Kompas.com - 30/08/2021, 06:00 WIB

KOMPAS.com - Sebagian besar kasus kolesterol tinggi memang menimpa orang dewasa, tetapi ternyata anak-anak pun bisa mengalaminya.

Pada dasarnya, kolesterol adalah zat lemak yang berasal dari hati seseorang.

Kolesterol juga dapat terkandung dalam produk makanan tertentu.

Menurut Medical News Today, tubuh menggunakan kolesterol dalam produksi sel, vitamin, dan hormon.

Namun, kadar kolesterol yang tinggi dapat menyebabkan masalah kesehatan.

Ada dua bentuk utama kolesterol.

Pertama, kolesterol low-density lipoprotein (LDL) - yang oleh dokter disebut sebagai kolesterol "jahat".

Baca juga: Berapa Kadar Kolesterol Normal pada Orang Dewasa dan Anak?

Kolesterol jenis ini dapat menumpuk di dinding arteri sehingga dapat menyebabkan penyumbatan.

Kedua, kolesterol high-density lipoprotein (HDL), yang disebut kolesterol “baik”.

Kolesterol DHL dapat membantu membawa kolesterol LDL menjauh dari arteri.

Sangat penting bagi individu untuk memiliki kadar kolesterol sehat, termasuk anak-anak.

Kadar kolesterol normal pada anak

Kadar kolesterol normal pada anak berbeda dengan orang dewasa.

Kadar kolesterol LDL pada anak dikatakan normal apabila berada di bawah 110 mg/dl.

Kemudian, ambang batas kolesterol LDL adalah 110 - 129 mg/dl dan kolesterol LDL dikatakan tinggi ketika mencapai lebih dari 130 mg/dl.

Sementara itu, kolesterol HDL dikatakan normal apabila mencapai lebih dari 45 mg/dl.

Adapun tingkat batas kolesterol HDL adalah 40 - 45 mg/dl dan dianggap tidak normal ketika kurang dari 40 mg/dl.

Untuk jumlah total kolesterol normal, angka yang bisa diterima adalah kurang dari 170 mg/dl, sedangkan ambang toleransinya adalah 170 - 199 mg/dl, dan batas abnormalnya adalah 200 mg/dl.

Penyebab kolesterol tinggi pada anak

Beberapa anak memang memiliki faktor risiko kolesterol tinggi. Faktor risiko tersebut antara lain sebagai berikut:

  • riwayat keluarga penyakit jantung dini
  • memiliki orang tua dengan kolesterol tinggi
  • kegemukan
  • diabetes

Oleh karena itu, The National Heart, Lung, and Blood Institute (NHLBI) merekomendasikan agar anak diperiksa kadar kolesterolnya antara usia 9-11 tahun.

Hal ini untuk memantau kadar kolesterol yang dimilikinya.

Baca juga: 5 Minuman Lezat Penurun Kolesterol Jahat

Di samping faktor risiko, ada beberapa penyebab seorang anak memiliki kolesterol tinggi, berikut penjelasan lengkapnya.

1. Pola makan

Lemak jenuh dan lemak trans adalah jenis lemak pada makanan.

Jenis lemak ini dapat menyebabkan hati membuat lebih banyak kolesterol daripada yang dibutuhkan tubuh.

Jika makanan anak mengandung lemak jenuh dan lemak trans dalam jumlah tinggi, hal itu dapat menyebabkan kadar kolesterol tinggi.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengatakan bahwa obesitas pada anak juga dapat menyebabkan kadar kolesterol dan tekanan darah tinggi.

Makanan yang mengandung lemak jenuh atau lemak trans antara lain:

  • keju tinggi lemak
  • daging tinggi lemak
  • susu dan krim lemak utuh
  • mentega
  • es krim
  • minyak kelapa sawit dan kelapa
  • makanan olahan, seperti kue kering, keripik kentang, dan gorengan

Untuk mempertahankan pola makan yang bergizi, AHA merekomendasikan agar anak usia 2-3 tahun menerima asupan lemak total 30-35 persen dari kalori hariannya.

Organisasi tersebut juga menyarankan bahwa anak-anak berusia 4-18 tahun menerima 25-35 persen lemak dari kalori harian mereka.

2. Diabetes

Seorang anak yang hidup dengan diabetes dapat menempatkan mereka pada peningkatan risiko mengembangkan kadar kolesterol tinggi.

Diabetes dapat menyebabkan kondisi yang disebut dislipidemia diabetes, yakni kondi yang dapat menurunkan kadar HDL dan meningkatkan kadar LDL.

Sebuah studi tahun 2016 menemukan bahwa dari 202 anak dengan diabetes, 26,2 persen mengalami dislipidemia.

Namun, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan frekuensi kondisi pada anak-anak dengan diabetes di Amerika Serikat.

Baca juga: Mengapa Kolesterol Tinggi Perlu Diwaspadai?

3. Aterosklerosis

Aterosklerosis adalah suatu kondisi ketika timbunan lemak, yang dikenal sebagai plak, menumpuk di arteri seseorang. Plak terdiri dari:

  • kolesterol
  • zat lemak
  • limbah seluler
  • kalsium
  • fibrin, zat pembekuan dalam darah

Penyebab pasti aterosklerosis tidak diketahui, meskipun dokter percaya itu berkembang di masa kanak-kanak.

Meskipun tidak mungkin menyebabkan masalah pada anak-anak, aterosklerosis dapat menyebabkan komplikasi kesehatan jika berkembang lebih lanjut selama masa dewasa.

4. Familial Hypercholesterolemia (FH)

Familial Hypercholesterolemia (FH) adalah kondisi genetik yang dapat menyebabkan kolesterol tinggi.

Menurut FH Foundation, penyakit ini menyerang 1 dari 250 orang di seluruh dunia.

FH menyebabkan jumlah kolesterol LDL yang tinggi karena mutasi pada gen yang bertanggung jawab untuk menghilangkan kolesterol dari tubuh.

Jika tubuh tidak dapat menghilangkan kolesterol dengan benar, kolesterol dapat menumpuk di arteri, yang menyebabkan aterosklerosis.

Kondisi ini bersifat genetik, individu dengan FH memiliki peluang 50 persen untuk menurunkannya kepada anak-anak mereka.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.