Kompas.com - 13/11/2021, 16:01 WIB

KOMPAS.comGagap adalah gangguan bicara ketika seseorang mengulangi atau memperpanjang kata, suku kata, atau frasa.

Seseorang dengan gagap juga dapat berhenti saat berbicara dan tidak mengeluarkan suara untuk suku kata tertentu. 

Melansir dari Medical New Today, gagap biasa terjadi ketika anak-anak belajar berbicara dan diperkirakan lima kali lebih sering terjadi pada anak laki-laki daripada anak perempuan.

Namun, gagap biasanya akan hilang seiring berjalannya waktu. 

Hanya 1 persen orang dewasa yang tumbuh dengan gagap.

Baca juga: 3 Hal yang Harus Dilakukan Saat Si Kecil Mengalami Terlambat Bicara

Namun, bagi beberapa orang, masalahnya tetap ada dan membutuhkan semacam bantuan profesional, seperti terapi wicara.

Oleh karena itu, untuk mendapatkan penanganan yang tepat, seseorang harus mengenal sejak dini gejala gagap.

Gejala gagap

Seperti yang dijelaskan sebelumnya, seseorang yang gagap sering mengulang kata atau bagian kata, dan cenderung memperpanjang bunyi ujaran tertentu.

Mereka mungkin juga merasa lebih sulit untuk memulai beberapa kata.

Beberapa mungkin menjadi tegang ketika mereka mulai berbicara, mereka mungkin berkedip dengan cepat, dan bibir atau rahang mereka mungkin bergetar ketika mereka mencoba untuk berkomunikasi secara verbal.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.