Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 05/11/2021, 05:03 WIB

KOMPAS.com – Gejala hipertensi pulmonal penting dikenali untuk mendukung upaya diagnosis dini dan pengobatan sesegera mungkin jika terjadi masalah kesehatan ini.

Dilansir dari Celeveland Clinic, hipertensi pulmonal adalah gangguan paru-paru ketika arteri yang membawa darah dari jantung ke paru-paru menjadi menyempit, sehingga darah sulit mengalir.

Akibatnya, tekanan darah di arteri yang disebut sebagai arteri pulmonalis ini dapat naik jauh di atas tingkat normal.

Baca juga: Apa Itu Hipertensi Pulmonal?

Tekanan tinggi yang tidak normal ini dapat menekan ventrikel kanan jantung, lalu membuatnya membesar.

Sayangnya, ketika terlalu banyak bekerja dan membesar, ventrikel kanan secara bertahap bisa menjadi lebih lemah dan kehilangan kemampuannya untuk memompa cukup darah ke paru-paru.

Hal ini pun dapat menyebabkan perkembangan gagal jantung kanan.

Oleh sebab itu, hipertensi pulmonal sebaiknya tak dianggap remeh.

Berbeda dengan tekanan darah sistemik yang mewakili kekuatan darah yang bergerak melalui pembuluh darah di seluruh tubuh, tekanan darah pulmonal hanya mencerminkan tekanan yang diberikan jantung untuk memompa darah dari jantung melalui arteri paru.

Dengan kata lain, tekanan darah pulmonal berfokus pada tekanan aliran darah di paru-paru.

Hipertensi pulmonal pada dasarnya bisa terjadi pada individu dari segala usia, rasa, dan latar belakang etnis.

Tapi, penyakit paru ini dilaporkan jauh lebih sering terjadi pada orang dewasa muda dan kira-kira dua kali lebih umum pada wanita daripada pria.

Baca juga: 5 Penyebab Hipertensi Pulmonal yang Perlu Diwaspadai

Gejala hipertensi pulmonal

Melansir Mayo Clinic, tanda dan gejala hipertensi pulmonal atau hipertensi paru biasanya berkembang secara perlahan.

Penderita mungkin tidak memperhatikan gejala selama berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun.

Gejala seringkali menjadi lebih buruk saat penyakit berkembang.

Tanda dan gejala hipertensi pulmonal di antaranya bisa meliputi:

  1. Sesak napas (dispnea) yang awalnya dengan aktivitas fisik dan pada akhirnya bisa terjadi meski saat istirahat
  2. Kelelahan
  3. Pusing atau pingsan (sinkop)
  4. Tekanan atau nyeri dada
  5. Pembengkakan (edema) di pergelangan kaki, kaki, dan akhirnya di perut (asites)
  6. Warna kebiruan pada bibir dan kulit (sianosis)
  7. Denyut nadi cepat atau detak jantung berdebar (palpitasi)

Edema, asites, dan sianosis dapat terjadi karena ketegangan pada jantung meningkat.

Baca juga: 11 Gejala Bronkitis Kronis yang Perlu Diwaspadai

Penderita hipertensi pulmonal pada akhirnya bisa menjadi sulit untuk melakukan aktivitas apa pun saat penyakitnya memburuk.

Oleh sebab itu, siapa saja yang mencurigai memiliki gejala hipertensi pulmonal sebaiknya dapat segera berkonsultasi dengan dokter.

Dokter dapat membantu memastikan penyebab keluhan yang terjadi dan memberikan saran pengobatan terbaik.

Cara mendiagnosis hipertensi pulmonal

Karena hipertensi pulmonal dapat disebabkan oleh banyak kondisi medis, riwayat medis lengkap, pemeriksaan fisik, dan deskripsi gejala pasien diperlukan untuk menyingkirkan penyakit lain dan membuat diagnosis yang benar.

Selama pemeriksaan fisik, dokter mungkin akan melakukan beberapa tindakan berikut:

  • Mendengarkan suara jantung yang abnormal, seperti suara katup pulmonal yang keras, murmur sistolik dari regurgitasi trikuspid, atau gallop karena gagal ventrikel.
  • Memeriksa vena jugularis di leher apakah ada pembengkakan (enlargement)
  • Memeriksa perut, kaki, dan pergelangan kaki untuk retensi cairan
  • Memeriksa alas kuku untuk warna kebiruan
  • Mencari tanda-tanda penyakit lain yang mendasari yang mungkin menjadi penyebab hipertensi pulmonal

Baca juga: 4 Penyebab Emfisema yang Perlu Diwaspadai

Tes lain yang mungkin dipesan dokter meliputi:

  • Tes darah: Termasuk panel metabolik lengkap atau complete metabolic pane (CMP), tes darah autoantibodi, hormon perangsang tiroid, HIV, gas darah arteri, hitung darah lengkap, B-type natriuretic peptide
  • Doppler echocardiogram: Menggunakan gelombang suara untuk menunjukkan fungsi ventrikel kanan, mengukur aliran darah melalui katup jantung, dan kemudian menghitung tekanan arteri pulmonalis sistolik
  • Rontgen dada: Menunjukkan ventrikel kanan yang membesar dan arteri pulmonalis yang membesar
  • Tes berjalan 6 menit: Menentukan tingkat toleransi latihan dan tingkat saturasi oksigen darah selama latihan
  • Tes fungsi paru: Mengevaluasi untuk kondisi paru-paru lainnya, seperti penyakit paru obstruktif kronik dan fibrosis paru idiopatik
  • Polisomnogram atau oksimetri semalaman: Skrining untuk sleep apnea (mengakibatkan kadar oksigen rendah di malam hari)
  • Kateterisasi jantung kanan: Mengukur berbagai tekanan jantung (yaitu, di dalam arteri pulmonalis, berasal dari sisi kanan jantung), kecepatan jantung mampu memompa darah, dan menemukan kebocoran antara sisi kanan dan kiri jantung. jantung
  • Pemindaian perfusi ventilasi (pemindaian V/Q): Mencari bukti pembekuan darah di sepanjang jalur menuju paru-paru
  • Angiogram paru: Mencari penyumbatan bekuan darah di arteri pulmonalis
  • CT scan dada: Mencari gumpalan darah dan kondisi paru-paru lainnya yang mungkin berkontribusi atau memperburuk hipertensi pulmonal

Baca juga: 4 Gejala Emfisema yang Perlu Diwaspadai

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+