Kompas.com - 14/11/2021, 18:05 WIB
Ilustrasi nyeri lutut yang bisa menjadi gejala bursitis. Dok. ShutterstockIlustrasi nyeri lutut yang bisa menjadi gejala bursitis.

KOMPAS.com – Gejala bursitis bisa dikenali untuk mendukung upaya diagnosis dini dan pengobatan sesegera mungkin masalah kesehatan ini.

Bursitis adalah peradangan yang terjadi pada bursae.

Melansir WebMD, bursae adalah kantung berisi cairan yang ditemukan di sekitar persendian.

Baca juga: 3 Gejala Pseudogout, Radang Sendi Mirip Asam Urat yang Perlu Diwaspadai

Kantung ini mengelilingi area di mana tendon, kulit, dan jaringan otot bertemu tulang.

Pelumasan yang bursae tambahkan dapat membantu mengurangi gesekan selama pergerakan sendi.

Bursae dilapisi dengan sel-sel khusus yang disebut sel sinovial.

Sel-sel ini bisa mengeluarkan cairan yang kaya akan kolagen dan protein.

Cairan sinovial berfungsi sebagai pelumas saat bagian tubuh bergerak.

Gejala bursitis

Jumlah bursae pada masing-masing orang bisa bervariasi.

Tapi, kebanyakan orang memiliki sekitar 160 bursae di seluruh tubuh.

Dilansir dari MedicineNet, bursinis dapat menyebabkan rasa sakit dan nyeri di sekitar tulang atau tendon yang terkena.

Kantung bursae mungkin akan membengkak dan seringkali membuat gerakan menjadi sulit dilakukan.

Sendi yang paling sering terkena adalah bahu, siku, lutut, dan kaki.

Baca juga: 9 Cara Mengatasi Nyeri Radang Sendi Secara Alami

Berikut ini adalah gejala bursitis sesuai sendi yang terkena:

1. Gejala bursitis di bahu

Bursitis bahu paling sering terjadi pada bursae subakromial.

Bursae subakromial adalah bursa besar di ujung bahu.

Bursae ini memiliki fungsi membantu gerakan halus ketika lengan diangkat di atas kepala.

Peradangan bursae subakromial biasanya terjadi akibat cedera pada struktur sekitarnya, paling sering manset rotator.

Peradangan bursae subakromial dapat membatasi rentang gerak bahu yang mengakibatkan "impingement syndrome".

Impingement syndrome bisa menyebabkan rasa sakit di bagian samping atau depan bahu.

Berikut gejala bursitis di bahu yang bisa terjadi:

  • Aktivitas mengangkat lengan di atas kepala terasa tidak nyaman
  • Nyeri sering lebih buruk di malam hari
  • Bahu biasanya akan mengalami penurunan rentang gerak aktif dan nyeri tekan pada titik-titik tertentu

Baca juga: Dislokasi Bahu

2. Gejala bursitis di siku

Bursitis pada ujung siku (olecranon bursitis) termasuk jenis atau bentuk paling umum dari bursitis.

Berikut ciri gejala bursitis di siku yang bisa terjadi:

  • Rasa sakit dapat meningkat jika siku ditekuk karena ketegangan meningkat di atas bursae
  • Bursae ini sering terkena trauma langsung (menabrak lengan) atau gerakan berulang dari menekuk dan memanjangkan siku, misalnya saat melukis
  • Infeksi sering terjadi di bursa ini

3. Gejala bursitis di lutut

Bursitis di lutut dapat dibagi menjadi dua jenis yang didasarkan pada lokasi detail lutut yang terkena.

Keduanya, yakni yakni bursitis prepatellar dan pes anserine bursitis.

Bursitis prepatellar adalah peradangan pada bursa prepatellar yang berada di depan tulang tempurung lutut (patella).

Baca juga: 3 Makanan Pereda Nyeri Lutut karena Radang Sendi

Pembengkakan di bagian depan tempurung lutut dapat disebabkan oleh trauma kronis (seperti sering berlutut) atau pukulan akut pada lutut.

Pembengkakan dapat terjadi selambat-lambatnya 7-10 hari setelah satu pukulan ke daerah tersebut, biasanya dari jatuh.

Sementara itu, pes anserine bursitis adalah peradangan yang terjadi pada bursae pes anserine.

Bursae pes anserine adalah bursae yang berbentuk seperti kipas dan terletak di antara tiga tendon utama di lutut bagian dalam.

Pes anserine bursitis paling sering terlihat pada penderita radang sendi (arthritis), terutama wanita paruh baya yang kelebihan berat badan dengan osteoartritis.

Rasa sakit bursitis anserine biasanya dihasilkan ketika lutut ditekuk dan sangat mengganggu di malam hari.

Orang sering mencari kenyamanan di tempat tidur dengan tidur dengan bantal di antara paha mereka.

Baca juga: 9 Cara Mengatasi Peradangan pada Kasus Radang Sendi (Arthritis)

Rasa sakit dapat menyebar ke paha bagian dalam dan betis tengah dan biasanya meningkat saat menaiki tangga dan pada saat membungkuk dan memanjang secara ekstrem.

Pes anserine bursitis juga bisa terjadi sebagai cedera berlebihan atau traumatis di kalangan atlet, terutama pelari jarak jauh.

3. Gejala bursitis di pergelangan kaki

Bursitis retrocalcaneal terjadi ketika bursea di bawah tendon Achilles di bagian belakang tumit meradang.

