Kompas.com - 03/07/2022, 08:00 WIB

KOMPAS.com - Manusia membutuhkan air untuk bertahan hidup. Namun, berkeringat, kencing, muntah, atau diare dapat menyebabkan hilangnya cairan.

Haus adalah tanda paling umum yang menunjukkan tubuh Anda mulai kekurangan cairan dan menuju dehidrasi.

Dilansir dari Everyday Health, orang yang dehidrasi bukan sekadar kehilangan air.

Mereka juga mengalami defisit elektrolit, seperti garam dan potasium atau kalium yang membantu pernapasan, gerak, dan semua aktivitas tubuh.

Baca juga: 10 Pemicu Tekanan Darah Rendah, Dehidrasi hingga Gangguan Jantung

Dehidrasi dapat menyebabkan komplikasi antara lain gagal ginjal dan gangguan keseimbangan elektrolit.

Untuk menghindari kondisi kronis akibat kekurangan cairan, ada baiknya untuk mengetahui apa saja tanda dehidrasi berikut.

Pahami apa yang sebaiknya dilakukan saat mata terkena cairan hand sanitizer untuk mencegah kerusakan mata lebih lanjut.

1. Bau mulut

Dehidrasi dapat menghambat produksi air liur. Padahal, air liur memiliki sifat antibakteri.

Tanpa produksi air liur yang cukup, bisa terjadi lonjakan pertumbuhan bakteri di mulut yang mengakibatkan bau mulut.

Seperti pada pagi hari, biasanya napas kita berbau tak sedap, itu karena produksi air liur melambat saat kita tidur.

2. Kulit kering dan kemerahan

Beberapa orang berpikir bahwa kondisi dehidrasi selalu membuat berkeringat sehingga kulit menjadi lembap. Namun, rupanya dehidrasi juga menyebabkan kulit kering dan kemerahan.

3. Kram otot

Dehidrasi juga memicu kram otot. Saat mengalami dehidrasi, cairan pada tubuh lebih banyak yang terbuang daripada yang terserap.

Alhasil, tubuh akan menyimpan sisa cairan yang ada untuk organ vital seperti jantung sebagai reaksi kondisi ini.

Baca juga: 6 Efek Buruk Dehidrasi pada Ibu Hamil yang Perlu Dihindari

Nyeri kram otot akibat dehidrasi bisa semakin parah jika terjadi saat Anda berolahraga di tempat terbuka bersuhu panas.

Selain minum air putih, orang yang mengalami kram otot akibat dehidrasi juga harus mendapat asupan cairan elektrolit.

4. Demam, menggigil

Kekurangan cairan bisa membuat seseorang mengalami heat illness atau kepanasan parah. Kondisi ini menyebabkab Anda demam dan menggigil.

Semakin tinggi demam, semakin dehidrasi Anda. Lalu, saat suhu mulai turun, kulit Anda akan kehilangan kelembapannya, kering, dan memerah.

Dilansir dari Mayo Clinic, anak-anak dan bayi yang demam akan kehilangan banyak cairan tubuh dan lebih mungkin alami diare serta muntah parah.

Sehingga CDC menyarankan agar Anda segera ke dokter jika merasakan gejala demam dan menggigil akibat dehidrasi.

Baca juga: 10 Cara Mencegah Dehidrasi yang Penting Diperhatikan

5.Ngidam makanan manis

Saat kita menginginkan atau ngidam makanan manis, bisa jadi bukan karena memang ingin menyantapnya. Kondisi ngidam makanan manis bisa saja jadi pertanda bahwa kita sedang haus.

Ketika kita mengalami dehidrasi, organ penting seperti hati yang membutuhkan air akan kesulitan melepaskan glikogen (simpanan glukosa) dan cadangan energi lainnya.

Kondisi ini lah yang menyebabkan Anda sedikit lemas dan menginginkan makanan manis.

6. Pusing

Dikutip dari MedlinePlus, dehidrasi ringan dapat memicu sakit kepala atau pusing.

Minum segelas air dan menambah asupan cairan pada siang hari adalah cara mudah untuk meredakan sakit kepala karena dehidrasi.

Cegah dehidrasi

Dikutip dari Kemkes.go.id, konsumsi air putih pada orang dewasa disarankan yaitu sekitar delapan gelas berukuran 230 ml per hari atau total 2 liter.

Selain dari minuman, makanan juga dapat memberikan asupan cairan pada tubuh yaitu sekitar 20 persen. Contoh makanan yang mengandung banyak air yaitu bayam dan semangka.

Demi memenuhi kebutuhan air dan mencegah dehidrasi, Anda dapat mengikuti tips berikut:

  1. Siapkan botol berisi air di dekat Anda, misalnya di kamar atau meja kerja.
  2. Tingkatkan pengalaman minum air putih. Misalnya, dengan menambahkan potongan buah atau membuat infused water agar rasa air semakin enak dan segar.
  3. Kurangi teh atau kopi manis. Anda dapat menggantinya dengan teh peppermint atau chamomile.
  4. Hindari konsumsi camilan kemasan seperti keripik atau kerupuk. Anda bisa menggantinya dengan kudapan yang lebih menyegarkan, contohnya buah segar, yogurt, smoothie, sayuran segar.

Baca juga: Benarkah Minum Teh Bikin Dehidrasi?

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.