Kompas.com - 01/08/2021, 21:01 WIB

KOMPAS.com - Darah dalam urine adalah gejala dari banyak masalah umum yang dialami pria.

Melansir dari Medical News Today, istilah medis untuk kondisi darah dalam urine adalah hematuria.

Penyebabnya pun ada banyak, mulai dari infeksi saluran kemih hingga kanker kandung kemih.

Untuk mengenal lebih jauh mengenai penyebab dari gejala ini, baca penjelasan berikut.

1. Infeksi saluran kemih

Infeksi saluran kemih (ISK) adalah penyebab umum darah dalam urin.

Meskipun lebih sering terjadi pada wanita, pria juga dapat mengalaminya.

Faktor risiko ISK pada pria termasuk masalah prostat dan kateterisasi.

ISK dapat terjadi ketika bakteri memasuki uretra, yaitu saluran yang membawa urine dari kandung kemih keluar dari tubuh.

Baca juga: Kanker Kandung Kemih: Gejala, Penyebab, dan Pengobatan

Selain darah dalam urin, gejala ISK meliputi:

  • buang air kecil yang mendesak dan sering
  • rasa sakit atau terbakar di uretra
  • urine keruh dan berbau tajam

Dalam kasus yang jarang terjadi, ISK dapat mempengaruhi ginjal.

Ketika kondisi ini terjadi, biasanya infeksi cenderung lebih parah dan dapat menyebabkan gejala tambahan berikut.

  • sakit di punggung, samping, dan selangkangan
  • mual dan muntah
  • sebuah demam dan menggigil

2. Batu ginjal dan kandung kemih

Jika darah mengandung terlalu sedikit cairan dan terlalu banyak limbah, produk limbah dapat mengikat bahan kimia dalam urine sehingga membentuk batu keras di ginjal atau kandung kemih.

Sering kali, batu cukup kecil untuk melewati buang air kecil.

Batu yang lebih besar mungkin tetap berada di ginjal, kandung kemih, atau tersangkut di tempat lain di saluran kemih.

Batu yang lebih besar umumnya menyebabkan gejala yang lebih terlihat, seperti:

  • darah dalam urine
  • nyeri punggung di kedua sisi
  • sakit perut terus-menerus
  • mual atau muntah
  • demam dan menggigil
  • urine keruh atau berbau tajam

3. Hematuria akibat olahraga

Hematuria yang diinduksi olahraga (EIH), juga dikenal sebagai hematuria pasca-aktivitas, mengacu pada darah dalam urine yang terjadi setelah seseorang berolahraga.

Dokter tidak yakin apa yang menyebabkan EIH, tapi itu cenderung diasosiasikan dengan latihan intensitas tinggi, bukan durasi latihan.

Orang yang tidak terhidrasi dengan baik saat berolahraga mungkin juga memiliki peningkatan risiko.

Sebuah studi tahun 2014 menyelidiki terjadinya EIH pada sekelompok 491 peserta dewasa yang sehat.

Baca juga: 11 Gejala Prostat Bermasalah di Usia Muda dan Penyebabnya

Sebanyak 12 persen menunjukkan EIH setelah lari 5 kilometer yang dibatasi waktu.

Angka ini turun menjadi hanya 1,3 persen ketika peserta menyelesaikan lari tanpa batasan waktu.

Hal ini menunjukkan bahwa darah dalam urine terjadi karena intensitas upaya selama lari berjangka waktu.

Para penulis mencatat bahwa EIH biasanya sembuh dalam 3 hari dan menyarankan untuk menemui dokter untuk setiap perdarahan yang berlangsung lebih dari 2 minggu.

4. Pembengkakan prostat

Benign prostatic hyperplasia (BPH) adalah istilah medis untuk pembengkakan prostat.

Prostat adalah kelenjar yang membentuk bagian dari sistem reproduksi pria dan membantu memproduksi air mani.

Pembengkakan prostat dapat menekan uretra sehingga membuat sulit buang air kecil.

Kandung kemih dapat mengompensasi dengan bekerja lebih keras untuk melepaskan urine yang dapat menyebabkan kerusakan dan pendarahan.

BPH mempengaruhi sekitar 50 persen pria dewasa berusia 51-60 tahun dan sebanyak 90 persen dari mereka yang berusia di atas 80 tahun.

Gejala BPH meliputi:

  • kebutuhan mendesak untuk buang air kecil
  • sering buang air kecil, terutama di malam hari
  • kesulitan memulai buang air kecil
  • perlu mendorong atau mengejan saat buang air kecil
  • aliran urine yang lemah atau intermiten
  • perasaan bahwa kandung kemih penuh bahkan setelah buang air kecil
  • darah dalam urine

Dalam kasus yang parah, seseorang dengan BPH mungkin tidak dapat buang air kecil sama sekali.

Ini adalah keadaan darurat medis yang membutuhkan perhatian segera.

5. Kateterisasi

Beberapa orang mungkin mengalami kesulitan buang air kecil karena cedera, operasi, atau penyakit.

