Kompas.com - 28/09/2021, 14:01 WIB

KOMPAS.com – Diabetes adalah penyakit kronis yang ditandai dengan kadar gula darah tinggi di atas normal.

Secara umum seseorang dapat didiagnosis mengalami diabetes ketika memiliki kadar gula darah saat puasa di atas 126 mg/dL dan kadar gula darah 2 jam sesudah makan mencapai di atas 200 mg/dL.

Selama ini banyak orang mungkin telah memahami bahwa diabetes adalah penyakit yang tak boleh dianggap remeh atau dibiarkan begitu saja.

Baca juga: Berapa Kadar Gula Darah Normal dalam Tubuh?

Pasalnya, diabetes bisa menimbulkan banyak komplikasi yang dapat menurunkan kualitas hidup atau bahkan mengancam jiwa.

Nah, salah satu komplikasi diabetes yang bisa juga terjadi yakni kerusakan tendon. Banyak orang mungkin belum mengetahui akan hal ini.

Diabetes selama ini cenderung lebih sering dikaitkan dengan penyakit jantung dan stroke.

Padahal dampak turunan dari diabetes bisa dikatakan seperti tidak ada habisnya, termasuk dapat merusak tendon jika tidak dikontrol dengan baik.

Bagaimana diabetes bisa menyebabkan kerusakan tendon?

Dilansir dari WebMD, jika Anda menderita diabetes dan merasakan sakit saat bergerak, bisa jadi ada masalah dengan tendon Anda.

Tendon berbeda dengan otot.

Tendon adalah “tali” yang berfungsi menghubungkan otot-otot ke tulang.

Halaman Selanjutnya
Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.