Kompas.com - 25/01/2021, 10:08 WIB
Ilustrasi asam lambung, GERD shutterstockIlustrasi asam lambung, GERD

KOMPAS.com - Ketidaknyamanan yang membakar di dada atau tenggorokan Anda mungkin tidak ada hubungannya dengan jantung Anda.

Kondisi ini bisa terjadi ketika asam lambung naik atau refluks asam lambung, dan mengiritasi kerongkongan (esofagus) Anda.

Biasanya, asam lambung tidak dapat keluar ke kerongkongan karena adanya penghalang yang disebut sfingter esofagus bagian bawah.

Baca juga: 11 Cara Mengatasi Heartburn Secara Alami dan dengan Bantuan Obat

Sfingter esofagus adalah otot seperti cincin yang secara alami tetap tertutup dan biasanya hanya terbuka saat Anda menelan atau bersendawa.

Namun, pada penderita refluks asam lambung lambung, otot ini sering kali melemah. Inilah salah satu alasan mengapa orang dengan refluks asam lambung mengalami heartburn.

Sejumlah 60% keuntungan dari artikel Health Kompas.com disalurkan untuk warga terdampak Covid-19.

#JernihkanHarapan dengan membagikan artikel-artikel Health Kompas.com yang bermanfaat di media sosial agar lebih banyak warga terbantu. — Bagikan artikel ini

11 Makanan Penyebab Heartburn yang Perlu Diwaspadai
Kenali beragam makanan yang bisa menyebabkan heartburn sebagai langkah antisipasi terjadi gangguan tidak menyenangkan tersebut.
Bagikan artikel ini melalui

Diet memainkan peran penting dalam heartburn.

Banyak makanan dapat mengendurkan sfingter esofagus bagian bawah, yang memungkinkan makanan keluar atau naik ke kerongkongan dan menyebabkan heartburn.

Berikut ini adalah beragam makanan penyebab asam lambung naik yang bisa memengaruhi sebagian orang:

1. Makanan tinggi lemak

Melansir Health Line, makanan tinggi lemak dapat menyebabkan heartburn.

Sayangnya, ini termasuk makanan yang sangat sehat dan bergizi seperti alpukat, keju, dan kacang-kacangan.

Ada dua cara makanan tinggi lemak bisa memicu heartburn.

Pertama, makanan tinggi lemak mungkin mengendurkan sfingter esofagus bagian bawah, otot yang bertindak sebagai penghalang antara esofagus dan perut.

Baca juga: 11 Makanan yang Mengandung Lemak Tinggi tapi Justru Menyehatkan

Saat otot ini rileks, asam lambung bisa keluar dari lambung ke kerongkongan dan menyebabkan heartburn.

Kedua, makanan tinggi lemak bisa merangsang pelepasan hormon kolesistokinin (CCK). Hormon ini juga dapat mengendurkan sfingter esofagus bagian bawah dan menyebabkan refluks asam lambung lambung.

Selain itu, CCK dapat mendorong makanan untuk bertahan lebih lama di perut agar bisa lebih baik dicerna. Sayangnya, ini juga dapat meningkatkan risiko refluks asam lambung lambung, yang dapat menyebabkan heartburn.

Penting untuk diperhatikan bahwa ini tidak hanya berlaku untuk makanan sehat yang kaya lemak. Ini juga berlaku untuk makanan yang digoreng dan makanan bungkus yang tinggi lemak.

Baca juga: 11 Makanan yang Sangat Menggemukkan

2. Mint

Permen seperti peppermint dan spearmint sering dianggap menenangkan kondisi pencernaan. Namun, ada beberapa bukti bahwa mint ini dapat menyebabkan heartburn.

Sebuah studi menemukan bahwa dosis tinggi spearmint dikaitkan dengan gejala refluks asam lambung.

Anehnya, spearmint tidak mengendurkan sfingter esofagus bagian bawah. Sebaliknya, para peneliti percaya bahwa spearmint dapat menyebabkan heartburn dengan cara mengiritasi lapisan esofagus.

Studi lain terhadap lebih dari 500 orang menemukan bahwa mereka yang mengonsumsi teh peppermint setiap hari memiliki risiko dua kali lipat mengalami heartburn.

Meskipun demikian, ada bukti terbatas tentang hubungan antara mint dan heartburn.

Jika Anda merasa mint membuat heartburn Anda semakin parah, sebaiknya hindari.

3. Jus jeruk

Minum jus jeruk dapat memicu gejala heartburn.

Misalnya, dalam penelitian terhadap 382 orang dengan sakit maag, 67 persen partisipan mengalami heartburn setelah mengonsumsi jus jeruk.

Baca juga: 14 Makanan yang Mengandung Vitamin C Tinggi

Dalam penelitian lain terhadap sekitar 400 orang penderita heartburn, 73 persen mengalami heartburn setelah minum jus jeruk atau grapefruit.

