Kompas.com - 17/05/2022, 18:01 WIB

KOMPAS.com - Hipertensi adalah kondisi ketika kadar tekanan darah ajek tinggi di atas normal.

Hasil pengukuran tekanan darah hipertensi menunjukkan, angka pertama atau sistolik 140 mmHg atau lebih, dan atau tekanan diastolik (angka yang kedua) 90 mmHg atau lebih.

Data dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada 2015 menunjukkan, satu dari tiga orang di dunia terkena hipertensi, diperkirakan jumlahnya sekitar 1,13 miliar orang.

Jumlah tersebut diperkirakan bakal terus meningkat dan bakal mencapai 1,5 miliar pada 2025.

Baca juga: 7 Cara Mengontrol Hipertensi, Selain dengan Obat

Di Indonesia, Riset Kesehatan Dasar 2018 menunjukkan, jumlah kasus atau prevalensi hipertensi pada orang dewasa mencapai 34,1 persen.

Persentasi prevalensi hipertensi tersebut mengalami kenaikan dibandingkan lima tahun sebelumnya yang mencapai 25,8 persen pada 2013.

Dari jumlah tersebut, diperkirakan hanya satu per tiga kasus hipertensi di Indonesia yang terdiagnosis dengan tepat.

Sebagian besar penderita tidak menyadari penyakitnya. Padahal, hipertensi adalah penyebab utama penyakit jantung, stroke, dan gagal ginjal.

Untuk meningkatkan kewaspadaan pada penyakit ini, kenali beberapa penyebab hipertensi dan cara mencegahnya.

Baca juga: Minum Obat Hipertensi Pagi atau Malam Hari, Mana yang Lebih Baik?

Penyebab hipertensi

Penyakit tekanan darah tinggi biasanya tidak muncul dalam sehari, tapi muncul perlahan-lahan seiring berjalannya waktu.

Penyebab hipetensi bisa berasal dari kebiasaan gaya hidup tidak sehat sampai penyakit tertentu, seperti:

  • Penuaan

Dilansir dari Mayo Clinic, risiko hipertensi pada lansia bakal meningkat seiring bertambahnya usia.

Pada pria, risiko ini bakal naik ketika usia 64 tahun ke atas. Pada wanita, risiko ini bakal meningkat ketika usia 65 tahun ke atas.

  • Faktor keturunan

Seperti beberapa penyakit lainnya, faktor keturunan juga bisa memengaruhi hipertensi.

Orang yang terlahir dan tumbuh bersama keluarga penderita hipertensi, juga berisiko terkena hipertensi.

  • Berat badan berlebih atau obesitas

Semakin banyak selisih kelebihan berat badan dari atas ambang batas normal atau ideal, risiko seseorang terkena hipertensi juga semakin tinggi.

Kondisi ini disebabkan jantung butuh bekerja lebih keras untuk memasok oksigen dan nutrisi ke pembuluh darah.

  • Kurang gerak dan jarang olahraga

Orang yang jarang bergerak, terlalu banyak duduk, sering rebahan, dan tidak pernah olahraga cenderung memiliki detak jantung yang lebih cepat.

Semakin cepat detak jantung, jantung bekerja semakin keras, sehingga tekanan darah juga semakin meningkat. Kurang gerak juga bisa memicu obesitas yang juga bisa meningkatkan risiko obesitas.

Baca juga: Hati-hati, Kacang Mete Goreng Asin Tak Ramah Hipertensi

  • Merokok

Bahan kimia yang terdapat dalam rokok bisa membuat lapisan dinding pembuluh darah arteri menyempit.

Hal itu bisa membuat jantung bekerja keras, membuat tekanan darah naik, merusak pembuluh darah, sampai menyebabkan penyakit jantung.

  • Kebiasaan mengonsumsi garam dan natrium berlebihan

Kebisaan mengonsumsi garam, natrium, sodium, penyedap, makanan berpengawet, dan makanan instan berlebihan bisa menyebabkan hipertensi.

Kondisi ini disebabkan garam, natrium, dan sejenisnya bisa menahan cairan di dalam tubuh. Imbasnya, tekanan darah bisa meningkat.

  • Kekurangan kalium

Kalium adalah mineral penting yang digunakan oleh tubuh untuk mengatur keseimbangan cairan, mengontrol fungsi saraf, sampai tekanan darah.

Menurut Kementerian Kesehatan, orang dewasa membutuhkan sekitar 4.700 miligram kalium. Kekurangan kalium bisa memicu hipertensi.

Untuk itu, cukupi kebutuhan kalium per hari dengan mengonsumsi kacang-kacangan, kentang, bayam, brokoli, alpukat, jeruk, pisang, air kelapa, tomat, ayam, atau ikan.

  • Konsumsi alkohol berlebihan

Kebiasaan minum-minuman keras berlebihan lambat laun bisa meningkatkan tekanan darah dan merusak jantung.

Batas aman konsumsi alkohol untuk wanita agar tekanan darah tetap ideal maksimal satu gelas per hari, untuk pria maksimal dua gelas per hari.

Baca juga: Penyebab Penyakit Hipertensi pada Orang Dewasa dan Anak-anak

  • Stres berlebihan

Tingkat stres yang tinggi bisa membuat tekanan darah naik seketika.Kondisi ini apabila tidak segera dikontrol dan berkepanjangan juga bisa membuat pola makan dan gaya hidup jadi tidak sehat.

Kombinasi pola makan dan gaya hidup tidak sehat bisa berkontribusi memicu hipertensi.

  • Kehamilan

Di beberapa kondisi, terkadang kehamilan juga bisa menyebabkan hipertensi atau tekanan darah tinggi.

Penyebab tekanan darah tinggi pada ibu hamil bisa berasal dari kehamilan pertama, faktor keturunan, hamil bayi kembar, hamil di usia 40 tahun ke atas, kelebihan berat badan saat hamil, dan tekanan darah tinggi sebelum hamil.

  • Penyakit tertentu

Penyebab hipertensi juga dapat berasal dari penyakit tertentu, seperti gangguan tidur apnea, penyakit ginjal, tumor kelenjar adrenal, penyakit tiroid, dan kelainan pembuluh darah.

  • Efek samping obat tertentu

Penyalahgunaan narkoba bisa jadi penyebab hipertensi. Selain itu, konsumsi pil KB, obat flu, dekongestan, dan obat penghilang rasa sakit tanpa pengawasan dokter juga bisa memicu tekanan darah tinggi.

Baca juga: Tanda Gejala Hipertensi, Tak Selalu Sakit Kepala

Cara mencegah hipertensi

Ada beberapa cara mencegah hipertensi yang bisa Anda lakukan, di antaranya:

  • Setop merokok dan sebisa mungkin hindari paparan asap rokok
  • Pastikan Anda makan buah dan sayur di setiap sesi makan
  • Hindari konsumsi garam berlebihan, makanan berpengawet, makanan instan, dan minimalkan konsumsi segala jenis saus
  • Batasi atau minimalkan asupan yang mengandung lemak jenuh seperti daging berlemak, gorengan, jerohan, dll.
  • Jaga berat badan tetap ideal
  • Olahraga secara teratur 30 menit setiap hari, atau minimal 150 menit per minggu

Setelah mengenali beberapa penyebab hipertensi, jalankan juga beberapa langkah pencegahan masalah kesehatan ini.

Baca juga: Bercinta Bagi Penderita Hipertensi, Bagaimana Baiknya?

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.