Kompas.com - 27/08/2021, 07:00 WIB
Bibir kering dan pecah-pecah adalah salah satu masalah yang kerap dihadapi ketika berpuasa bulan Ramadhan. SHUTTERSTOCKBibir kering dan pecah-pecah adalah salah satu masalah yang kerap dihadapi ketika berpuasa bulan Ramadhan.
Dokter Hardja Widjaja
Divalidasi oleh:
Dokter Hardja Widjaja

Dokter di Medical Center Kompas Gramedia

KOMPAS.com - Bibir pecah-pecah dan kering merupakan kondisi yang umum terjadi, apalagi dengan kondisi cuaca yang tidak menentu.

Bibir pecah-pecah biasa ditandai dengan rasa tidak nyaman seperti perih atau terbakar.

Hal ini mengakibatkan penderitanya mempunyai kebiasaan menjilat atau menggigit bibir yang justru dapat membuat bibir menjadi tambah kering.

Jika tidak dirawat, bibir dapat berpotensi kering, sakit, dan bersisik dalam rentang waktu berkelanjutan hingga menderita komplikasi yang lebih serius.

Baca juga: 5 Bahan Alami untuk Atasi Bibir Pecah-pecah

Gejala

Bibir pecah-pecah merupakan salah satu kondisi yang dapat dengan mudah dilihat dan dirasakan gejala atau tanda-tandanya.

Bibir pecah-pecah memiliki tanda-tanda seperti berikut.

  • Kering
  • Mengelupas
  • Bersisik
  • Luka
  • Bengkak
  • Pecah-pecah
  • Kemerahan hingga berdarah

Penyebab

Bibir merupakan bagian dari kulit yang tidak memiliki kelenjar minyak. Hal itu menyebabkan bibir cenderung lebih rentan menjadi kering dan pecah-pecah.

Kurangnya kelembapan bibir dapat memperburuk masalah, baik jika disebabkan oleh cuaca atau kurangnya perawatan.

Bibir pecah-pecah juga dapat disebabkan oleh beberapa hal di bawah ini.

  • Ruang tertutup yang kering
  • Cuaca
  • Kurangnya perawatan bibir
  • Zat kimia yang terlalu keras, mentol, kamper, atau asam salisilat
  • Terlalu banyak menjilat atau mengelupas bibir
  • Dehidrasi
  • Memegang logam dengan bibir

Baca juga: 6 Tips agar Bibir Tidak Kering Saat Puasa

Komplikasi

Bibir pecah-pecah mungkin terlihat sebagai sebuah kondisi yang sepele, bahkan tidak membahayakan. Namun, tahukah Anda, kondisi ini sebenarnya dapat berpotensi menjadi kondisi yang lebih serius.

Ada sejumlah komplikasi yang mungkin timbul akibat bibir pecah-pecah. Apa saja?

  1. Cheilitis
    Jika keringnya bibir pecah-pecah menjadi semakin parah dan tidak sembuh dengan perawatan di rumah, penderita dianjurkan untuk segera menemui dermatologis atau dokter kulit.

    Cheilitis dianggap sebagai akibat dari bibir pecah-pecah yang parah. Cheilitis ditandai dengan kulit yang pecah-pecah di sudut mulut dan juga di bibir.

    Kondisi ini juga dapat ditandai dengan kondisi bibir yang:

    - berwarna merah muda gelap atau merah;
    - bertekstur kasar;
    - timbul bisul;
    - terdapat plak putih di permukaan.

  2. Dehidrasi dan Malnutrisi

    Selain itu, bibir pecah-pecah juga bisa berakibat dari dehidrasi dan malnutrisi. Dehidrasi dapat ditandai dengan gejala seperti:

    - sakit kepala dan pening;
    - konstipasi;
    - berkurangnya produksi urin;
    - mulut kering;

    Dalam beberapa kasus berat, penderita dehidrasi dapat memiliki tekanan darah rendah, demam, napas memburu, dan detak jantung yang lebih cepat.

    Malnutrisi memiliki gejala yang serupa dengan dehidrasi. Pun, terdapat gejala tambahan yang meliputi:

    - otot melemah;
    - pembusukkan gigi;
    - perut kembung;
    - kerapuhan tulang.

    Seseorang dapat mengalami malnutrisi jika mengalami asupan makanan yang tidak memadai, gangguan pencernaan, atau penyakit kronis.

