Kompas.com - 29/11/2021, 20:00 WIB

KOMPAS.com - Ejakulasi tertunda mengacu pada kesulitan atau ketidakmampuan seorang pria untuk mencapai orgasme.

Kondisi ini umumnya ditandai dengan kebutuhan waktu atau durasi lebih dari 30 menit dalam menerima rangsangan seksual untuk mencapai orgasme dan ejakulasi.

Kondisi ini dapat mengakibatkan kesulitan bagi Anda dengan pasangan karena memicu kecemasan tentang kesehatan umum, libido rendah, dan ketidakpuasan seksual.

Baca juga: Waspada Ejakulasi Tertunda, Bisa Kurangi Kualitas Bercinta

Penyebab

Ejakulasi merupakan proses keluarnya air mani dari penis.

Melansir Medical News Today, terdapat berbagai faktor dan kondisi yang dapat mendasari terjadinya ejakulasi tertunda, di antaranya:

Penyebab fisik

  • Menurunnya sensitivitas penis terhadap rangsangan seksual akibat bertambahnya usia
  • Efek samping penggunaan obat tertentu seperti antidepresan
  • Mengonsumsi alkohol
  • Menderita kondisi tertentu yang terkait dengan kerusakan saraf, termasuk stroke, cedera tulang belakang,atau diabetes kronis.

Penyebab psikologis

  • Memiliki sejarah atau kehidupan masa lalu yang tidak menyenangkan seperti pelecehan atau pengabaian oleh orang tua
  • Kemarahan yang tidak terekspresikan
  • Keengganan untuk menikmati kesenangan
  • Rasa takut menyakiti atau takut, misalnya, air mani atau alat kelamin wanita, atau entah bagaimana menyakiti atau mengotori pasangan melalui ejakulasi
  • Takut akan kehamilan
  • Kehilangan kepercayaan diri.

Penyebab lainnya

Beberapa jenis perilaku masturbasi juga dapat berperan dalam menyebabkan ejakulasi tertunda, seperti:

Baca juga: Gejala Ejakulasi Tertunda

  • Sering melakukan masturbasi yaitu lebih dari tiga kali seminggu
  • Memiliki gaya masturbasi yang tidak dapat ditandingi oleh hubungan seksual
  • Pasangan seks berbeda dari fantasi yang digunakan selama masturbasi untuk mencapai orgasme.

Diagnosis

Menurut Healthline, diagnosis ejakulasi tertunda dapat dilakukan dengan jenis pemeriksaan sebagai berikut:

  • Pemeriksaan fisik dan diskusi mengenai gejala
  • Tes darah dan urine jika dicurigai adanya kondisi medis tertentu yang mendasari ejakulasi tertunda
  • Uji reaksi penis terhadap untuk vibrator dapat menentukan penyebab psikologis atau fisik yang menyebabkan ejakulasi tertunda.

Perawatan

Pada dasarnya perawatan untuk ejakulasi tertunda tergantung pada penyebabnya yang mendasarinya.

Menurut Medical News Today, berikut jenis perawatan yang dapat dilakukan untuk mengatasi ejakulasi tertunda, yaitu:

  • Resep obat seperti anti-kecemasan atau obat alergi
  • Rekomendasi untuk berhenti mengonsumsi alkohol
  • Mengganti penggunaan obat tertentu yang memiliki efek samping pada ejakulasi
  • Mengobati kondisi medis yang mendasari ejakulasi tertunda
  • Menerima bantuan konselor profesional
  • Menjalankan terapi untuk membantu Anda dalam mengendalikan tubuh dan perasaan.

Baca juga: Penyebab Ejakulasi Tertunda yang Bisa Kurangi Kepuasan Seksual

Komplikasi

Berdasarkan Healthline, ejakulasi tertunda yang berkelanjutan dapat menyebabkan beberapa komplikasi seperti:

  • Masalah harga diri seperti perasaan tidak mampu, takut gagal,atau frustasi
  • Penurunan kenikmatan seksual
  • Kecemasan tentang seks
  • Ketidakmampuan untuk hamil atau infertilitas pria
  • Libido rendah
  • Stres dan kecemasan
  • Masalah hubungan dengan pasangan.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.