Kompas.com - 08/10/2021, 15:00 WIB

KOMPAS.com - Kesehatan mental beberapa waktu belakang menjadi hal yang cukup ramai dibicarakan. Ini karena seringkali kesejahteraan mental menjadi kondisi yang diabaikan banyak orang, termasuk atlet.

Seperti yang kita ketahui, atlet selalu dituntut untuk memiliki ketahanan fisik yang kuat. Hal ini tentu saja agar siap melalukan pertandingan.

Namun tak hanya ketahanan fisik, dibutuhkan ketahanan dan kesehatan mental secara seimbang bagi para atlet.

Baca juga: Memahami Pentingnya Kesehatan Mental untuk Atlet

Terutama, bagi mereka yang sedang bersiap untuk bertanding.

Itulah sebabnya sebaiknya atlet memiliki pendamping psikolog agar dapat menjalankan konseling dan terapi saat menjalankan pelatihan.

Butuh pendamping psikologis

Saat ini, tengah berlangsung Pekan Olahraga Nasional (PON) 2021 yang diselenggarakan di Lukas Enembe Stadium, Papua pada 2 Oktober hingga 15 Oktober mendatang.

Dalam rangka mencegah penyebaran COVID-19, Ketua Umum KONI Pusat Letnan Jenderal TNI (Purn.) Marciano Norman mengungkapkan akan menerapkan sistem bubble layaknya protokol di Olimpiade Tokyo 2020 silam.

Sistem ini melarang seluruh peserta PON Papua 2021 untuk beraktivitas di luar kegiatan yang telah direncanakan. Peserta yang terlibat dalam bubble juga dilarang untuk berinteraksi dengan orang lain di luar bubble.

Pada konferensi pers virtual, Rabu (15/09/21), Duta Besar Republik Indonesia untuk Jepang Ir. Heri Akhmadi berpendapat bahwa sistem bubble dapat membuat para atlet merasa stres.

Heri mengungkapkan harapannya agar KONI dapat menyediakan pendampingan psikiater atau psikolog bagi para atlet yang akan bertanding.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.