan lemak

Baca juga: Sudahi Perdebatan, Ini Waktu Berjemur yang Tepat Hasil Kajian Perdoski

8. Suplemen kalium, kalsium, dan magnesium dapat membantu menurunkan tekanan darah tinggi

Faktanya:

Banyak penelitian yang menyatakan bahwa makanan yang kaya akan kalium dapat menurunkan tekanan darah.

Namun, suplemen kalsium dan magnesium belum terbukti dapat mencegah terjadinya hipertensi.

Pastikan bahwa kecukupan kalium Anda lebih baik berasal dari makanan yang dikonsumsi atau bukan dari asupan suplemen.

Baca juga: 3 Cara Memasak Santan agar Tak Jadi Berbahaya untuk Kesehatan

9. Penderita hipertensi tidak boleh mengonsumsi masakan bersantan

Ilustrasi Rendang PadangMielPhotos2008 Ilustrasi Rendang Padang

Faktanya:

Masakan bersantan boleh saja disantap apabila dimasak dengan benar.

Tapi sayangnya, masakan bersantan khas Indonesia biasanya mengandung tinggi lemak dan kolesterol.

Selain itu, masakan bersantan juga kerap dihangatkan sehingga membuat kandungan lemak dalam santan berubah menjadi lemak trans atau lemak jenuh yang berbahaya bagi tubuh dan saluran pembuluh darah.

Kondisi inilah yang seringkali menyebabkan kenaikan tekanan darah.

Baca juga: Makan Cabai Pakai Tangkai atau Tanpa Tangkai, Mana yang Lebih Baik?

10. Konsumsi minuman isotonik dan minuman berenergi menguntungkan bagi penderita hipertensi

Faktanya:

Minuman isotonik yang diklaim dapat mempertahankan keseimbangan elektrolit di dalam tubuh ternyata perlu diwaspadai.

Pasalnya, beberapa produk minuman isotonik yang dijual di pasaran mengandung natrium dalam jumlah tinggi.

Maka dari itu, baca lebih dulu label minuman sebelum membeli atau mengonsumsinya.

Jika ingin mengonsumsi minuman isotonik, dianjurkan lebih baik memilih air isotonik alami, seperti air kelapa.

Sementara itu, minuman berenergi sebaiknya dihindari penderita hipertensi. Hal itu dikarenakan, minuman ini biasanya kaya akan gula bahkan gula buatan seperti aspartam.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

7 Penyebab Air Liur Terasa Pahit dan Cara Mengatasinya

7 Penyebab Air Liur Terasa Pahit dan Cara Mengatasinya

Health
Takikardia

Takikardia

Penyakit
6 Gejala Pengentalan Darah sesuai Lokasinya

6 Gejala Pengentalan Darah sesuai Lokasinya

Health
Halusinasi

Halusinasi

Penyakit
6 Makanan Penyebab Kanker Payudara yang Sebaiknya Dihindari

6 Makanan Penyebab Kanker Payudara yang Sebaiknya Dihindari

Health
Parkinsonisme

Parkinsonisme

Penyakit
6 Ciri-ciri Benjolan Kanker Payudara

6 Ciri-ciri Benjolan Kanker Payudara

Health
Lipoma

Lipoma

Penyakit
Cedera Kepala, Kapan Perlu Waspada?

Cedera Kepala, Kapan Perlu Waspada?

Health
Gigi Kecil (Microdontia)

Gigi Kecil (Microdontia)

Penyakit
Hari Cuci Tangan Sedunia, Ingat 6 Cara Cuci Tangan yang Benar

Hari Cuci Tangan Sedunia, Ingat 6 Cara Cuci Tangan yang Benar

Health
Katarak

Katarak

Penyakit
6 Cara Sehat Gunakan Gadget

6 Cara Sehat Gunakan Gadget

Health
7 Cara Jaga Kesehatan Mental Anak di Masa Pandemi

7 Cara Jaga Kesehatan Mental Anak di Masa Pandemi

Health
9 Penyebab Perut Bawah Nyeri

9 Penyebab Perut Bawah Nyeri

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.