Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 09/10/2022, 12:01 WIB

KOMPAS.com - Batuk merupakan masalah kesehatan yang paling sering ditemui pada anak-anak di musim penghujan seperti sekarang ini.

Batuk pada anak-anak umumnya membuat orangtua khawatir dan tak tega melihat kondisi si kecil. Terlebih, anak-anak juga berisiko mengalami batuk kronis.

Batuk kronis biasanya didefinisikan sebagai batuk berkelanjutan yang berlangsung lebih dari 4 minggu atau 1 bulan. Batuk kronis juga cenderung resisten atau kebal terhadap obat.

Baca juga: 24 Penyebab Batuk Kronis yang Perlu Diwaspadai

Batuk kronis bisa saja disertai dengan gejala lain, seperti pilek, sakit kepala, atau demam. Kondisi ini bagi anak-anak jelas menjadi masalah karena bisa mengganggu aktivitas sehar-hari dan pola tidur si kecil.

Untuk lebih memahami tentang batuk kronis pada anak-anak, ada baiknya untuk mengetahui apa saja faktor yang dapat menyebabkan kondisi ini.

1. Flu

Penyebab paling umum dari batuk kronis pada anak-anak adalah infeksi saluran pernapasan atas. Ini dapat disebabkan oleh salah satu dari lebih dari 100 virus flu.

"Anak-anak biasanya mengalami sekitar 8-10 kali pilek dalam setahun selama 5-7 hari," kata William Berger, MD, profesor klinis di departemen pediatri University of California kepada Parents.

"Sakit pilek berulangkali dikarenakan anak-anak terus menerus bertukar kuman sehingga terlihat seperti pilek dan batuk berkelanjutan atau tak kunjung sembuh. Kondisi inilah yang disebut dengan batuk kronis karena flu biasa," imbuh Berger.

Beberapa gejala batuk kronis akibat flu yang perlu diketahui para orangtua, antara lain:

  • demam ringan hingga berat
  • ada lendir yang memicu refleks muntah
  • batuk parah dengan frekuensi yang lebih lama daripada flu biasa

 

Dalam kebanyakan kasus, gejala-gejala di atas akan mereda seiring waktu.  bahkan tidak merekomendasikan obat batuk dan pilek untuk anak di bawah 6 tahun.

Sebagai gantinya, cobalah pengobatan rumahan berikut untuk batuk kronis pada anak akibat pilek atau flu.

  • Beri anak Anda banyak cairan seperti air, teh hangat tanpa kafein, dan bahkan es loli. Jauhi minuman berkarbonasi atau jus jeruk, yang dapat mengiritasi tenggorokan.
  • Nyalakan pelembap udara di malam hari. Diketahui, kelembapan akan membantu membuka saluran udara si kecil.
  • Gunakan semprotan hidung untuk membersihkan hidung tersumbat.
  • Untuk anak di atas 1 tahun, berikan 1/2 hingga 1 sendok teh madu untuk membantu meredakan batuk.

Baca juga: Batuk Kronis: Gejala, Jenis, dan Cara Mengatasinya

2. Sinusitis

Sinusitis merupakan peradangan pada lapisan lendir hidung dan sinus. Gejala sinusitis antara lain ialah sakit kepala, nyeri wajah, hidung tersumbat, batuk, dan keluar ingus.

Ketika anak terus menerus batuk hingga lebih dari 10 hari, mereka kemungkinan menderita sinusitis. Diketahui, sinus bisa menjadi tempat berkembangbiaknya bakteri, yang menyebabkan batuk terus-menerus dan sekret hidung tebal berwarna hijau kekuningan.

Selain menyebabkan batuk berkelanjutan atau kronis, sinusitis juga mengakibatkan postnasal drip atau mengalirnya dahak di belakang tenggorokan, bau mulut, lemas, serta lingkaran hitam di area mata. Beberapa anak mungkin juga mengeluhkan sakit kepala.

Beberapa dokter mungkin meresepkan antibiotik untuk menghilangkan infeksi dan semprotan hidung. Apabila kondisi si kecil tak kunjung membaik, dokter bisa meresepkan antiobiotik atau obat lain.

Acetaminophen, ibuprofen, dan/atau kompres hangat dapat membantu mengatasi sakit kepala atau nyeri wajah.

Dokter juga dapat merujuk ke spesialis THT untuk memeriksa telinga, hidung, dan tenggorokan anak dengan instrumen khusus. Hal ini untuk mengetahui apakah ada septum menyimpang yang bisa menyebabkan anak lebih rentan terhadap masalah sinus.

3. Alergi

Alergi bisa menjadi penyebab batuk anak Anda jika disertai dengan hidung berair dan mata gatal. Batuk yang disebabkan karena alergi biasanya muncul ketika si kecil terpapar alergen, seperti asap rokok, debu, atau bulu hewan.

Alergen memicu pelepasan histamin dan zat biokimia lainnya, yang menyebabkan peradangan, penyumbatan, postnasal drip kronis, dan batuk kronis pada ana-anak.

Kondisi ini biasanya hanyalah reaksi berlebihan tubuh terhadap alergen dan kebanyakan tidak membahayakan penderitanya.

Nasal spray atau semprotan hidung yang dijual bebas dapat membantu mengeringkan sekret hidung. Jika tidak memberi dampak positif, dokter mungkin meresepkan semprotan hidung kortikosteroid atau antihistamin.

Baca juga: 5 Gejala Infark Paru, Batuk Darah hingga Sesak Napas

4. Asma

Asma adalah masalah pernapasan yang memengaruhi saluran udara kecil di paru-paru, dan merupakan pemicu umum batuk kronis pada anak-anak.

Kondisi ini dapat disebabkan oleh infeksi saluran pernapasan atas, alergen yang dihirup, iritan seperti asap rokok, udara dingin dan kering, hingga aktivitas olahraga.

Gejala batuk kronis akibat asma umumnya ditunjukkan dengan kondisi mengi atau sesak napas, sensasi sesak di dada, dan batuk.

Saat konsultasi, dokter kemungkinan akan menanyakan riwayat gejala anak Anda, apakah ada eksim dan infeksi telinga berulang saat bayi, dsb.

Selain itu, dokter juga dapat merekomendasikan tes fungsi paru untuk anak di atas 5 tahun.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+