Kompas.com - 04/10/2020, 07:37 WIB
Ilustrasi ibu dan bayi Ilustrasi ibu dan bayi

KOMPAS.com - Setiap ibu yang baru melahirkan akan mengalami pendarahan dan keputihan.

Pendarahan tersebut merupakan cara alami tubuh membuang sisa darah dan jaringan ekstra di rahim, yang sebelumnya telah digunakan untuk menunjang pertumbuhan janin.

Dilansir dari WebMD, pendarahan cukup banyak umumnya terjadi selama beberapa hari setelah bayi lahir.

Setelah itu, darah yang keluar berangsur-angsur sedikit sampai hanya muncul bercak hingga enam minggu setelah ibu melahirkan.

Baca juga: Kapan Waktu yang Tepat untuk Hamil Lagi Setelah Keguguran?

Di luar kondisi tersebut, wanita perlu waspada jika terjadi pendarahan setelah melahirkan yang cukup parah.

Pendarahan setelah melahirkan yang serius ini bisa muncul selang 24 jam sampai 12 minggu setelah persalinan.

Masalah kesehatan ini bisa mengancam jiwa apabila tidak mendapatkan penanganan medis dengan tepat.

Pasalnya, pendarahan hebat bisa membuat ibu melahirkan mengalami tekanan darah drop, organ kekurangan darah, sampai syok.

Berikut gejala dan penyebab pendarahan setelah melahirkan yang perlu diwaspadai.

Baca juga: Keguguran: Tanda, Penyebab, Cara Mencegah

Tanda pendarahan setelah melahirkan yang perlu diwaspadai

Menurut Stanford Children'S Health, pendarahan postpartum dialami cukup banyak wanita.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X