Kateter urine (UC) adalah tabung fleksibel yang membantu mengalirkan urine dari kandung kemih.

Pada laki-laki, UC dapat menetap atau eksternal.

Kateter yang menetap dimasukkan ke dalam kandung kemih melalui uretra.

Ini mungkin tetap di kandung kemih selama beberapa hari atau minggu.

Baca juga: 5 Gejala Pembesaran Prostat, Pria Perlu Tahu

Kateter eksternal adalah alat yang dipasang di atas penis dan mengumpulkan urine ke dalam kantong drainase.

Kedua jenis kateter dapat memungkinkan bakteri masuk ke uretra dan berkembang biak sehingga menyebabkan infeksi saluran kemih terkait kateter (CAUTI).

Hal ini dapat menyebabkan darah dalam urin.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), 75 persen ISK yang didapat di rumah sakit disebabkan oleh penggunaan kateter.

Gejala CAUTI sama dengan gejala ISK umum, tetapi mungkin juga termasuk kejang di punggung bawah atau perut.

6. Cedera pada ginjal

Glomeruli adalah struktur kecil di dalam ginjal yang membantu menyaring dan membersihkan darah.

Glomerulonefritis (GN) adalah istilah untuk sekelompok penyakit yang dapat melukai struktur tersebut.

Pada orang dengan GN, ginjal yang terluka tidak dapat membuang limbah dan kelebihan cairan dari tubuh.

Tanpa pengobatan, GN dapat menyebabkan gagal ginjal.

GN kronis sering terjadi pada pria muda yang juga mengalami gangguan pendengaran dan penglihatan.

GN akut datang tiba-tiba dan dapat menyebabkan gejala berikut:

  • wajah bengkak di pagi hari
  • darah dalam urine
  • buang air kecil berkurang
  • sesak napas
  • batuk
  • tekanan darah tinggi

GN kronis berkembang perlahan.

Dalam beberapa kasus, orang mungkin tidak mengalami gejala selama beberapa tahun.

Tanda dan gejala dapat meliputi:

  • darah dalam urine
  • protein dalam urine
  • pembengkakan pada wajah atau pergelangan kaki
  • sering buang air kecil di malam hari
  • urine berbuih atau berbusa

7. Obat-obatan

Obat-obatan berikut dapat menyebabkan hematuria.

  • Pengencer darah: Obat ini membantu mencegah pembekuan darah, tetapi beberapa jenis, termasuk warfarin dan aspirin, dapat menyebabkan darah dalam urine.
  • Obat anti inflamasi nonsteroid, atau NSAID: Jika seseorang menggunakannya untuk waktu yang lama, obat-obatan ini dapat merusak ginjal dan menyebabkan darah muncul dalam tes urine.
  • Siklofosfamid dan ifosfamide: Ini adalah obat kemoterapi yang dapat menyebabkan sistitis hemoragik, yaitu timbulnya darah secara tiba-tiba dalam urine dan nyeri serta iritasi kandung kemih.
  • Senna: Penggunaan pencahar jangka panjang ini dapat menyebabkan hematuria.

Baca juga: 3 Penyebab Prostat Bengkak yang Perlu Diketahui

8. Kanker prostat

Sekitar satu dari 10 pria di Amerika Serikat akan menerima diagnosis kanker prostat dalam hidup mereka.

Dengan diagnosis dan pengobatan dini, kanker prostat biasanya dapat disembuhkan.

Namun, beberapa pria akan mengalami gejala selama tahap awal penyakit sehingga sangat penting untuk mengikuti tes skrining secara teratur.

Ketika gejala kanker prostat terjadi, gejalanya mungkin mirip dengan BPH.

Tanda dan gejala tambahan kanker prostat meliputi:
nyeri di daerah panggul bagian bawah

  • nyeri di punggung bawah, pinggul, atau paha atas
  • ejakulasi yang menyakitkan
  • darah dalam air mani
  • kehilangan nafsu makan
  • penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan
  • sakit tulang

9. Kanker kandung kemih

Pada tahap awal kanker kandung kemih, orang mungkin mengalami gejala yang sangat sedikit. Indikasi awal yang muncul biasanya darah dalam urine.

Beberapa orang mungkin melihat perubahan warna urine.

Bagi yang lain, jejak darah hanya dapat dideteksi dalam tes urine.

Gejala lain yang mungkin dari kanker kandung kemih stadium awal meliputi:

  • kebutuhan yang sering atau mendesak untuk buang air kecil, terutama di malam hari
  • kesulitan buang air kecil
  • aliran urine yang lemah
  • rasa sakit atau terbakar saat buang air kecil

Baca juga: 3 Makanan untuk Jaga Kesehatan Prostat

Gejala kanker kandung kemih yang lebih lanjut meliputi:

  • ketidakmampuan untuk buang air kecil
  • nyeri punggung bawah di satu sisi
  • bengkak di kaki
  • kehilangan nafsu makan
  • penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan
  • sakit tulang
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.