    Contohnya, orang yang menjalani diet khusus seperti vegetarian, perlu memastikan bahwa mereka tetap mengkonsumsi kadar vitamin yang cukup.

    Pencandu alkohol juga rentan mengalami malnutrisi. Hal ini disebabkan kadar alkohol berlebih dalam tubuh mengganggu penyerapan nutrisi yang perlu untuk tubuh.

    Pada umumnya, orang dewasa berusia lanjut memiliki risiko lebih tinggi terhadap malnutrisi karena berkurangnya napsu makan.

    Orang dengan infeksi usus kronis juga rentan mengalami malnutrisi.

Baca juga: 4 Cara Alami Melembapkan Bibir Kering

Perawatan

Bibir pecah-pecah memang bukan kondisi yang serius. Bahkan, perawatannya pun dapat dilakukan di rumah.

Lalu, apa saja yang bisa dilakukan agar terhindar dari bibir pecah-pecah? Simak tips berikut.

  1. Lindungi bibir
    Gunakan krim atau pelembab bibir yang mengandung tabir surya. Jangan lupa untuk sering-sering mengaplikasikan ulang jika banyak berkegiatan di luar rumah.
  2. Hindari menjilat bibir
    Saliva atau air liur menguap dengan cepat, membuat bibir lebih kering ketimbang sebelumnya. Hindari pelembab bibir dengan perasa untuk mencegah menjilat bibir.
  3. Minum air
    Hindari dehidrasi dengan minum air putih yang cukup.
  4. Gunakan Air Humidifier
    Untuk menghindari udara yang kering di dalam rumah, gunakan pelembab ruangan atau air humidifier.
  5. Hindari alergen
    Hindari kontak dengan produk yang berpotensi menimbulkan alergi, seperti wewangian atau pewarna pada kosmetik atau perawatan kulit.
  6. Hindari bernapas melalui mulut
    Menghirup udara melalui mulut dapat menaikkan risiko bibir menjadi lebih cepat kering.
  7. Hindari mengelupas permukaan kulit bibir
    Kulit bibir bersifat tipis dan mudah rapuh. Jika dikelupas, bibir dapat berpotensi terluka dan memperlambat proses penyembuhan, serta menambah rasa perih.

Jika bibir pecah-pecah tidak kunjung sembuh dan menjadi lebih parah, segera hubungi dokter unduk mendapatkan penanganan medis.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

8 Cara Menghilangkan Memar secara Alami

8 Cara Menghilangkan Memar secara Alami

Health
Perut Sering Lapar Bisa Jadi Tanda Apa Saja?

Perut Sering Lapar Bisa Jadi Tanda Apa Saja?

Health
Picu Kematian Mendadak, Ini Penyebab Henti Jantung di Usia Muda

Picu Kematian Mendadak, Ini Penyebab Henti Jantung di Usia Muda

Health
Makanan Terbaik dan Terburuk untuk Penderita Diabetes, Apa Saja?

Makanan Terbaik dan Terburuk untuk Penderita Diabetes, Apa Saja?

Health
Apakah Saat Demam Boleh Mandi?

Apakah Saat Demam Boleh Mandi?

Health
11 Makanan dan Minuman yang Pantang untuk Penderita Diabetes

11 Makanan dan Minuman yang Pantang untuk Penderita Diabetes

Health
Waspadai, Berat Badan Turun Drastis Bisa Jadi Tanda Diabetes

Waspadai, Berat Badan Turun Drastis Bisa Jadi Tanda Diabetes

Health
Cara Mengatasi Bisul di Bokong

Cara Mengatasi Bisul di Bokong

Health
5 Obat Batuk Anak Alami yang Aman dan Praktis

5 Obat Batuk Anak Alami yang Aman dan Praktis

Health
Apa Perbedaan Vegetarian dan Vegan?

Apa Perbedaan Vegetarian dan Vegan?

Health
4 Tanda Diabetes yang Sering Tak Disadari

4 Tanda Diabetes yang Sering Tak Disadari

Health
8 Makanan yang Dapat Menyehatkan kulit

8 Makanan yang Dapat Menyehatkan kulit

Health
Mengapa Diabetes Dapat Menyebabkan Nyeri Sendi?

Mengapa Diabetes Dapat Menyebabkan Nyeri Sendi?

Health
4 Cara Untuk Menstimulasi dan Mempercepat Proses Persalinan

4 Cara Untuk Menstimulasi dan Mempercepat Proses Persalinan

Health
Splenomegali

Splenomegali

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.