Penemuan tersebut menunjukkan bahwa jumlah asam dalam jus jeruk mungkin bertanggung jawab untuk menyebabkan gejala sakit maag.

Namun, tidak sepenuhnya jelas bagaimana jus jeruk dapat menyebabkan heartburn.

4. Cokelat

Cokelat adalah makanan pemicu umum heartburn lainnya.

Seperti makanan berlemak tinggi, cokelat dapat mengendurkan sfingter esofagus bagian bawah.

Kondisi ini memungkinkan asam lambung keluar ke kerongkongan dan menyebabkan heartburn.

Baca juga: 18 Makanan yang Mengandung Vitamin E Tinggi

Selain itu, cokelat terbuat dari kakao yang mengandung “hormon bahagia” serotonin.

Sayangnya, serotonin juga dapat mengendurkan sfingter esofagus bagian bawah.

Terakhir, cokelat juga mengandung senyawa theobromine dan caffeine. Keduanya dapat merangsang sfingter esofagus bagian bawah untuk rileks.

5. Makanan pedas

Makanan pedas terkenal bisa menjadi makanan penyebab heartburn.

Makanan pedas sering mengandung senyawa yang disebut capsaicin, yang dapat memperlambat laju pencernaan.

Ini berarti makanan akan bertahan lebih lama di perut, yang merupakan faktor risiko heartburn.

Misalnya, sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Gastroenterology and Hepatology pada 1992 menunjukkan bahwa mengonsumsi cabai yang mengandung bubuk cabai memperlambat laju pencernaan.

Selain itu, makanan pedas dapat mengiritasi kerongkongan yang sudah meradang, dan ini dapat memperburuk gejala sakit maag.

Karena itu, sebaiknya kurangi asupan makanan pedas jika mengalami heartburn.

Baca juga: 6 Manfaat Makanan Pedas, Redakan Pilek hingga Cegah Penyakit Jantung

6. Garam

Mengkonsumsi garam meja atau makanan asin dapat meningkatkan refluks, faktor risiko heartburn.

Misalnya, sebuah penelitian menemukan bahwa orang yang menambahkan garam meja ke dalam makanannya memiliki risiko 70 persen ebih tinggi mengalami refluks dibandingkan orang yang tidak pernah menambahkan garam.

Studi yang sama juga menemukan bahwa orang yang mengonsumsi makanan asin setidaknya tiga kali seminggu memiliki risiko refluks 50 persen lebih tinggi daripada orang yang tidak pernah makan makanan asin.

Namun, belum sepenuhnya dipahami bagaimana asupan garam dapat meningkatkan risiko asam lambung naik.

Mungkin saja orang yang mengonsumsi makanan asin juga lebih banyak mengonsumsi makanan yang digoreng dan berlemak.

Dalam hal ini, makanan tersebut lebih mungkin memicu heartburn daripada garam saja.

Baca juga: 8 Bahaya Konsumsi Garam Berlebihan

7. Bawang merah

Bawang bombai atau bawang merah, terutama bawang mentah, merupakan pemicu umum heartburn.

Seperti makanan lain dalam daftar ini, bawang dapat mengendurkan sfingter esofagus bagian bawah, yang dapat menyebabkan refluks asam lambung dan gejala heartburn.

Dalam sebuah penelitian, orang dengan heartburn makan hamburger polos pada satu hari, diikuti dengan hamburger identik dengan bawang di hari lain.

Makan burger dengan bawang merah atau bawang bombai secara signifikan memperburuk gejala sakit maag, dibandingkan makan burger tanpa bawang.

Selain itu, bawang merah atau bawang bombai kaya akan serat yang dapat difermentasi, yang dapat menyebabkan sendawa.

Bersendawa sendiri dapat memperburuk gejala refluks asam lambung.

Serat bawang yang dapat difermentasi terdiri dari FODMAP, sekelompok senyawa yang dapat memicu masalah pencernaan.

Baca juga: 11 Manfaat Bawang Bombai untuk Kesehatan

8. Alkohol

Melansir Mayo Clinic, alkohol termasuk minuman atau makanan yang dapat menjadi pemicu heartburn bagi sebagian orang.

Alkohol dapat melakukan ini dengan berbagai cara.

Misalnya, alkohol dilaporkan dapat mengendurkan sfingter esofagus bagian bawah, yang memungkinkan asam lambung keluar ke kerongkongan dan memicu heartburn.

Selain itu, minuman beralkohol, terutama anggur dan bir, dapat meningkatkan jumlah asam lambung, yang dapat meningkatkan risiko heartburn.

Selain itu, asupan alkohol yang berlebihan dapat secara langsung merusak lapisan esofagus.