Hal ini biasanya disebabkan oleh trauma lokal yang terkait dengan penggunaan sepatu yang dirancang dengan buruk (seringkali sepatu hak tinggi) atau berjalan dalam waktu lama.

Bursitis retrocalcaneal juga dapat terjadi dengan tendonitis Achilles.

Bursitis di bagian tubuh ini sering terjadi sebagai cedera berlebihan pada atlet muda dan orang yang memulai program latihan baru, termasuk berjalan atau melompat.

Rasa sakit biasanya di bagian belakang tumit dan meningkat dengan ekstensi pasif atau fleksi yang ditahan.

Baca juga: Nyeri Pergelangan Kaki

4. Gejala bursitis di pantat

Bursitis ischiogluteal menyebabkan peradangan pada bursae ischial yang terletak di antara bagian bawah tulang panggul dan otot gluteus maximus di atasnya (satu sisi pantat).

Peradangan bisa berasal dari duduk lama di permukaan yang keras atau dari bersepeda.

Rasa sakit akibat bursitis ischiogluteal dapat terjadi saat duduk dan berjalan.

Pada kasus ini, mungkin akan ada nyeri tekan di atas tulang kemaluan yang mungkin bisa diperparah dengan menekuk dan memanjangkan kaki.

Rasa sakit bisa juga menyebar ke bagian belakang paha.

Berikut gejala bursitis di pantat lainnya yang bisa terjadi:

  • Tekanan langsung pada area tersebut menyebabkan rasa sakit yang tajam
  • Rasa sakit lebih buruk ketika orang berbaring dan pinggul ditekuk secara pasif
  • Orang tersebut mungkin mengalami kesulitan berdiri berjinjit di sisi yang sakit

Baca juga: 11 Penyebab Anus Sakit yang Penting Diketahui

5. Gejala bursitis di panggul

Bursitis iliopsoas adalah suatu kondisi yang dapat menyebabkan nyeri hebat, bengkak kemerahan dan peradangan di bagian dalam pinggul, ke arah selangkangan, di fleksor pinggul.

Bursitis ini biasanya dikaitkan dengan masalah pinggul seperti radang sendi atau cedera (terutama karena berlari).

Berikut ini ciri gejala bursitis di panggul yang bisa terjadi:

  • Rasa sakit dari bursitis iliopsoas dapat menyebar ke bawah area depan dan tengah paha ke lutut
  • Aktivitas berjalan dapat menyebabkan rasa sakit sehingga penderita bisa membatasi langkah
  • Mungkin ada nyeri tekan di daerah selangkangan

Kadang-kadang massa dapat dirasakan menyerupai hernia. Orang tersebut mungkin juga merasakan mati rasa atau kesemutan jika saraf yang berdekatan tertekan oleh bursae yang meradang.

6. Gejala busitis di paha

Bursa trokanterika yang terdapat di paha luar di atas pinggul dapat meradang sehingga menyebabkan bursitis trokanterika.

Bursitis trokanterika sangat umum terjadi,

Jenis bursitis ini dilaporkan paling sering terjadi pada wanita paruh baya yang kelebihan berat badan.

Bursitis trokanterika bisa menyebabkan nyeri pinggul yang dalam dan nyeri di sepanjang sisi pinggul yang dapat meluas ke bokong atau ke sisi lutut.

Nyeri dapat diperburuk oleh aktivitas, tekanan lokal, atau peregangan.

Nyeri sering lebih buruk di malam hari dan dapat membuat sulit untuk tidur di sisi yang terlibat.

Baca juga: 14 Penyebab Badan Pegal-pegal Saat Bangun Tidur

Siapa saja yang mencurigai memiliki gejala bursitis penting untuk dapat segera menemui dokter.

Dokter dapat memastikan penyebab keluhan dan memberikan saran pengobatan terbaik sesuai dengan kondisi masing-masing pasien.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

5 Cara Mengatasi Kram Perut saat Hamil

5 Cara Mengatasi Kram Perut saat Hamil

Health
4 Cara Mencegah Diabetes Gestasional untuk Ibu Hamil

4 Cara Mencegah Diabetes Gestasional untuk Ibu Hamil

Health
Manfaat Makan Kacang Tanah untuk Penderita Diabetes

Manfaat Makan Kacang Tanah untuk Penderita Diabetes

Health
Cacat Septum Ventrikel

Cacat Septum Ventrikel

Penyakit
Makanan yang Harus Dihindari setelah Alami Keracunan Makanan

Makanan yang Harus Dihindari setelah Alami Keracunan Makanan

Health
Limfoma Sel Mantel

Limfoma Sel Mantel

Penyakit
Cara Hilangkan Kutu Rambut dengan Minyak Kelapa

Cara Hilangkan Kutu Rambut dengan Minyak Kelapa

Health
Pahami Pemicu dan Cara Mencegah Selulit

Pahami Pemicu dan Cara Mencegah Selulit

Health
Hidradenitis Supurativa

Hidradenitis Supurativa

Penyakit
Susu Almond vs Susu Kedelai, Mana yang Lebih Sehat?

Susu Almond vs Susu Kedelai, Mana yang Lebih Sehat?

Health
Sistokel

Sistokel

Penyakit
Nyeri Dada sampai ke Punggung Gejala Penyakit Apa?

Nyeri Dada sampai ke Punggung Gejala Penyakit Apa?

Health
Dystocia

Dystocia

Penyakit
9 Obat Batuk Alami yang Ampuh dan Praktis Dijajal di Rumah

9 Obat Batuk Alami yang Ampuh dan Praktis Dijajal di Rumah

Health
Hematuria

Hematuria

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.