Kompas.com - 23/12/2020, 14:06 WIB
Ilustrasi campak Ilustrasi campak

KOMPAS.com - Campak adalah penyakit virus yang sangat menular yang bisa sangat tidak menyenangkan dan terkadang menyebabkan komplikasi serius.

Melansir Mayo Clinic, komplikasi campak mungkin termasuk:

  • Infeksi telinga

Salah satu komplikasi campak yang paling umum adalah infeksi bakteri telinga.

Baca juga: Ini Cara Membersihkan Telinga yang Tepat Menurut Dokter THT

  • Bronkitis, radang tenggorokan, atau penyakit croup

Campak dapat menyebabkan radang kotak suara (laring) atau radang dinding bagian dalam yang melapisi saluran udara utama paru-paru (saluran bronkial).

  • Radang paru-paru atau pneumonia

Pneumonia adalah komplikasi umum dari campak.

Orang dengan sistem kekebalan yang lemah dapat mengembangkan jenis pneumonia yang sangat berbahaya yang terkadang berakibat fatal.

  • Ensefalitis atau radang otak

Sekitar 1 dari 1.000 orang yang menderita campak mengalami komplikasi yang disebut ensefalitis.

Ensefalitis dapat terjadi tepat setelah campak, atau mungkin tidak terjadi sampai berbulan-bulan kemudian.

  • Masalah kehamilan

Jika sedang hamil, Anda perlu melakukan perawatan khusus agar terhindar dari penyakit campak karena penyakit tersebut dapat menyebabkan persalinan prematur, berat badan lahir rendah. dan kematian ibu.

Baca juga: 7 Penyakit dengan Gejala Demam Disertai Bintik Merah Selain Campak

Siapa pun diketahui bisa terkena campak jika mereka belum divaksinasi atau belum pernah mengidapnya sebelumnya, meskipun paling sering terjadi pada anak kecil.

Untuk menghindari kondisi medis lebih lanjut ini, maka baik bagi siapa saja dapat mengenali ragam gejala campak sebagai upaya deteksi dini.

Gejala campak

Merangkum Medical News Today, gejala campak biasanya muncul 7-14 hari setelah seseorang terpapar virus.

Namun, menurut WHO, prosesnya bisa memakan waktu hingga 23 hari.

Baca juga: Jadwal Imunisasi Anak Terbaru Rekomendasi IDAI tahun 2020

Gejala campak yang dapat muncul, meliputi:

  1. Demam sampai 40 derajat Celcius
  2. Batuk
  3. Pilek atau hidung tersumbat
  4. Bersin
  5. Mata berair
  6. Badan pegal-pegal
  7. Bintik putih kecil di mulut, muncul 2-3 hari setelah gejala awal
  8. Ruam merah, muncul sekitar 3–5 hari setelah gejala mulai

Ruam biasanya dimulai di garis rambut dan menyebar ke seluruh tubuh.

Ruam ini mungkin dimulai sebagai bintik merah datar, tetapi benjolan kecil mungkin muncul di atasnya.

Bintik-bintik itu mungkin bergabung bersama saat menyebar.

Melansir NHS, hubungi dokter sesegera mungkin jika Anda mencurigai Anda atau anak Anda terkena campak, meskipun Anda tidak yakin sepenuhnya.

Yang terbaik adalah menelepon lebih dulu sebelum berkunjung ke fasilitas kesehatan.

Pasalnya, dokter mungkin perlu membuat pengaturan untuk mengurangi risiko penyebaran infeksi campak ke orang lain.

Seseorang juga harus menemui dokter jika telah melakukan kontak dekat dengan orang lain yang menderita campak dan belum sepenuhnya divaksinasi atau belum pernah mengalami infeksi sebelumnya, meskipun belum menunjukkan gejala apa pun.

Baca juga: 8 Gejala Demam Berdarah (DBD) yang Perlu Diwaspadai


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X