Seiring waktu, kerusakan ini bisa membuat kerongkongan lebih sensitif terhadap asam lambung.

Baca juga: Heartburn: Gejala, Penyebab hingga Cara Mengatasinya

9. Kopi

Beberapa orang mungkin mengalami heartburn saat minum kopi.

Hal itu bisa terjadi karena kopi telah terbukti dapat mengendurkan sfingter esofagus bagian bawah, yang bisa meningkatkan risiko refluks asam lambung dan heartburn.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa kafein adalah pelakunya.

Namun, penelitian lain telah melihat efek kafein saja dan menemukan bahwa itu mungkin tidak memicu gejala refluks.

Jika ini masalahnya, maka senyawa lain yang ditemukan dalam kopi mungkin bertanggung jawab.

Namun demikian, penelitian lain tidak menemukan hubungan antara kopi dan gejala refluks.

Meskipun penelitian tetap tidak meyakinkan, jika Anda mentolerir kopi, maka Anda tidak perlu menghindarinya.

Namun jika kopi menyebabkan refluks dan heartburn, yang terbaik adalah menghindarinya atau membatasi asupan Anda.

Baca juga: Benarkah Minum Kopi Bisa Sebabkan Asam Urat?

10. Minuman bersoda

Minuman bersoda atau minuman berkarbonasi juga merupakan penyebab umum heartburn.

Penelitian telah menunjukkan bahwa minuman ini dapat mengendurkan sfingter esofagus dan meningkatkan keasaman asam lambung, dua faktor risiko heartburn.

Dalam sebuah penelitian, para ilmuwan mengamati pola tidur lebih dari 15.000 orang, menemukan bahwa sekitar 25 persen mengalami heartburn di malam hari.

Setelah penyelidikan lebih lanjut, para peneliti menemukan bahwa heartburn di malam hari sangat terkait dengan beberapa faktor, termasuk minum minuman ringan berkarbonasi.

Studi lain menemukan bahwa orang yang mengonsumsi minuman berkarbonasi memiliki risiko 69 persen lebih tinggi mengalami gejala refluks seperti heartburn.

11. Susu

Orang biasanya mengonsumsi susu untuk mengatasi heartburn.

Namun, minum susu murni sebenarnya malah dapat menyebabkan gejala hearburn pada sebagian orang, bukan meredakannya.

Baca juga: 9 Makanan yang Mengandung Kalsium Tinggi

Faktanya, penelitian menunjukkan bahwa susu murni dapat meningkatkan produksi asam lambung, yang merupakan faktor risiko heartburn.

Dalam sebuah penelitian terhadap hampir 400 orang dengan heartburn, sekitar 38 persen melaporkan gejala heartburn setelah minum susu murni.

Peneliti dari studi tersebut menyarankan bahwa hubungan antara susu murni dan heartburn terkait dengan kandungan lemak susu utuh.

Jika minum susu menyebabkan heartburn, sebaiknya hindari atau kurangi asupan Anda.

 


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

8 Akibat Pendarahan Otak yang Perlu Diwaspadai

8 Akibat Pendarahan Otak yang Perlu Diwaspadai

Health
Displasia Pinggul

Displasia Pinggul

Penyakit
8 Cara Menjaga Kesehatan Jantung di Masa Pandemi Covid-19 menurut Ahli Perki

8 Cara Menjaga Kesehatan Jantung di Masa Pandemi Covid-19 menurut Ahli Perki

Health
Radang Permukaan Lidah

Radang Permukaan Lidah

Penyakit
13 Makanan untuk Melancarkan BAB

13 Makanan untuk Melancarkan BAB

Health
Gusi Bengkak

Gusi Bengkak

Penyakit
13 Cara Mengurangi Risiko Penyakit Jantung Tanpa Bantuan Obat

13 Cara Mengurangi Risiko Penyakit Jantung Tanpa Bantuan Obat

Health
Biang Keringat

Biang Keringat

Penyakit
Bagaimana Diabetes Bisa Menyebabkan Kerusakan Tendon?

Bagaimana Diabetes Bisa Menyebabkan Kerusakan Tendon?

Health
Mata Gatal

Mata Gatal

Penyakit
Memahami Hubungan Hepatitis C dan Diabetes

Memahami Hubungan Hepatitis C dan Diabetes

Health
Iritis

Iritis

Penyakit
6 Penyebab Pembengkakan Hati yang Perlu Diwaspadai

6 Penyebab Pembengkakan Hati yang Perlu Diwaspadai

Health
Abses Gusi

Abses Gusi

Penyakit
Cegah Covid-19, Ini Panduan IDAI Dalam Pelaksanaan Sekolah Tatap Muka

Cegah Covid-19, Ini Panduan IDAI Dalam Pelaksanaan Sekolah Tatap Muka

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.